sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Jerman gunakan vaksin AstraZeneca bagi orang di atas 60 tahun

Keputusan Jerman menyusul laporan trombosis di otak setelah 31 warganya menerima dosis pertama suntikan vaksin AstraZeneca.

Valerie Dante
Valerie Dante Rabu, 31 Mar 2021 12:16 WIB
Jerman gunakan vaksin AstraZeneca bagi orang di atas 60 tahun
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.341.314
Dirawat 153.074
Meninggal 36.325
Sembuh 1.151.915

Kanselir Jerman Angela Merkel pada Selasa (30/3) menyatakan, pemerintahnya hanya akan memberikan vaksin Covid-19 milik AstraZeneca kepada orang-orang yang berusia 60 tahun ke atas. Langkah ini diambil mengikuti saran dari komite vaksin negara tersebut.

Keputusan Jerman menyusul laporan pembekuan darah atau trombosis di otak 31 orang setelah dosis pertama sejak suntikan mulai diberikan di negara tersebut.

Meski begitu, keputusan Jerman ini bertentangan dengan rekomendasi dari European Medicines Agency (EMA) dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Kedua menyimpulkan bahwa tampaknya tidak ada hubungan antara pembekuan darah dan vaksin AstraZeneca.

Komite vaksin Jerman tidak menjelaskan keputusannya dan tidak segera mengatakan apakah jumlah kasus pembekuan darah itu di luar proporsi populasi yang divaksinasi.

Sejauh ini 2,7 juta warga Jerman telah divaksinasi dengan dosis pertama vaksin milik Astrazeneca. Komplikasi telah dilaporkan dalam satu dari 100.000 vaksinasi menggunakan vaksin tersebut.

Kementerian Kesehatan Jerman tidak merinci apa komplikasi itu dan seberapa seriusnya.

Dalam konferensi pers di Berlin, Merkel menyatakan, warga yang berusia di bawah 60 tahun dapat secara sukarela menerima vaksin AstraZeneca setelah klarifikasi menyeluruh dengan dokter untuk mempertimbangkan risiko individu.

Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn mengimbau mereka yang berusia 60-69 tahun yang selanjutnya memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin agar terus maju dan menjalankan vaksinasi.

Sponsored

Menjelang pengumuman komite vaksin, Berlin, Munich, serta negara bagian Brandenburg menghentikan penggunaan vaksin AstraZeneca pada orang-orang yang berusia di bawah 60 tahun.

Jerman, Prancis, dan Italia termasuk di antara belasan negara yang sempat menghentikan penggunaan vaksin Covid-19 milik AstraZeneca saat EMA menyelidiki kekhawatiran atas kemungkinan hubungan antara vaksin dengan kasus trombosis.

Namun bulan ini, Direktur Eksekutif EMA Emer Cooke mengatakan, badan tersebut telah sampai pada kesimpulan ilmiah yang jelas. Dia menambahkan, vaksin AstraZeneca adalah vaksin yang aman dan efektif.

AstraZeneca mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa penyelidikan oleh badan pengatur Obat & Produk Inggris (MRHA) dan EMA tidak dapat menetapkan hubungan sebab akibat antara vaksin dan kasus pembekuan darah. 

Sumber : CNN

Setelah mereka meniup peluit...

Setelah mereka meniup peluit...

Kamis, 22 Apr 2021 16:48 WIB
Memutus belenggu generasi sandwich

Memutus belenggu generasi sandwich

Kamis, 22 Apr 2021 14:25 WIB
Burma dan saga biksu-biksu revolusi

Burma dan saga biksu-biksu revolusi

Rabu, 21 Apr 2021 17:33 WIB
Berita Lainnya