sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Polisi cari motif penembakan di Walmart, Virginia

Aksi tersebut menewaskan enam orang dalam penembakan massal kedua di negara itu dalam empat hari.

Hermansah
Hermansah Kamis, 24 Nov 2022 09:11 WIB
Polisi cari motif penembakan di  Walmart, Virginia

Seorang manajer Walmart mengeluarkan pistol sebelum rapat rutin karyawan dan mulai menembak dengan liar di sekitar ruang istirahat sebuah toko di Virginia. Aksi tersebut menewaskan enam orang dalam penembakan massal kedua di negara itu dalam empat hari terakhir. Demikian keterangan polisi dan saksi pada Rabu (23/11).

Pria bersenjata itu tewas ketika petugas tiba Selasa (22/11) malam di toko di Chesapeake, kota terbesar kedua di Virginia. Pihak berwenang mengatakan dia tampaknya menembak dirinya sendiri. Polisi mencoba untuk menentukan motif. Seorang karyawan menggambarkan melihat "tubuh jatuh" saat penyerang menembak sembarangan, tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

“Dia hanya menembak ke seluruh ruangan. Tidak masalah siapa yang dia pukul. Dia tidak mengatakan apa-apa. Dia tidak memandang siapa pun dengan cara tertentu,” kata Briana Tyler, seorang karyawan Walmart.

Enam orang terluka dalam penembakan itu, yang terjadi tepat setelah pukul 10 malam. Saat pembeli menimbun barang kebutuhan menjelang liburan Thanksgiving. Polisi percaya sekitar 50 orang berada di toko pada saat itu.

Pria bersenjata itu diidentifikasi sebagai Andre Bing, 31, seorang pemimpin tim malam yang telah menjadi karyawan Walmart sejak 2010. Polisi mengatakan pelaku memiliki satu pistol dan beberapa magasin amunisi.

Tyler mengatakan tim stocking saat peristiwa terjadi terdiri dari 15 hingga 20 orang, dan baru saja berkumpul di ruang istirahat untuk membahas rencana pagi. Saat pertemuan akan dimulai, salah satu pemimpin tim berkata: "Baiklah teman-teman, kita memiliki malam yang cerah di depan kita," kemudian Bing berbalik dan mulai melakukan penembakan.

Pada awalnya, Tyler meragukan penembakan itu nyata, mengira itu adalah latihan penembak aktif.

“Itu semua terjadi begitu cepat,” katanya. “Dengan rahmat Tuhan, sebuah peluru meleset dari saya. Saya melihat asap keluar dari pistol, dan saya benar-benar melihat tubuh jatuh. Itu gila," tambah dia.

Sponsored

Polisi mengatakan tiga orang tewas, termasuk Bing, ditemukan di ruang istirahat. Salah satu korban tewas ditemukan di dekat bagian depan toko. Tiga lainnya dibawa ke rumah sakit tempat mereka meninggal.

Tyler, yang mulai bekerja di Walmart dua bulan lalu dan baru saja bekerja dengan Bing semalam sebelumnya, mengatakan, tidak pernah mengalami pertemuan negatif dengannya, tetapi yang lain mengatakan kepadanya bahwa dia adalah "manajer yang harus diwaspadai". Dia mengatakan Bing memiliki sejarah menulis orang tanpa alasan.

“Dia hanya suka memilih, sejujurnya. Saya pikir dia hanya mencari hal-hal kecil, karena dia memiliki otoritas. Itu hanya tipe orang seperti dia. Itulah yang dikatakan banyak orang tentang dia,” katanya.

Karyawan Jessie Wilczewski memberi tahu stasiun televisi Norfolk WAVY bahwa dia bersembunyi di bawah meja, dan Bing melihat dan mengarahkan senjatanya ke arahnya. Dia menyuruhnya pulang, dan dia pergi.

Polisi mengatakan korban tewas termasuk seorang anak laki-laki berusia 16 tahun yang namanya dirahasiakan karena usianya. Korban lainnya diidentifikasi sebagai Brian Pendleton, 38; Kellie Pyle, 52; Lorenzo Berjudi, 43; dan Randy Blevins, 70, yang semuanya berasal dari Chesapeake; dan Tyneka Johnson, 22, dari Portsmouth terdekat.

Belum jelas apakah mereka pekerja atau pembeli.

Pyle adalah "orang yang menyenangkan, murah hati, dan baik hati," kata Gwendolyn Bowe Baker Spencer, yang mengatakan bahwa putranya dan Pyle berencana menikah tahun depan. Pyle memiliki anak dewasa di Kentucky yang akan bepergian ke Virginia.

"Kami mencintainya," kata Spencer. "Dia adalah individu yang luar biasa dan baik hati," kata dia.

Serangan itu adalah yang kedua kalinya dalam waktu lebih dari seminggu di mana Virginia mengalami penembakan besar. Tiga pemain sepak bola Universitas Virginia ditembak mati di bus sewaan saat mereka kembali ke kampus dari kunjungan lapangan pada 13 November. Dua mahasiswa lainnya terluka.

Serangan di Walmart terjadi beberapa hari setelah seseorang melepaskan tembakan di sebuah klub malam gay di Colorado Springs, menewaskan lima orang dan melukai 17 lainnya. Musim semi lalu, negara itu diguncang oleh kematian 21 orang ketika seorang pria bersenjata menyerbu sebuah sekolah dasar di Uvalde, Texas. .

Penembakan Selasa malam juga mengingatkan kembali akan serangan lain di Walmart pada 2019, ketika seorang pria bersenjata yang menargetkan orang-orang Meksiko melepaskan tembakan ke sebuah toko di El Paso, Texas, dan menewaskan 23 orang.

Basis data The Associated Press, USA Today, dan Universitas Northeastern yang melacak setiap pembunuhan massal di Amerika sejak 2006 menunjukkan,  telah terjadi 40 pembunuhan massal sampai dengan 2022. Lembaga ini mendefinisikan pembunuhan massal sebagai setidaknya empat orang terbunuh, tidak termasuk si pembunuh.

Menurut database lagi, lebih dari seperempat pembunuhan massal telah terjadi sejak 21 Oktober, mencakup delapan negara bagian dan merenggut 51 nyawa. Sembilan dari 11 insiden itu adalah penembakan.

Presiden Joe Biden dalam kicauannya di Twitter mengatakan bahwa dia dan ibu negara sedang berduka.  "Kami berduka bagi mereka yang akan memiliki kursi kosong di meja Thanksgiving mereka karena peristiwa tragis ini." tutur dia.

Sumber : Associated Press

Berita Lainnya
×
tekid