sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

WIKA rem proyek di luar negeri

Hal itu disebabkan oleh faktanya penagihan atau kemampuan owner yang tidak cukup baik, termasuk EPC.

Yohanes Robert
Yohanes Robert Selasa, 13 Sep 2022 20:40 WIB
WIKA rem proyek di luar negeri

PT Wijaya Karya Tbk. (WIKA) mengakui sedang mengerem beberapa garapan proyek konstruksi di luar negeri, serta proyek EPC (Engineering, Procurement, and Construction).

Direktur Utama PT Wijaya Karya Tbk. (WIKA) Agung Budi Waskito mengatakan, hal itu disebabkan oleh faktanya penagihan atau kemampuan owner yang tidak cukup baik, termasuk EPC. Bahkan, cukup banyak pula yang sedang dalam proses untuk dispute, sehingga memang memengaruhi pendapatan WIKA tahun ini dan tahun lalu.

“Tahun ini, kami sedikit mengerem proyek luar negeri dan EPC. Namun, kami tidak berhenti, melainkan mulai selektif terhadap jenis proyeknya maupun owner-nya. Kami buat proyek yang lebih baik untuk luar negeri atau EPC di masa yang akan datang,” ucap Agung dalam Public Expose Live 2022, Selasa (13/9).

Adapun terkait kontrak, hingga Agustus 2022 WIKA telah meraih kontrak sebesar Rp18 triliun. Hal ini membuat WIKA optimistis di sisa waktu yang ada, dan menggerakkan pihaknya untuk terus memburu kontrak baru sampai akhir tahun, khususnya kontrak terkait proyek di Ibu Kota Negara (IKN) baru.

“Untuk IKN, kami sedang mengikuti beberapa lelang, juga untuk proyek-proyek swasta yang lain,” tambahnya.

Agung mengakui, proyek IKN menjadi daya tarik utama baik bagi pengusaha maupun Badan Usaha Milik Negara (BUMN) karya. Pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) sudah menyediakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) untuk pembangunan IKN yang akan dimulai tahun ini.

“Sudah ada beberapa proyek yang sedang dilelangkan maupun dikontrakkan. Jadi yang pertama, WIKA sampai saat ini telah mendapat kontrak untuk IKN terkait dengan pembangunan jalan tol seksi Kariangau-Simpang Tempadung,” kata Agung.

Selain itu, Agung menambahkan, sudah ada arahan dari Menteri PUPR supaya pelaksanaan bisa berjalan dengan baik dan berkualitas, sehingga minggu depan bisa mulai kerja untuk proyek IKN.

Sponsored

“Kedua, terkait penyediaan material-material beton, agregat atau batu sehingga kita akan bekerja sama dengan BUMN karya lain untuk membuat suatu usaha guna memastikan suplai material pembangunan IKN ini berjalan lancar,” pungkasnya.

Berita Lainnya
×
tekid