sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Istri Presiden Haiti yang terbunuh pulang dengan rompi anti peluru

Kedatangannya tidak diumumkan dan mengejutkan banyak orang di negara berpenduduk lebih dari 11 juta itu.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Minggu, 18 Jul 2021 07:24 WIB
Istri Presiden Haiti yang terbunuh pulang dengan rompi anti peluru

Martine Moïse, istri presiden Haiti yang terbunuh dalam serangan 7 Juli di rumah pribadi mereka, kembali ke negara Karibia itu pada Sabtu setelah dirawat di sebuah rumah sakit di Miami, Florida AS.

Kedatangannya tidak diumumkan dan mengejutkan banyak orang di negara berpenduduk lebih dari 11 juta itu. Situasi negara itu juga belum belum pulih.

Martine Moïse turun dari pesawat di bandara Port-au-Prince dengan mengenakan gaun hitam, jaket antipeluru hitam, masker wajah hitam, dan lengan kanannya dengan selempang hitam. Dia disambut oleh Perdana Menteri Sementara Claude Joseph dan pejabat lainnya.

Awal pekan ini, dia men-tweet dari rumah sakit Miami bahwa dia tidak percaya suaminya, Jovenel Moïse, pergi "tanpa mengucapkan sepatah kata pun," tulisnya. "Rasa sakit ini tidak akan pernah berlalu."

Pada hari Jumat, pejabat pemerintah telah mengumumkan bahwa pemakaman Jovenel Moïse akan diadakan pada 23 Juli di kota Cap-Haitien di Haiti utara dan istrinya diharapkan hadir.

Saat penyerangan yang menewaskan suaminya Jovenel Moise, Martine menderita luka dan dilarikan ke rumah sakit. Menurut otoritas serangan melibatkan warga Haiti, Haiti-Amerika dan mantan tentara Kolombia.

Dia tiba beberapa jam setelah sekelompok penting diplomat internasional pada hari Sabtu dengan mendesak politisi lain, perdana menteri yang ditunjuk, untuk membentuk pemerintahan setelah pembunuhan Moïse. Mereka tidak setuju dengan kepemimpinan Joseph.

Joseph telah memimpin Haiti dengan dukungan polisi dan militer meskipun fakta bahwa Moïse telah mengumumkan penggantinya sehari sebelum terbunuh.(Sumber: heraldonline)

Sponsored
Berita Lainnya