sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Lagi, Arab Saudi dan Rusia potong pasokan minyak

Pengurangan terjadi di atas pemotongan sebelumnya yang disetujui oleh kartel minyak OPEC, yang dipimpin oleh Arab Saudi.

Hermansah
Hermansah Selasa, 04 Jul 2023 09:22 WIB
Lagi, Arab Saudi dan Rusia potong pasokan minyak

Arab Saudi dan Rusia memperpanjang pengurangan jumlah minyak yang mereka pompakan ke dunia dalam upaya untuk mempertahankan harga. Hal itu menunjukkan bagaimana dua produsen minyak terbesar dunia berebut untuk meningkatkan pendapatan dari bahan bakar fosil bahkan ketika permintaan melemah akibat ekonomi.

Keputusan tersebut memberikan sedikit dorongan pada harga minyak pada Senin (3/7), setelah Saudi mengumumkan pengurangan besar-besaran dalam produksi untuk Juli pada pertemuan terakhir kerja sama produsen minyak OPEC+ dan meningkatkan kekhawatiran bahwa harga bensin untuk pengemudi AS dapat mulai naik.

Kementerian Energi Saudi mengatakan, akan memperpanjang pemotongan Juli sebesar 1 juta barel per hari hingga Agustus untuk mendukung "stabilitas dan keseimbangan pasar minyak." Itu akan menjaga produksi negara Teluk itu pada 9 juta barel per hari.

Sementara itu, Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak mengatakan, negaranya akan memangkas produksi tambahan 500.000 barel per hari pada Agustus.

Pengurangan terjadi di atas pemotongan sebelumnya yang disetujui oleh kartel minyak OPEC, yang dipimpin oleh Arab Saudi, dan produsen sekutu, yang dipimpin oleh Rusia, untuk diperpanjang hingga tahun depan.

Tetapi mereka telah memberikan sedikit dorongan yang bertahan lama pada harga minyak, membantu pengemudi AS mengisi tangki mereka dengan lebih terjangkau selama musim perjalanan musim panas yang sibuk dan memberikan bantuan kepada konsumen di seluruh dunia dari inflasi.

Harga rata-rata untuk satu galon gas di AS adalah US$3,53, menurut klub mobil AAA, turun US$1,28 per galon dari tahun lalu.

Benchmark minyak mentah AS naik 77 sen pada Senin menjadi US$71,41 per barel, sementara minyak mentah standar internasional Brent naik 70 sen menjadi US$76,11. 

Sponsored

Minyak mentah AS telah tertekan selama beberapa waktu dan naik di atas US$70 per barel untuk pertama kalinya dalam lima minggu pada Jumat (30/6).

Saudi merasa pemotongan lain diperlukan menggarisbawahi prospek permintaan bahan bakar yang tidak pasti di bulan-bulan mendatang bahkan saat perjalanan meningkat. AS, misalnya, melihat penumpang maskapai penerbangan tertinggi sepanjang masa pada Jumat selama akhir pekan.

Tetapi ada kekhawatiran tentang pelemahan ekonomi di AS dan Eropa, sementara pemulihan China dari pembatasan Covid-19 tidak sekuat yang diharapkan banyak orang.

Saudi membutuhkan pendapatan minyak yang tinggi secara berkelanjutan untuk mendanai proyek pembangunan ambisius yang bertujuan untuk mendiversifikasi ekonomi negara, sementara Rusia mencari keuntungan untuk membayar perangnya melawan Ukraina.

Sanksi Barat berarti Moskow terpaksa menjual minyaknya dengan harga diskon ke negara-negara seperti China dan India. Badan Energi Internasional mengatakan dalam sebuah laporan bulan lalu, estimasi pendapatan ekspor Rusia turun US$1,4 miliar menjadi US$13,3 miliar pada Mei, turun 36% dari tahun lalu.

Dikombinasikan dengan pemotongan sebelumnya, produksi Rusia pada Agustus akan berkurang 1 juta barel per hari. Tetapi Rystad Energy mengatakan pada Juni bahwa Moskow hanya menurunkan produksi sebesar 400.000 barel pada Mei, bukan setengah juta yang dijanjikan.

Sumber : Associated Press

Berita Lainnya
×
tekid