sun
moon
logo alinea.id logo alinea.id

RUPSLB Taksi Express akhirnya setujui konversi utang ke saham

RUPSLB yang ketiga kalinya digelar TAXI setelah dua kali tidak memenuhi kuorum ini akhirnya menyetujui konversi utang.

Annisa Saumi
Annisa Saumi Senin, 06 Mei 2019 14:21 WIB
RUPSLB Taksi Express akhirnya setujui konversi utang ke saham
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 2273
Dirawat 1911
Meninggal 198
Sembuh 164

PT Express Transindo Utama Tbk. (TAXI) akhirnya berhasil menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) hari ini. RUPSLB TAXI menyetujui beberapa hal terutama konversi obligasi perusahaan menjadi skema pelaksanaan penambahan modal tanpa memberikan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD).

Sebelumnya, emiten pemilik Taksi Express ini mencatat kinerja yang belum baik dan beban utang tinggi hingga akhir 2018. Akibatnya, untuk pertama kalinya TAXI terlambat membayar kupon bunga obligasi ke-15 kepada pemegang obligasi yang jatuh tempo pada 24 Maret 2018.
 
Hal ini berlanjut dengan ketidakmampuan perseroan memenuhi kewajiban pembayaran kupon bunga obligasi ke-16 dan ke-17 yang jatuh tempo masing-masing pada 24 Juni 2018 dan 24 September 2018.

RUPSLB ini merupakan yang ketiga kali digelar TAXI. RUPSLB sebelumnya dua kali gagal dilangsungkan karena tidak memenuhi kuorum, yakni pada 8 Februari 2019 dan 18 Februari 2019. “RUPSLB hari ini kuorum dengan jumlah sebesar 53,52%,” kata Corporate Secretary TAXI Megawati Affan di Jakarta, Senin (6/5).

Dalam RUPSLB kali ini, ada tiga agenda yang dibahas yaitu persetujuan atas penambahan modal tanpa memberikan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) dengan menerbitkan saham baru perseroan kepada pemegang obligasi perseroan. 
 
Kemudian mengubah sebagian obligasi I Express Transindo Utama tahun 2014 menjadi obligasi konversi dan melaksanakan konversi terhadap obligasi konversi menjadi saham Perseroan.
 
Agenda selanjutnya merupakan persetujuan atas perubahan Pasal 4 Anggaran Dasar Perseroan terkait perubahan Modal Dasar, Modal Ditempatkan dan Modal Disetor. Agenda terakhir adalah persetujuan atas pengalihan, pelepasan atau penjualan seluruh atau sebagian besar harta kekayaan perseroan.

Sponsored

Untuk diketahui, utang Obligasi I Express Transindo Utama Tahun 2014 akan ditukarkan dengan saham baru perseroan yang dilakukan tanpa hak memesan efek terlebih dahulu dengan nilai nominal Rp100 per saham. 

Selanjutnya, harga pelaksanaan konversi Rp100 dengan total saham baru yang akan diterbitkan maksimal 10 miliar saham dengan nilai nominal hingga Rp1 triliun atau mencapai 466,07% dari modal ditempatkan dan disetor penuh dalam perseroan.
 
Saham baru yang diterbitkan oleh perseroan akan dikonversikan secara bertahap. Konversi tahap pertama sebesar Rp400 miliar atau sebesar 4 miliar saham dengan jadwal pencatatan di Bursa Efek Indonesia pada 23 Mei 2019.
 
Kemudian, konversi tahap kedua berupa perubahan sisa Obligasi I Express Transindo Utama Tahun 2014 sebesar Rp600 miliar menjadi Obligasi Konversi sebesar Rp600 miliar. Sisa pokok Obligasi Konversi tersebut per tanggal 31 Desember 2020 dapat ditukar menjadi hingga 6 miliar saham sesuai keputusan RUPO dan ketentuan yang diatur dalam Obligasi Konversi.
 

Berita Lainnya