sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

PM Selandia Baru: Penusukan di supermarket serangan teroris

Pria yang belum teridentifikasi tersebut adalah seorang pendukung kelompok teroris ISIS.

Sita Aisha Ananda
Sita Aisha Ananda Jumat, 03 Sep 2021 19:51 WIB
PM Selandia Baru: Penusukan di supermarket serangan teroris

Polisi Selandia Baru menembak seorang "ekstrimis kejam" setelah ia menikam dan melukai sedikitnya enam orang di sebuah supermarket Auckland.

Perdana Menteri (PM) Selandia Baru, Jacinda Ardern, mengatakan, insiden tersebut merupakan serangan teroris yang dilakukan oleh seorang warga negara Sri Lanka berada di bawah pengawasan polisi.

Pria yang belum teridentifikasi tersebut adalah seorang pendukung kelompok teroris Negara Islam atau ISIS, ujar Ardern.

Polisi membunuhnya dalam waktu 60 detik setelah serangan yang ia lakukan pada Jumat (03/9) sore. "Apa yang terjadi hari ini adalah tercela, itu penuh kebencian itu salah," kata Ms Ardern dalam konferensi pers. "Itu dilakukan oleh individu, bukan keyakinan."

Dari enam orang yang terluka, tiga dalam kondisi kritis dan satu dalam kondisi serius, kata pejabat kesehatan. "Staf rumah sakit melakukan segala yang mereka bisa untuk menyelamatkan hidup mereka," kata Wali Kota Auckland, Phil Goff, kepada BBC.

"Kami semua ngeri dengan apa yang terjadi. Tapi, keadilan datang cukup cepat bagi pelaku," tambahnya. Kejadian ini terjadi di supermarket Countdown di LynnMall di distrik New Lynn, pada Jumat (03/9) sore.

Penyerang dilaporkan mengambil sebuah pisau besar dari lemari pajangan di toko dan melakukan penusukan ke beberapa pengunjung. Tim pengawasan polisi sudah dekat dengan lokasi saat kejadian terjadi.

Seorang saksi mengatakan, supermarket menjadi tempat histeria, dan rekaman yang dibagikan secara online menunjukkan orang-orang berusaha untuk melarikan diri sebelum suara tembakan terdengar.

Sponsored

"Orang-orang berlarian, histeris, hanya berteriak, berteriak, ketakutan," kata saksi itu, seraya menambahkan bahwa dia melihat seorang lelaki tua tergeletak di tanah dengan luka tusukan.

Pria itu, yang identitasnya tidak dapat diungkapkan karena perintah penindasan pengadilan, tiba di Selandia Baru pada Oktober 2011. Dia menjadi orang yang berkepentingan keamanan nasional pada 2016.

Dia berada di bawah pengawasan sepanjang waktu dan pengawasan ketat karena kekhawatiran tentang ideologinya. Pelaku dikenal banyak agensi, dan juga ada dalam daftar pantauan teror.

Ardern mengatakan bahwa sampai Jumat (03/9), penyerang tidak melakukan pelanggaran apapun. Namun, ketika ditanya tentang motivasi penyerang, ia mengatakan bahwa mereka terinspirasi oleh ISIS.

"Kenyataannya adalah, ketika Anda mengawasi seseorang 24/7, tidak mungkin untuk berada di sebelah mereka setiap saat. Staf melakukan intervensi secepat mungkin dan mereka mencegah cedera lebih lanjut dalam apa yang mengerikan itu. situasi," kata Komisaris Polisi Andrew Coster.

Pihak berwenang yakin penyerang itu bertindak sendiri dan tidak ada bahaya lebih lanjut bagi masyarakat, menurut Coster. (Sumber: www.bbc.com)

Berita Lainnya
×
tekid