sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kenapa Arab kalah perang dari Israel pada 1948?

Negara-negara Arab juga meremehkan kemampuan milisi Yahudi di Palestina.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Jumat, 03 Nov 2023 07:17 WIB
Kenapa Arab kalah perang dari Israel pada 1948?

Penyerangan Hamas ke Israel pada 7 Oktober, dan serangan balasan Israel ke Gaza telah meledakkan tragedi kemanusiaan yang tak terbayangkan. Simpati mengalir deras kepada korban, seiring pertanyaan yang mengemuka tentang akar sejarah penjajahan Israel dan Palestina.

Salah satu pertanyaan yang muncul dari peristiwa sejarah itu adalah mengapa negara-negara Arab takluk dari Israel saat perang Arab-Israel pada 1948.  Bagaimana pakar mengulas kekalahan Arab atas Israel pada perang itu.

Sebelum perang meletus 

Gelombang imigrasi Yahudi datang ke Palestina antara tahun 1933 dan 1939. Akibat kedatangan Yahudi, terjadi kerusuhan dalam negeri yang meluas dan berpuncak pada sejumlah insiden kekerasan yang melibatkan orang Yahudi dan Arab.

Situasi ini semakin diperburuk ketika meskipun ada penolakan dari Arab, PBB menyetujui rencana untuk membagi Palestina menjadi negara-negara Arab dan Yahudi pada tanggal 29 November 1947.

Saat mempersiapkan penarikan mereka, Inggris tidak terlalu memperhatikan kekacauan yang dialami Palestina.

Pada tanggal 14 Mei 1948, Jenderal Alan Cunningham, komisaris tinggi Inggris terakhir, meninggalkan apa yang kemudian dikenal sebagai mandat Palestina.

John Marlowe menulis tentang beberapa menit terakhir pemerintahan Inggris dalam bukunya, The Seat of Pilatus: “Union Jack diturunkan dan dengan kecepatan eksekusi dan keheningan sebuah kapal yang lewat di malam hari pemerintahan Inggris di Palestina tiba."

Sponsored

Pada hari yang sama, David Ben-Gurion, perdana menteri pertama Israel, mengumumkan kemerdekaan negara Israel, yang didirikan di atas tanah yang diberikan kepada orang-orang Yahudi melalui Rencana Pemisahan.

Dimobilisasi untuk kekalahan

Dalam sehari, pasukan tentara beberapa negara Arab, termasuk Mesir dan Transyordania, menyerang negara baru Israel.

Meremehkan kekuatan negara yang masih baru ini, para penguasa Arab mengira mereka sedang menuju kemenangan mudah yang akan meredakan kerusuhan dalam negeri pasca-Perang Dunia II dan – mungkin – memberi mereka lebih banyak wilayah.

“Para penasihat Presiden Quwatli (Suriah) dan Raja Farouq (Mesir), misalnya, mengatakan kepada mereka bahwa hal ini akan sangat mudah bagi rakyat Suriah dan Mesir,” kata Sami Moubayed, seorang analis politik Suriah dan penulis biografi Shukri al-Qawatli, George Washington dari Suriah.

Skenario untuk mengalahkan Israel yang tidak berdaya ternyata tidak masuk akal. Pasukan Mesir, Suriah, Lebanon, Irak, dan Transyordania mengalami kekalahan memalukan di tangan militer Israel yang merupakan gabungan milisi Yahudi, seperti kelompok sayap kanan Irgun Tzvei Le’umi dan kelompok Stern Gang yang lebih ekstrem.

Alasan di balik kekalahan telak tersebut masih menjadi bahan perdebatan sengit.

Radwan al-Sayyid, seorang pemikir politik Lebanon, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tidak ada cukup kesadaran di kalangan masyarakat Arab bahwa kampanye militer yang tidak tepat waktu dan dilaksanakan dengan buruk dapat mengakibatkan hilangnya Palestina sepenuhnya.

“Orang-orang Yahudi, yang jumlahnya hanya sekitar 20-25 persen dari populasi, tidak dianggap sebagai ancaman serius oleh sebagian besar orang Arab,” katanya.

Terpecah belah, bangsa Arab tumbang

Faktor lain yang berkontribusi terhadap kekalahan tahun 1948 adalah persaingan politik antar-Arab.

Meskipun para pemimpin Arab mengaku berjuang untuk Palestina, mereka juga terlibat dalam perang kepentingan di mana pihak-pihak yang bertikai mempunyai agenda yang berbeda dan seringkali tujuan yang bertentangan.

Arthur Goldschmidt Jr, seorang profesor emeritus sejarah Timur Tengah di Pennsylvania State University, mengatakan persaingan ini mengubah jalannya perang.

“Khususnya persaingan antara Yordania, dengan Legiun Arab yang dipimpin oleh perwira Inggris dan ambisi Raja Abdullah untuk Suriah Raya, dan Mesir, dengan ambisi Raja Farouk untuk memimpin Dunia Arab, yang sampai taraf tertentu didukung oleh Liga Negara-negara Arab dan oleh mantan mufti Yerusalem,” katanya.

Goldschmidt, salah satu penulis A Concise History of the Middle East, mengatakan Irak cenderung mendukung Transyordania sementara Arab Saudi berpihak pada Mesir, dengan menunjukkan bahwa “tidak jelas siapa yang benar-benar memperhatikan orang-orang Arab Palestina”.

Beberapa laporan sejarah bahkan menyebutkan kesepakatan rahasia antara Raja Abdullah dari Transyordania dan orang-orang Yahudi di mana ia ditawari Tepi Barat dan Yerusalem Timur.

“Selama perang, Legiun Arab tidak maju melampaui wilayah yang diberikan Israel kepada Abdullah berdasarkan kesepakatan,” kata Radwan Al-Sayyid.

Bukan kekalahan kolektif

Namun Moubayed berpendapat bahwa perang tidak boleh dilihat sebagai kekalahan kolektif tunggal.

“Berbicara dari sudut pandang Suriah, Tentara Suriah tidak terkalahkan. Mereka tampil dengan gemilang selama tahap awal perang,” kata Moubayed dikutip Al Jazeera. “Juga pada tahap awal, Mesir merebut Gaza dan mengibarkan bendera mereka di atas Khan Yunis.”

Namun tak lama kemudian, alih-alih berperang melawan negara Yahudi, para pemimpin Arab malah berperang melawan satu sama lain demi tanah dan kejayaan.

“Persaingan ini merupakan masalah besar karena mengakibatkan buruknya komando, kurangnya transparansi, dan pada akhirnya, kegagalan,” kata Moubayed.

Dia menganggap gencatan senjata pertama, yang memberi Israel waktu untuk mengatur ulang diri mereka sendiri, dan kesepakatan rahasia antara Raja Abdullah dan Golda Meir, perdana menteri Israel yang ikonik, sebagai kemunduran besar yang mengubah jalannya peristiwa demi keuntungan Israel.

Kelalaian, korupsi, skandal

Negara-negara Arab juga meremehkan kemampuan milisi Yahudi di Palestina.

Mungkin, kampanye militer tidak pernah ditanggapi dengan cukup serius oleh para pemimpin Arab dan akibatnya, sejumlah kecil pasukan Arab yang tidak memiliki perlengkapan memadai dikirim ke medan perang.

“Orang-orang Yahudi lebih unggul dalam jumlah dan perlengkapan,” kata Al-Sayyid.

Militer Mesir juga menuduh bahwa mereka menerima pasokan senjata yang terbatas dari pemerintah mereka sendiri.

Namun, Moubayed berpendapat bahwa “sebenarnya jiwalah yang rusak, lebih parah daripada senjatanya”.

Berbeda dengan Arab, Israel memiliki persiapan yang baik dan terorganisir dengan baik serta memiliki banyak pejuang berpengalaman yang pernah bertugas di unit Angkatan Darat Inggris selama Perang Dunia II.

“Beberapa orang [Israel], seperti Moshe Dayan, pernah bertugas atas nama Inggris dalam Perang Dunia II. Ada juga sukarelawan, kebanyakan orang Yahudi, tapi ada juga orang bukan Yahudi, yang datang membantu Israel dan mendapatkan pelatihan serta pengalaman di pasukan Sekutu selama Perang Dunia II,” kata Goldschmidt.

Balfour

Kemenangan Israel pada tahun 1948 juga dapat dikaitkan dengan dukungan internasional yang diterima Israel, terutama Deklarasi Balfour tahun 1917, di mana Inggris berjanji untuk mendukung tujuan Zionis dalam mendirikan rumah nasional bagi orang-orang Yahudi di Palestina.

Rencana Pemisahan PBB, yang disahkan di Majelis Umum, disetujui oleh AS dan Uni Soviet.

“Perang tahun 1948 terjadi sebelum dimulainya Perang Dingin, dan kekuatan dunia bersama dengan negara-negara kecil lainnya mendukung pendirian negara Yahudi,” kata Al-Sayyid, menyebutkan contoh Uni Soviet yang menekan Cekoslowakia untuk mengirim senjata ke Israel selama Perang.

Moubayed juga mengungkapkan sudut pandang serupa, mengutip dugaan tanggapan Harry Truman (Presiden ke-33 AS) ketika ditanya tentang alasan di balik dukungannya terhadap Israel: “Karena tidak ada konstituen Arab di Washington.”

Nakba 

Namun beberapa sejarawan mengatakan pentingnya dukungan internasional terlalu dilebih-lebihkan.

Khalid Al-Dekhil, seorang analis dan profesor ilmu politik Saudi, mengatakan: “Faktor [intervensi internasional] ini selalu ada. Orang Israel cukup pintar untuk memanfaatkannya. Mengapa orang-orang Arab tidak melakukan hal yang sama?”

Dalam bukunya Ma’na al-Nakba (Makna Bencana), Constantine Zurayq, seorang pemikir terkemuka, menganggap kekalahan Arab di medan perang dan impotensi politik mereka sebagai tanda “kekalahan peradaban”.

Al-Dekhil percaya bahwa kekalahan tahun 1948 benar-benar merupakan kekalahan peradaban karena kelemahan militer hanyalah cerminan dari kehancuran secara keseluruhan.

Namun Al Sayyid menentang analisis Zurayq dan mengaitkan kekalahan tersebut hanya karena kurangnya persiapan, pengorganisasian, dan koordinasi antara segelintir negara Arab yang merdeka.

Terlepas dari keakuratan analisis Zurayq, nama yang ia berikan untuk kekalahan tahun 1948 – al-Nakba – masih digunakan sampai sekarang untuk merujuk pada kekalahan memalukan yang membentuk Timur Tengah sampai hari ini, di mana Israel bisa dengan leluasa membombardir warga sipil di Gaza dan Tepi Barat, dengan dalih balas dendam kepada Hamas yang menyerang Israel 7 Oktober.

Sumber : Al Jazeera

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid