close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Ilustrasi serangan Rusia. Foto: Tass
icon caption
Ilustrasi serangan Rusia. Foto: Tass
Dunia
Selasa, 18 Oktober 2022 18:29

Jelang musim dingin, Rusia gempur infrastruktur listrik dan air Ukraina

Di kota pelabuhan Mykolaiv, seorang saksi mata Reuters mengatakan mereka mendengar tiga ledakan pada Selasa dini hari.
swipe

Rudal Rusia menghantam sasaran infrastruktur di seluruh Ukraina pada hari Selasa ketika Moskow meningkatkan serangan yang dituding untuk menghancurkan fasilitas listrik dan air sebelum musim dingin.

Mayor Zhytomyr, sebuah kota berpenduduk 263.000 orang, mengatakan serangan itu telah mematikan pasokan listrik dan air, dan dua ledakan mengguncang fasilitas energi di kota tenggara Dnipro, sebuah kota berpenduduk hampir 1 juta jiwa, menyebabkan kerusakan serius, menurut Kyrylo Tymoshenko, ajudan presiden Ukraina.

Di pelabuhan Mykolaiv, Ukraina selatan, sebuah rudal menghantam sebuah gedung apartemen yang menewaskan sedikitnya satu orang, kata seorang saksi mata Reuters, dan ledakan terdengar dan asap terlihat membubung di Kyiv, ibu kota.

Ada juga laporan tentang fasilitas listrik yang menjadi sasaran di kota Kharkiv, sebuah kota dengan populasi sebelum perang 1,43 juta orang, dekat dengan perbatasan Rusia.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menuduh Rusia meneror dan membunuh warga sipil dengan serangan udara, yang terjadi sehari setelah serangan pesawat tak berawak di Kiev dan kota-kota lain menewaskan sedikitnya empat orang.

“Ukraina diserang oleh penjajah. Mereka terus melakukan yang terbaik - meneror dan membunuh warga sipil," tulis Zelensky di aplikasi perpesanan Telegram.

“Negara teroris tidak akan mengubah apa pun untuk dirinya sendiri dengan tindakan seperti itu. Itu hanya akan menegaskan esensinya yang merusak dan membunuh, yang pasti akan dimintai pertanggungjawabannya,” imbuhnya.

Belum ada kabar tentang berapa banyak orang yang tewas dalam serangan itu

Rusia awal bulan ini menunjuk Jenderal Sergei Surovikin sebagai komandan keseluruhan dari apa yang disebut Moskow sebagai “operasi khusus” di Ukraina. Surovikin bertugas di Suriah dan Chechnya di mana pasukan Rusia menggempur kota-kota dalam kebijakan bumi hangus terhadap musuh-musuhnya.

Dijuluki "Jenderal Armageddon" oleh media Rusia karena dugaan ketangguhannya, pengangkatannya diikuti oleh gelombang serangan rudal terbesar terhadap Ukraina sejak invasi Moskow pada 24 Februari.

Rusia melakukan serangan terbarunya pada hari Selasa setelah Amerika Serikat memperingatkan akan meminta pertanggungjawaban Moskow atas setiap kejahatan perang.

Moskow membantah menargetkan warga sipil. Kementerian pertahanannya mengatakan pihaknya melakukan serangan terhadap target militer dan infrastruktur energi di seluruh Ukraina menggunakan senjata presisi tinggi.

Di kota pelabuhan Mykolaiv, seorang saksi mata Reuters mengatakan mereka mendengar tiga ledakan pada Selasa dini hari.

Sebuah rudal benar-benar menghancurkan satu sayap sebuah bangunan di pusat kota, meninggalkan kawah besar, kata mereka. Seorang petugas pemadam kebakaran terlihat menarik mayat seorang pria dari puing-puing.

“Di Mykolaiv, musuh menghancurkan bangunan tempat tinggal dengan rudal S-300. Seseorang meninggal. Ada juga pemogokan di pasar bunga, taman kastanye. Saya ingin tahu apa yang diperangi teroris Rusia di fasilitas yang benar-benar damai ini?” kata Zelensky.

Serangan Rusia mengikuti kemajuan pasukan Ukraina di timur dan selatan dan terjadi setelah ledakan 8 Oktober di sebuah jembatan yang menghubungkan daratan Rusia ke Krimea - semenanjung Rusia yang dianeksasi dari Ukraina pada tahun 2014.

Sekretaris pers Presiden AS Joe Biden Karine Jean-Pierre mengatakan kepada wartawan pada hari Senin bahwa Gedung Putih "sangat mengutuk serangan rudal Rusia" dan berbicara tentang "kebrutalan" Putin.

Putin mengirim puluhan ribu tentara ke Ukraina pada 24 Februari dalam apa yang disebutnya "operasi khusus" untuk membasmi apa yang disebutnya nasionalis berbahaya.

Pasukan Ukraina telah melakukan perlawanan keras, dengan bantuan senjata yang dipasok oleh Amerika Serikat dan sekutunya, yang juga telah memberlakukan sanksi besar-besaran terhadap Rusia dalam upaya untuk memaksanya mundur.(theage)

img
Fitra Iskandar
Reporter
img
Fitra Iskandar
Editor

Untuk informasi menarik lainnya,
follow akun media sosial Alinea.id

Bagikan :
×
cari
bagikan