sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Anak mantan Presiden Iran hadapi tuntutan karena menghina Nabi Muhammad

Khodayian merujuk pada pernyataan Faezeh Hashemi tentang sanksi terhadap institusi revolusioner dan penghinaan terhadap Nabi.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Kamis, 12 Mei 2022 18:52 WIB
Anak mantan Presiden Iran hadapi tuntutan karena menghina Nabi Muhammad

Putri mantan Presiden Iran Akbar Hashemi Rafsanjani menghadapi tuntutan atas komentarnya di media sosial tentang Pengawal Revolusi dan Nabi Muhammad ﷺ.

"Faezeh Hashemi dipanggil oleh jaksa atas dua urusan ini," kata juru bicara kehakiman Zabihollah Khodayian pada konferensi pers, dikutip oleh situs web layanan Mizan Online.

Khodayian merujuk pada pernyataan Faezeh Hashemi tentang sanksi terhadap institusi revolusioner dan penghinaan terhadap Nabi ﷺ.

Hashemi, mantan anggota parlemen dan aktivis hak-hak perempuan, berpendapat pada pertengahan April selama debat audio di forum media sosial bahwa permintaan Iran agar Garda Revolusi dihapus dari daftar teror AS "merusak" kepentingan nasional negara itu. Penghapusan sebutan teroris adalah tuntutan utama Teheran dalam negosiasi yang terhenti untuk memulihkan kesepakatan nuklir 2015 yang berantakan dengan kekuatan dunia.

Sponsored

Dan dalam sebuah video yang diposting secara terpisah di media sosial, Hashemi mengatakan bahwa Khadijah, istri Nabi Muhammad ﷺ, adalah "seorang pengusaha," tetapi menambahkan sambil tersenyum bahwa dia "membuang-buang uang" istrinya.

Itu adalah "lelucon ... tanpa niat untuk menghina," kata perempuan 59 tahun itu, seperti dikutip IRNA.

Almarhum ayah Hashemi adalah seorang moderat yang menganjurkan hubungan yang lebih baik dengan Barat dan Amerika Serikat. Sebelum kontroversi ini, Hashemi ditangkap dan dijatuhi hukuman enam bulan penjara pada akhir 2012 atas tuduhan "propaganda melawan republik Islam." (voa)

Berita Lainnya