sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Wimboh: Investor asing kritik pasar modal Indonesia kurang instrumen hedging

Akibat kurangnya instrumen hedging ini, ketika sentimen negatif muncul, maka investor asing melakukan strategi jual atau sell off.

Annisa Saumi
Annisa Saumi Senin, 19 Okt 2020 11:23 WIB
Wimboh: Investor asing kritik pasar modal Indonesia kurang instrumen hedging

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso mengatakan, banyak investor asing mengkritik pasar modal Indonesia yang memiliki instrumen lindung nilai atau hedging yang kurang lengkap.

Akibat kurangnya instrumen hedging ini, ketika sentimen negatif muncul, maka investor asing melakukan strategi jual atau sell off.

"Mulai dari nilai tukarnya, risiko suku bunga, maupun hedging default, belum begitu banyak. Sehingga investor asing ini kalau ada sentimen negatif, pasti strateginya sell off karena tidak ada hedging yang mumpuni. Kalaupun ada cukup mahal, terutama nilai tukar. Ini adalah tantangan kita bersama," kata Wimboh dalam pembukaan Capital Market Summit and Expo (CMSE), Senin (19/10).

Dia pun berharap instrumen hedging tersebut menjadi lebih banyak dan memenuhi pasar modal Indonesia. Selain instrumen hedging, instrumen lain juga diharapkan bisa memenuhi pasar modal sehingga bisa menjangkau investor retail.

Sponsored

"Karena 73% transaksi di pasar saham berasal dari retail. Ini adalah transaksi yang paling banyak dalam lima tahun terakhir," tuturnya.

Perluasan produk tersebut harus terus dilakukan, agar basis investor retail juga semakin meluas. Apabila jumlah investor retail semakin banyak, maka volatilitas di pasar saham bisa dikendalikan dengan lebih baik.

"Porsi investor domestik yang berupa retail kita harap bisa mendominasi player kita di pasar modal Indonesia," ujarnya.

Berita Lainnya

ICW: Tuntutan 11 Tahun Juliari Sangat Rendah

Kamis, 29 Jul 2021 18:48 WIB

Pemkot Kediri upayakan tambah ambulans

Sabtu, 10 Jul 2021 18:32 WIB

2 varian Xiaomi Mi MIX 4 muncul di TENAA

Kamis, 29 Jul 2021 15:17 WIB