sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Pembunuhan remaja sebabkan kemarahan pada polisi di Prancis

Penembakan remaja, yang diidentifikasi sebagai Nahel, terekam dalam video dan mengejutkan negara itu.

Hermansah
Hermansah Jumat, 30 Jun 2023 06:51 WIB
Pembunuhan remaja sebabkan kemarahan pada polisi di Prancis

Penembakan fatal polisi terhadap seorang remaja berusia 17 tahun di luar Paris pada minggu ini ,telah memicu kekacauan yang meluas di pinggiran kota Prancis, dengan pengunjuk rasa membakar mobil, sampah, dan bangunan.

Pembunuhan itu juga menimbulkan pertanyaan tentang apakah Prancis telah gagal untuk bangkit sejak dilanda kerusuhan perkotaan selama berminggu-minggu pada 2005.

Penembakan remaja, yang diidentifikasi sebagai Nahel, terekam dalam video dan mengejutkan negara itu. Ini membangkitkan ketegangan yang sudah lama membara antara polisi dan kaum muda dari lingkungan yang kurang beruntung. Hal itu juga mendorong seruan untuk pemeriksaan menyeluruh terhadap kondisi yang mengatur penggunaan senjata oleh polisi.

Penembakan yang meningkat

Menurut polisi, tiga belas orang tewas dalam penembakan polisi tahun lalu setelah tidak mematuhi perintah saat lalu lintas berhenti. Tahun ini, tiga orang, termasuk Nahel-yang tidak berhenti ketika diperintahkan-meninggal dalam keadaan yang sama.

Secara lebih umum, jumlah orang yang dibunuh oleh petugas polisi setelah mereka menolak untuk mematuhi perintah terus meningkat. Pada 2021, menurut angka polisi, empat orang tewas dalam keadaan seperti itu.

Menyalahkan hukum?

Beberapa jam setelah kematian Nahel, presiden majelis rendah parlemen Prancis Yael Braun-Pivet mengatakan, bahwa dia siap untuk menilai kembali bagaimana undang-undang yang mengatur penggunaan senjata oleh polisi diterapkan.

Sponsored

UU itu diadopsi pada 2017, setelah serangkaian serangan ekstremis di Prancis.

Sejak saat itu, petugas penegak hukum dapat menembak kendaraan ketika seorang pengemudi tidak mematuhi perintah, dan ketika hal itu mungkin membahayakan nyawa penegak hukum atau orang lain.

Dalam kasus Nahel, petugas yang melepaskan tembakan mematikan akan diselidiki atas pembunuhan setelah penyelidikan awal menyimpulkan bahwa "persyaratan untuk penggunaan senjata secara sah tidak terpenuhi."

Sebelum undang-undang diperkenalkan, petugas polisi harus membuktikan pembelaan diri untuk membenarkan penggunaan senjata. Sejak diberlakukan, mereka telah diizinkan untuk menembak kendaraan "yang penumpangnya cenderung melakukan serangan terhadap kehidupan atau integritas fisik penegak hukum atau orang lain."

Namun, kode keamanan internal menetapkan bahwa penggunaan senjata diizinkan hanya dalam kasus "keperluan mutlak dan dengan cara yang sangat proporsional".

Peneliti dari Sebastian Roché, Paul le Derff dan Simon Varaine, yang telah menghasilkan analisis statistik yang menghubungkan peningkatan jumlah kematian dengan undang-undang tersebut, mengatakan, peningkatan serupa dalam kematian akibat penembakan tidak terjadi di negara tetangga. Mereka juga mempertanyakan kurangnya pelatihan yang tepat untuk petugas polisi.

“Ada korelasi yang sangat jelas antara perubahan undang-undang ini pada 2017 dan meningkatnya penembakan polisi yang berakibat fatal,” kata Roché kepada media Le Nouvel Obs. “Rata-rata, ada 25% lebih banyak penembakan, dan lima kali lebih banyak penembakan mematikan. Sejak 2017, telah terjadi pergeseran yang jelas dalam praktik polisi menuju peningkatan penembakan oleh polisi.”

Masalah Prancis?

Selain penembakan mematikan, polisi Prancis juga sering dikritik karena taktik kekerasan mereka.

Selama protes rompi kuning yang dimulai pada 2018, seorang pejabat tinggi Eropa mengkritik otoritas Prancis atas penanganan mereka terhadap protes antipemerintah yang mengguncang negara itu selama berbulan-bulan, mendesak mereka untuk "lebih menghormati hak asasi manusia."

Polisi Prancis juga dikritik keras karena penanganan final Liga Champions 2022 yang berlangsung di Stade de France, yang terletak di pinggiran Saint-Denis. Polisi menggunakan gas air mata pada para penggemar yang terjebak dalam antrean yang padat dan bergerak lambat selama berjam-jam sebelum pertandingan, yang akhirnya tertunda sekitar 40 menit.

Baru-baru ini selama gelombang demonstrasi menentang kenaikan usia pensiun, polisi Prancis dilanda klaim bahwa mereka terlalu keras terhadap pengunjuk rasa. Amnesty International, Federasi Hak Asasi Manusia Internasional dan Dewan Uni Eropa-badan hak asasi manusia utama di benua itu-termasuk di antara organisasi yang mengutip penggunaan kekuatan berlebihan oleh polisi Prancis.

Kerusuhan sebelumnya

Kerusuhan di pinggiran kota Prancis yang dimulai setelah kematian Nahel belum pernah terjadi sebelumnya.

Kembali pada 2005, sengatan listrik Zyed Benna, 17, dan Bouna Traore, 15, setelah mereka bersembunyi dari polisi di gardu listrik di Clichy-sous-Bois pinggiran Paris memicu kerusuhan selama tiga minggu di seluruh Prancis.

Kerusuhan nasional berawal melalui proyek perumahan di lingkungan bermasalah dengan populasi minoritas yang besar. Meskipun berasal dari kematian para remaja, namun kerusuhan juga dipicu oleh masalah diskriminasi yang lebih dalam, pengangguran dan rasa keterasingan dari masyarakat Prancis.

Apa berikutnya?

Hampir dua dekade kemudian, masalah-masalah itu dan rasa ketidakadilan itu tetap mengakar dalam masyarakat Prancis. Namun, respons terhadap kerusuhan mungkin berbeda.

Tidak ada video pada 2005 dan kerusuhan tidak menyebar secepat saat ini. Media sosial juga memperkuat pembunuhan terbaru. Tetapi sementara pada 2005, pemerintah Prancis meningkatkan kemarahan dengan tanggapan brutal di bawah undang-undang keadaan darurat, Presiden Prancis Emmanuel Macron berhati-hati untuk tidak memusuhi siapa pun dalam upaya menghindari ledakan kekerasan.

Reaksi pertama Macron adalah mengatakan bahwa kematian Nahel “tidak dapat dimaafkan.” Video tersebut membuat dia dan para menterinya tidak dapat membantah bahwa penembakan itu dapat dibenarkan. Namun, selama dua malam pertama kerusuhan, petugas polisi menahan diri dalam penggunaan kekuatan mereka. Selain itu, keputusan pengadilan untuk menyerahkan dakwaan awal atas pembunuhan kepada tersangka utama, dan menahannya, dapat membantu meredakan ketegangan.

Sumber : Associated Press

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid