close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Henri yang berusia 24 tahun, yang dipuji oleh media Prancis sebagai
icon caption
Henri yang berusia 24 tahun, yang dipuji oleh media Prancis sebagai "pahlawan dengan ransel" pada hari Jumat setelah dia diperlihatkan dalam sebuah video bergulat dengan penyerang dan mengejarnya selama serangan pisau yang menyebabkan empat anak terluka.
Dunia
Jumat, 09 Juni 2023 21:18

Prancis memuji "Pahlawan Beransel" yang bergelut dengan pelaku penikaman 4 balita di Prancis

Media Prancis memuji Henri sebagai "pahlawan dengan ransel" Jumat setelah dia ditampilkan dalam sebuah video bergulat dengan penyerang.
swipe

Penyerang itu menebas pria berusia 24 tahun itu dengan pisau yang dia gunakan untuk menikam satu demi satu anak kecil dengan kejam. Namun alih-alih lari, Henri bertahan—menggunakan tas ransel berat yang dibawanya untuk mengayun ke arah penyerang dan menangkis pedangnya.

Media Prancis memuji Henri sebagai "pahlawan dengan ransel" Jumat setelah dia ditampilkan dalam sebuah video bergulat dengan penyerang dan mengejarnya selama serangan pisau yang melukai empat anak berusia antara 22 bulan dan 3 tahun, dan juga melukai dua orang dewasa.

Henri memiliki ransel berat di punggungnya dan sedang memegang ransel lain di tangannya ketika penyerang menebasnya. Bahkan setelah ditebas, Henri masih terus melecehkan penyerang dengan mengejarnya di dalam taman bermain — di mana pria itu berulang kali menikam seorang anak di kereta dorong — dan kemudian keluar dari taman lagi sambil membawa ranselnya. Dia tampaknya melemparkan salah satu karung ke penyerang pada satu titik dan kemudian mengambilnya lagi untuk melakukan ayunan lagi.
Ayah Henri, François, mengatakan dia percaya bahwa pengejaran keras putranya membantu mencegah penyerang menikam lebih banyak korban sebelum polisi menjatuhkannya ke tanah.

“Dia mengambil banyak risiko – ketika dia tidak bersenjata, hanya dengan ranselnya,” kata sang ayah kepada The Associated Press. “Dia tidak berhenti mengejarnya selama beberapa menit, untuk menghentikannya kembali dan membantai anak-anak lebih banyak lagi. Saya pikir dia mencegah pembantaian dengan membuatnya takut. Benar-benar sangat berani.”

François meminta agar nama belakang mereka tidak dipublikasikan, mengungkapkan keprihatinan tentang keluarga mereka yang secara tiba-tiba dan tidak sengaja disodorkan ke mata publik pada saat terjadi keterkejutan dan kemarahan di Prancis yang dipicu oleh keganasan serangan hari Kamis dan ketidakberdayaan para korban mudanya.

Profil tersangka penyerang, seorang pengungsi Suriah berusia 31 tahun, juga memicu perdebatan politik baru tentang kebijakan migrasi Prancis. Para kritikus sayap kanan dan sayap kanan politik Prancis dengan cepat menghapus argumen mereka bahwa kontrol migrasi Prancis terlalu longgar.

Sementara itu, Henri menghindari label "pahlawan". Dia berkata dia "mencoba untuk bertindak sebagaimana semua orang Prancis harus bertindak, atau akan bertindak."


"Pada saat itu, Anda mencabut otak Anda dan bereaksi seperti binatang secara insting," katanya kepada penyiar BFMTV. “Tidak mungkin bagi saya untuk menyaksikannya tanpa bereaksi.”

“Saya jauh dari sendirian dalam bereaksi. Banyak orang lain di sekitar mulai, seperti saya, mengejarnya untuk mencoba menakut-nakuti dia, mendorongnya menjauh. Dan orang lain segera mendatangi anak-anak itu untuk merawat yang terluka.”

"Saya ingat ada juga seorang pekerja kota yang datang dari kanan dengan sekop plastik besar mencoba memukulnya," kata Henri.

Perdana Menteri Prancis Elisabeth Borne mengatakan pada hari Jumat bahwa keempat anak tersebut menjalani operasi karena luka pisau yang mengancam jiwa mereka dan "berada di bawah pengawasan medis terus-menerus."
“Situasi mereka stabil,” katanya.

Juru bicara pemerintah Olivier Veran, seorang dokter medis dengan pelatihan, mengatakan bahwa dua anak tetap dalam kondisi kritis.

Presiden Emmanuel Macron dan istrinya Brigitte pergi ke rumah sakit untuk merawat tiga dari empat anaknya. Motif serangan di dalam dan sekitar taman bermain anak-anak di tepi danau di kota Alpen Annecy masih belum dapat dijelaskan. Tersangka, yang berstatus pengungsi di Swedia, tetap ditahan. Psikiater sedang mengevaluasi dia, kata Veran.

Ayah Henri mengatakan bahwa dalam percakapan telepon setelah serangan itu, putranya “memberi tahu saya bahwa orang Suriah itu tidak koheren, mengatakan banyak hal aneh dalam berbagai bahasa, memanggil ayahnya, ibunya, semua Dewa.”

“Singkatnya, dia dirasuki entah apa, tapi dirasuki kebodohan, itu pasti,” kata sang ayah kepada AP.

Dia mengatakan dia tidak menunjukkan video penyerangan yang mengganggu itu kepada anak-anaknya yang lain dan istrinya, dan menambahkan bahwa dia dan istrinya sulit tidur bahkan setelah mengetahui bahwa Henri aman.
“Kami berterima kasih kepada Tuhan dan malaikat pelindungnya,” katanya.

Sebagian besar anak-anak itu dilarikan ke rumah sakit di kota Grenoble, Alpen Prancis, perhentian pertama untuk Macron dan istrinya pada Jumat pagi. Mereka tidak berbicara kepada wartawan saat mereka masuk ke dalam.
Anak keempat yang terluka dirawat di Jenewa, di negara tetangga Swiss.

Dua dari empat anak itu adalah orang Prancis dan dua lainnya adalah turis — satu orang Inggris, yang lainnya orang Belanda.

Dua orang dewasa juga menderita luka pisau - yang mengancam nyawa salah satunya, kata pihak berwenang. Salah satu orang dewasa terluka baik dengan pisau maupun tembakan yang ditembakkan oleh polisi saat mereka menahan tersangka penyerang.

Kementerian luar negeri Portugal mengatakan bahwa seorang warga negara Portugis adalah salah satu dari dua orang dewasa yang terluka.

“Dalam peristiwa tragis tersebut, seorang warga negara Portugis, saat mencoba menghentikan penyerang melarikan diri dari polisi, terluka parah dan sekarang keluar dari bahaya. Atas tindakan keberanian dan keberanian ini, kami sangat berterima kasih padanya,” kata kementerian itu.

Pihak berwenang Prancis mengatakan tersangka baru-baru ini ditolak suakanya di Prancis, karena Swedia telah memberinya izin tinggal permanen dan status pengungsi satu dekade lalu.

Jaksa utama Line Bonnet-Mathis mengatakan motif pria itu tidak diketahui, tetapi tampaknya tidak terkait dengan terorisme. Dia dipersenjatai dengan pisau lipat, katanya.(arabnews)

Artikel ini ditulis oleh :

img
Fitra Iskandar
Reporter
img
Fitra Iskandar
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan