close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Ilustrasi vaksin Covid-19. Alinea.id/Aisya Kurnia
icon caption
Ilustrasi vaksin Covid-19. Alinea.id/Aisya Kurnia
Dunia
Selasa, 24 Januari 2023 09:40

AS mengusulkan vaksinasi Covid-19 sekali setahun

FDA akan meminta panel ahli vaksin untuk mempertimbangkan usulan tersebut pada pertemuan Kamis (26/1) waktu setempat.
swipe

Food and Drug Administration (FDA) pada Senin (23/11), mengusulkan pendekatan yang disederhanakan terkait vaksinasi di masa depan, yang memungkinkan sebagian besar orang dewasa dan anak-anak mendapatkan suntikan sekali setahun untuk melindungi dari virus Covid-19 yang bermutasi.

Ini berarti orang Amerika tidak lagi harus melacak berapa banyak vaksinasi yang telah mereka terima atau sudah berapa bulan sejak booster terakhir mereka.

Proposal tersebut datang karena booster telah menjadi sesuatu yang sulit dilakukan. Di mana, lebih dari 80% populasi AS, memiliki setidaknya satu dosis vaksin. Sementara hanya 16% dari mereka yang memenuhi syarat telah menerima penguat terbaru yang disahkan pada Agustus.

FDA akan meminta panel ahli vaksin untuk mempertimbangkan usulan tersebut pada pertemuan Kamis (26/1) waktu setempat. Badan tersebut diharapkan untuk mempertimbangkan saran mereka saat memutuskan persyaratan vaksin di masa mendatang untuk masyarakat.

Dalam dokumen yang diposting online, para ilmuwan FDA mengatakan, banyak orang Amerika sekarang memiliki "kekebalan yang sudah ada sebelumnya" terhadap virus corona karena vaksinasi, infeksi, atau kombinasi keduanya. Garis dasar perlindungan itu harus cukup untuk beralih ke penguat tahunan melawan jenis terbaru yang beredar dan menjadikan vaksinasi Covid-19 lebih seperti suntikan flu tahunan.

Untuk orang dewasa dengan sistem kekebalan yang lemah dan anak yang sangat kecil, kombinasi dua dosis mungkin diperlukan untuk perlindungan. Ilmuwan FDA dan perusahaan vaksin akan mempelajari vaksinasi, tingkat infeksi, dan data lain untuk memutuskan siapa yang harus menerima satu suntikan versus rangkaian dua dosis.

FDA juga akan meminta panelnya untuk memilih apakah semua vaksin harus menargetkan jenis yang sama. Langkah itu akan diperlukan untuk membuat suntikan dapat dipertukarkan, menghilangkan sistem vaksinasi dan penguat primer yang rumit saat ini.

Vaksinasi awal dari Pfizer dan Moderna-disebut seri utama-menargetkan jenis virus yang pertama kali muncul pada 2020 dan dengan cepat menyebar ke seluruh dunia. Penguat vaksin yang diperbarui diluncurkan musim gugur lalu juga disesuaikan untuk menargetkan kerabat Omicron yang dominan.

Di bawah proposal FDA, agensi, pakar independen, dan produsen akan memutuskan setiap tahun strain mana yang akan ditargetkan pada awal musim panas, sehingga ada waktu beberapa bulan untuk memproduksi dan meluncurkan suntikan yang diperbarui sebelum musim gugur. Itu kira-kira pendekatan yang sama yang lama digunakan untuk memilih strain untuk suntikan flu tahunan.

Pada akhirnya, pejabat FDA mengatakan, beralih ke jadwal tahunan akan memudahkan untuk mempromosikan kampanye vaksinasi di masa mendatang, yang pada akhirnya dapat meningkatkan tingkat vaksinasi secara nasional.

Suntikan Covid-19 dua dosis asli telah menawarkan perlindungan yang kuat terhadap penyakit parah dan kematian apa pun variannya, tetapi perlindungan terhadap infeksi ringan berkurang. Para ahli terus memperdebatkan apakah penguat putaran terbaru meningkatkan perlindungan secara signifikan, terutama untuk orang Amerika yang lebih muda dan sehat.

Artikel ini ditulis oleh :

img
Hermansah
Reporter
img
Hermansah
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan