close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Seseorang berjalan melewati baliho Presiden Turki dan calon presiden Aliansi Rakyat Recep Tayyip Erdogan sehari setelah hari pemilihan presiden, di Istanbul, Turki, Senin, 15 Mei 2023. AP Photo/Emrah Gurel.

Presiden Erdogan menuju pemilihan putaran kedua

Hasil awal menunjukkan bahwa Erdogan memenangkan 49,5% suara, sementara Kilicdaroglu meraih 44,9%.
swipe

Pemilih Turki akan kembali ke tempat pemungutan suara dalam dua minggu ke depan, untuk pemilihan putaran kedua. Sekaligus memutuskan apakah Presiden konservatif Recep Tayyip Erdogan atau saingan utamanya akan memimpin negara yang berjuang di tengah inflasi setinggi langit, sekaligus menjadikan Turki memainkan peran kunci dalam ekspansi NATO dan di Timur Tengah.

Putaran kedua pemilihan presiden pada 28 Mei yang diumumkan pejabat pemilu Senin (15/5), akan memungkinkan Turki untuk memutuskan apakah negara itu tetap berada di bawah presiden yang semakin otoriter selama kememimpinannya pada dekade ketiga, atau apakah Turki dapat memulai jalur yang lebih demokratis yang menurut Kemal Kilicdaroglu dapat dia berikan.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, Erdogan yang nasionalis memimpin kampanye yang sangat memecah belah.

Dia memerankan Kilicdaroglu, yang telah menerima dukungan dari partai pro-Kurdi di negara itu, berkolusi dengan “teroris” dan mendukung apa yang disebutnya hak LGBTQ yang “menyimpang”. Sebagai seorang pemimpin yang taat di negara berpenduduk mayoritas Muslim, yang didirikan berdasarkan prinsip-prinsip sekuler, Erdogan mendapat dukungan dari pemilih konservatif dan mendekati lebih banyak Islamis dengan retorika anti-LGBTQ-nya.

Dalam upaya merayu pemilih yang terpukul keras oleh inflasi, dia menaikkan gaji dan pensiun serta mensubsidi tagihan listrik dan gas, sambil memamerkan industri pertahanan dan proyek infrastruktur Turki yang tumbuh di dalam negeri.

Beberapa pemilih mengatakan hasil yang diumumkan Senin, harus memperkuat demokrasi Turki dengan mengingatkan Erdogan tentang pentingnya meyakinkan pemilih.

Sena Dayan mengatakan, dia memilih aliansi Erdogan, tetapi tidak kecewa dengan perlunya putaran kedua.

“Saya yakin ini bagus untuk pemerintah, dan lebih baik untuk masa depan kita, untuk melihat kembali keputusan yang salah,” kata Dayan di Istanbul. “Erdogan terlalu percaya diri. Orang-orang sedikit merusak kepercayaan ini.”

Bagi yang lain, pemungutan suara pada Minggu (14/5), menunjukkan betapa terpolarisasinya Turki.

“Saya sama sekali tidak senang,” kata pemilih Suzan Devletsah. “Saya khawatir tentang masa depan Turki.”

Kilicdaroglu memimpin partai oposisi utama prosekuler, yang didirikan oleh pendiri Turki modern. Dia berkampanye dengan janji untuk membalikkan tindakan keras terhadap kebebasan berbicara dan bentuk lain dari kemunduran demokrasi dan untuk memperbaiki ekonomi yang terpukul oleh inflasi tinggi dan devaluasi mata uang.

Statistik resmi terbaru menyebutkan inflasi sekitar 44%, turun dari angka tertinggi sekitar 86%, tetapi pakar independen memperkirakannya jauh lebih tinggi.

Saat hasilnya masuk, tampaknya elemen-elemen tersebut tidak mengguncang para pemilih seperti yang diharapkan banyak orang. Jantung konservatif Turki sebagian besar memilih partai yang berkuasa, dengan oposisi utama Kilicdaroglu memenangkan sebagian besar provinsi pesisir di barat dan selatan.

Di sisi lain, negara-negara barat dan investor asing sangat tertarik dengan hasilnya karena kepemimpinan ekonomi Erdogan yang tidak ortodoks, dan seringkali berhasil menempatkan negara yang membentang di Eropa dan Asia itu, berada di pusat banyak negosiasi diplomatik besar.

Erdogan menghadapi hambatan elektoral karena krisis biaya hidup dan kritik atas tanggapan pemerintah terhadap gempa bumi pada Februari yang menghancurkan. Tetapi dengan aliansinya mempertahankan cengkeramannya di parlemen, Erdogan kini berada dalam posisi yang baik untuk menang di putaran kedua.

Menurut Kepala Dewan Pemilihan Tertinggi Ahmet Yener, hasil awal menunjukkan bahwa Erdogan memenangkan 49,5% suara pada Minggu, sementara Kilicdaroglu meraih 44,9%, dan kandidat ketiga, Sinan Ogan, menerima 5,2%,

Suara yang tersisa tidak terhitung tidak cukup untuk memberi Erdogan kemenangan langsung. Dalam pemilihan presiden terakhir pada 2018, Erdogan menang di putaran pertama, dengan meraih lebih dari 52% suara.

Ketidakpastian membayangi 3,4 juta pengungsi Suriah yang berada di bawah perlindungan sementara Turki setelah melarikan diri dari perang di negara tetangga Suriah. Baik Kilicdaroglu dan Ogan berkampanye untuk memulangkan warga Suriah, dengan alasan bahwa mereka adalah beban karena Turki menghadapi kemerosotan ekonomi, dan pemerintahan Presiden Suriah Bashar Assad dan Erdogan berupaya memperbaiki hubungan setelah bertahun-tahun permusuhan. Erdogan, yang menyambut warga Suriah ke Turki, telah menempatkan mereka dan migran lainnya di atas meja dalam negosiasi dengan Eropa, yang sedang berselisih dengan arus orang.

Erdogan yang telah memerintah Turki sebagai perdana menteri atau presiden sejak 2003, melukiskan pemungutan suara pada Minggu sebagai kemenangan baik untuk dirinya maupun negara.

Dalam sebuah tweet pada Senin, dia mengatakan, suara untuk dia dan aliansinya mengonfirmasikan kepercayaan bangsa tetapi menambahkan, sangat menghormati hasil yang membuatnya menang setengah poin persentase.

“Insya Allah kita akan mendapatkan kemenangan bersejarah dengan meningkatkan suara kita mulai 14 Mei dan muncul sebagai pemenang pada pemilihan 28 Mei,” katanya sambil menambahkan dia akan mencari suara dari semua orang terlepas dari preferensi politik mereka.

Kilicdaroglu terdengar menantang, tweeting sekitar waktu putaran kedua diumumkan: "Jangan putus asa ... Kami akan berdiri dan memenangkan pemilihan ini bersama."

Kilicdaroglu, 74, dan partainya telah kalah dalam semua pemilihan presiden dan parlemen sebelumnya sejak dia mengambil kepemimpinan pada tahun 2010 tetapi kali ini meningkatkan suara mereka.

Kandidat sayap kanan Ogan belum mengatakan siapa yang akan dia dukung jika pemilihan dilanjutkan ke putaran kedua.

Partai Erdogan dan sekutunya mengamankan 322 kursi di Majelis Nasional, sementara oposisi memenangkan 213 kursi dan 65 kursi sisanya jatuh ke tangan aliansi pro-Kurdi dan sayap kiri.

Hasil yang dilaporkan oleh Anadolu Agency yang dikelola negara, menunjukkan, partai Erdogan mendominasi di wilayah yang dilanda gempa, memenangkan 10 dari 11 provinsi di wilayah yang secara tradisional mendukung presiden. Itu terlepas dari kritik atas lambatnya tanggapan pemerintahnya terhadap gempa berkekuatan 7,8 yang menewaskan lebih dari 50.000 orang.

Hampir 89% pemilih yang memenuhi syarat di Turki memberikan suara dan lebih dari separuh pemilih luar negeri pergi ke kotak suara. Jumlah pemilih di Turki secara tradisional kuat, meskipun pemerintah menekan kebebasan berekspresi dan berkumpul selama bertahun-tahun dan terutama sejak upaya kudeta 2016.

Erdogan menyalahkan kudeta yang gagal pada pengikut mantan sekutunya, ulama Fethullah Gulen, dan memprakarsai tindakan keras besar-besaran terhadap pegawai negeri yang diduga memiliki hubungan dengan Gulen dan juga memenjarakan aktivis, jurnalis, dan politisi pro-Kurdi.

Koordinator Khusus dan pemimpin misi pemantau OSCE yang memantau pemilu, Michael Georg Link,   mengatakan, pemilu itu kompetitif tetapi terbatas.

“Karena kriminalisasi beberapa kekuatan politik, termasuk penahanan beberapa politisi oposisi, mencegah pluralisme politik penuh dan menghambat hak individu untuk mencalonkan diri dalam pemilu,” jelasnya.

Misi pengamat juga mencatat penggunaan sumber daya publik, bias media yang mendukung Erdogan, kriminalisasi penyebaran informasi palsu dan penyensoran online memberi Erdogan “keuntungan yang tidak dapat dibenarkan,” sambil mengatakan pemilu menunjukkan ketahanan demokrasi Turki.

Presiden Erdogan menuju pemilihan putaran kedua
Selasa, 16 Mei 2023 06:38
Artikel ditulis oleh
img
Hermansah
Reporter
img
Hermansah
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan