sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Australia perketat pintu masuk dari negara-negara Afrika yang terpapar Omicron

Warga negara Australia, penduduk, dan tanggungan mereka dari negara-negara tersebut harus menjalani karantina yang diawasi selama 14 hari.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Sabtu, 27 Nov 2021 16:53 WIB
Australia perketat pintu masuk dari negara-negara Afrika yang terpapar Omicron

Pemerintah Australia memberlakukan penguncian pintu masuk untuk warga negara non-Australia yang datang dari Afrika. Kebijakan ini terkait dengan perkembangan terbaru, munculnya varian baru Covid-19.

9news melaporkan bahwa setiap warga negara non-Australia atau tanggungan mereka yang telah berada di sembilan negara Afrika dalam 14 hari terakhir tidak akan dapat memasuki Australia setelah munculnya varian COVID-19 baru.

Larangan itu berlaku bagi siapa saja yang pernah berada di Afrika Selatan, Namibia, Zimbabwe, Botswana, Lesotho, Eswatini, Seychelles, Malawi, dan Mozambik.

Menteri Kesehatan Greg Hunt mengatakan larangan itu karena munculnya varian Omicron - awalnya diidentifikasi sebagai b.1.1.529 - di negara-negara tersebut.

Warga negara Australia, penduduk, dan tanggungan mereka dari negara-negara tersebut harus segera menjalani karantina yang diawasi selama 14 hari.

Pelajar internasional dan migran terampil yang juga pernah berada di negara-negara tersebut juga perlu dikarantina. Siapa pun yang telah berada di negara-negara itu dalam 14 hari terakhir akan diminta untuk segera dikarantina, lapor media Australia.

Semua penerbangan dari negara-negara tersebut akan segera ditangguhkan selama 14 hari. "Saat ini tidak ada kasus varian Omicron yang diketahui di Australia," kata Hunt.

"Dan kami baru saja mencatat bahwa ada 20 orang yang dikarantina di Howard Springs di Northern Territory yang telah tiba dari Afrika Selatan pada minggu lalu."

Sponsored

Satu orang di Howard Springs dari Afrika Selatan telah dites positif, tetapi tidak diketahui apakah mereka memiliki varian Omicron.

Setiap orang yang tiba di Australia dari luar negeri sekarang perlu menunjukkan riwayat perjalanan 14 hari mereka untuk memastikan mereka tidak berada di Afrika bagian selatan.

Chief Medical Officer Paul Kelly mengatakan belum ada indikasi jelas Omicron lebih parah dari varian lainnya.

"Kami tahu bahwa itu memang mengandung sejumlah besar mutasi," kata Dr Kelly. "Ini sangat berbeda dengan varian sebelumnya yang kami tonton."

Hunt ditanya oleh seorang reporter apakah tindakan itu cukup kuat mengingat sudah ada kasus yang dilaporkan di Belgia dan Belanda.
"Ini adalah tindakan yang kuat, cepat, tegas, dan segera," kata Hunt.

“Kami dapat bergerak kapan saja untuk memperkuat atau mengurangi persyaratan ini berdasarkan bukti medis.

"Jika lebih banyak tindakan diperlukan, kami tidak akan ragu."

Berbicara sebelumnya hari ini, Menteri Kesehatan NSW Brad Hazzard mengatakan "kemungkinan" Omicron lebih menular daripada Delta dan telah meminta siapa pun yang telah memasuki negara bagian dari Afrika Selatan untuk memantau gejalanya.

"Siapa pun yang datang ke NSW telah berada di Afrika Selatan dalam 14 hari terakhir, kami meminta Anda untuk sangat, sangat menyadari gejala Anda," katanya.(9news)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid