sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Data dalam penemuan mumi Khuwy membuat takjub ilmuan

Beberapa lukisan di dalam makam Khuwy masih dicat dengan cerah meskipun 4000 tahun telah berlalu.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 25 Okt 2021 09:12 WIB
Data dalam penemuan mumi Khuwy membuat takjub ilmuan

Menurut penemuan baru 'mumi Khuwy', orang Mesir kuno mungkin telah melakukan mumifikasi canggih 1000 tahun lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya.

Investigasi terhadap mumi yang ditemukan pada tahun 2019 telah menunjukkan bahwa itu adalah sisa-sisa tertua dari jenisnya yang pernah ditemukan, dan menunjukkan bahwa pemahaman sebelumnya tentang sejarah mumifikasi mungkin telah keluar dari yang diperkirakan selama lebih dari satu milenium.

Tubuh "Khuwy" - yang diyakini sebagai bangsawan dari Dinasti Kelima dan ditemukan di sebuah makam di pekuburan di Saqqara - menunjukkan teknik yang menggunakan resin berkualitas tinggi dan pembalut linen yang sangat halus yang sebelumnya tidak diyakini telah digunakan pada periode Kerajaan Lama.

Beberapa lukisan di dalam makam Khuwy masih dicat dengan cerah meskipun 4000 tahun telah berlalu. Makam itu juga memiliki pintu masuk terowongan yang sebelumnya hanya diketahui ditemukan di piramida.

Temuan pada tahun 2019 menimbulkan pertanyaan tentang hubungan Khuwy dengan Firaun Djedkare Isesi, penguasa Mesir Kuno selama Dinasti Kelima.

Warna dalam lukisan makam juga dianggap oleh ahli Mesir Kuno sebagai "warna kerajaan".

Temuan ini akan diumumkan secara penuh dalam serial National Geographic bulan depan. Di tempat lain dalam seri delapan bagian, ruang pemakaman piramida terbesar dari setiap ratu Mesir diakses dan dilihat untuk pertama kalinya sejak dibangun lebih dari 4000 tahun yang lalu.

Penyelidikan proses mumifikasi Khuwy, jika dipastikan berasal dari Dinasti Kelima, dapat menulis ulang sejarah mumifikasi Mesir kuno, menurut para ahli.

Sponsored

“Ini luar biasa. Satu-satunya waktu saya melihat begitu banyak jenis linen berkualitas baik adalah pada dinasti ke-21,” Profesor Salima Ikram, kepala Egyptology di American University di Kairo, mengatakan tentang perban di tubuh Khuwy.

Dinasti ke-21 memerintah lebih dari 1000 tahun setelah periode di mana Khuwy diyakini hidup.(Sputnik)

Berita Lainnya

, : WIB

, : WIB

, : WIB
×
tekid