close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Tangkapan layar dari video yang menunjukkan kapal Rusia dari papan kamera yang diduga sebagai drone serangan permukaan. Foto usni

Moskow menarik kesepakatan keamanan pengiriman gandum dari Ukraina

Kementerian Pertahanan Inggris melalui Twitter pada hari Sabtu mengatakan Rusia “menjajakan klaim palsu dalam skala epik.”
swipe

Rusia mengatakan pihaknya menangguhkan partisipasinya dalam kesepakatan yang ditengahi PBB-Turki untuk mengizinkan pengiriman gandum dari Ukraina menyusul dugaan serangan Ukraina terhadap kapal perang Rusia yang beroperasi di dekat Sevastopol, Krimea.

Rusia menangguhkan partisipasinya dalam kesepakatan yang memungkinkan kapal mengambil biji-bijian dari tiga pelabuhan Ukraina setelah ledakan di Sevastapol. Ledakan itu menurut Moskow berasal dari drone dan semi-submersible Ukraina, dengan bantuan pasukan Inggris, menurut laporan dari media pemerintah, TASS. Seorang pejabat senior militer mengkonfirmasi ada ledakan di Krimea tetapi tidak akan memberikan penilaian kerusakan atau memberikan informasi tambahan selama briefing Senin.

“Dengan mempertimbangkan tindakan terorisme yang dilakukan oleh rezim Kiev dengan partisipasi spesialis Inggris pada 29 Oktober 2022 terhadap kapal Armada Laut Hitam dan kapal sipil yang digunakan untuk menjaga keamanan koridor gandum, Rusia menangguhkan partisipasinya dalam perjanjian ekspor produk pertanian dari pelabuhan Ukraina,” menurut kementerian pertahanan Rusia, TASS melaporkan.

Kementerian Pertahanan Inggris melalui Twitter pada hari Sabtu mengatakan Rusia “menjajakan klaim palsu dalam skala epik.”

Meskipun Rusia mengklaim tidak akan berpartisipasi dalam kesepakatan biji-bijian, kapal biji-bijian terlihat berlayar di Laut Hitam.

Kontributor USNI News H.I. Sutton membagikan ulang citra satelit di Twitter yang menunjukkan konvoi biji-bijian di Laut Hitam. Seorang pejabat senior pertahanan mengatakan kepada wartawan bahwa pelaporan sumber terbuka menunjukkan kapal-kapal gandum berlayar melalui Laut Hitam, tetapi itu adalah laporan awal dan Departemen Pertahanan mengawasi situasi dengan cermat.

Seorang pejabat senior militer mengatakan kepada wartawan bahwa departemen pertahanan mengetahui laporan bahwa Rusia menangguhkan partisipasi kesepakatan biji-bijian tetapi tidak dapat memberikan rincian tambahan.

“Anda telah mendengar kami mengatakan bahwa produk pertanian Ukraina sangat penting untuk ketahanan pangan global,” pejabat senior militer itu. “Kami tentu saja mendukung kesepakatan yang ditengahi Turki dan PBB untuk ekspor ini melalui Laut Hitam, jadi kami akan meminta Rusia untuk mematuhi persyaratan kesepakatan. Tetapi di luar itu, kami tidak memiliki pembaruan tambahan untuk diberikan.”

Mundurnya Moskow dari perjanjian tersebut menyusul serangan hari Sabtu terhadap kapal-kapal Angkatan Laut Rusia yang beroperasi di Laut Hitam oleh sejumlah drone serangan udara permukaan yang tidak ditentukan.

“Menurut hasil informasi yang diperoleh dari memori penerima navigasi, ditetapkan bahwa peluncuran drone maritim dilakukan dari pantai dekat kota Odesa,” bunyi pernyataan melalui The Guardian.

“Ini mungkin mengindikasikan peluncuran awal perangkat ini dari salah satu kapal sipil yang disewa oleh Kiev atau pelanggan Baratnya untuk ekspor produk pertanian dari pelabuhan Ukraina.”

Rekaman video yang dirilis yang diduga berasal dari pesawat tak berawak yang diduga meledak menunjukkan kapal berkecepatan tinggi mendekati fregat berpeluru kendali kelas Laksamana Griogorovich. Kapal induk Laut Hitam Laksamana Makarov telah beroperasi baru-baru ini di dekat pangkalan angkatan laut Angkatan Laut Rusia di Sevastapol, tetapi para pejabat Rusia tidak merinci kapal apa pun yang diserang di luar kerusakan kecil pada kapal penanggulangan ranjau Ivan Golubets.

Pada hari Senin, para pejabat Pentagon tidak akan memberikan rincian tambahan tentang serangan itu atau kapal-kapal Rusia apa yang rusak.

“Kami melacak laporan dan pernyataan Rusia mengenai dugaan serangan terhadap kapal angkatan laut Rusia di Sevastopol,” kata seorang pejabat senior militer kepada wartawan, Senin.

“Kami menilai bahwa ada ledakan di sana, tetapi saya tidak akan memiliki penilaian kerusakan untuk dibagikan atau saya akan memiliki informasi lebih lanjut untuk diberikan dalam hal apa yang mungkin menyebabkan ledakan ini.”

Berdasarkan karakteristik drone yang diperoleh dari video yang beredar di media sosial, kapal tersebut memiliki kemiripan dengan kapal rekreasi yang terdampar di dekat Sevevastapol pada bulan September, menurut Sutton.

Berdasarkan foto-foto tersebut, pesawat tak berawak itu tampaknya terbuat dari komponen perahu rekreasi — khususnya Sea-Doo — yang dapat melaju dengan kecepatan hingga 70 mil per jam.

Dalam sebuah artikel untuk Naval News, mantan perwira angkatan laut Turki Tayfan Ozberk menulis bahwa berdasarkan penilaian kerusakan dari media sosial, jelas bahwa pasukan Rusia tidak siap untuk menghadapi target kecil dan cepat.

“Rekaman itu menunjukkan bahwa unit-unit Rusia (mungkin helikopter) mencoba untuk menyerang USV dengan senjata, tetapi, tidak mudah untuk menyerang kapal kecil dan cepat seperti itu dengan senjata klasik,” tulis Ozberk.

“Dalam konflik di masa depan, akan lebih sulit bagi kapal yang tidak dilengkapi dengan sistem perlindungan dan kelangsungan hidup yang efektif, dan kawanan drone akan menjadi masalah besar bagi kapal tempur besar.”

Moskow menarik kesepakatan keamanan pengiriman gandum dari Ukraina
Selasa, 01 November 2022 06:34
Artikel ditulis oleh
img
Fitra Iskandar
Reporter
img
Fitra Iskandar
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan