sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Putin berusaha menenangkan Azerbaijan dan Armenia setelah 49 tewas dalam bentrokan

Rusia, Amerika Serikat dan Prancis menyerukan Armenia dan Azerbaijan untuk menahan diri.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Selasa, 13 Sep 2022 19:49 WIB
Putin berusaha menenangkan Azerbaijan dan Armenia setelah 49 tewas dalam bentrokan

Presiden Rusia Vladimir Putin berusaha untuk mengakhiri pertempuran antara Armenia dan Azerbaijan setelah bentrokan perbatasan menewaskan sedikitnya 49 tentara Armenia. Peristiwa itu menimbulkan kekhawatiran perang penuh lainnya di dua negara bekas Uni Soviet itu.

Rusia, Amerika Serikat dan Prancis menyerukan Armenia dan Azerbaijan untuk menahan diri setelah pertempuran paling mematikan sejak kedua negara itu mengobarkan perang enam minggu atas daerah kantong Nagorno-Karabakh yang disengketakan pada tahun 2020.

Armenia mengatakan beberapa kota dekat perbatasan dengan Azerbaijan, termasuk Jermuk, Goris dan Kapan, ditembaki pada Selasa dini hari. Yerevan mengatakan telah menanggapi apa yang disebutnya sebagai "provokasi skala besar" oleh Azerbaijan.
Sebaliknya, Azerbaijan mengklaim diserang oleh Armenia. 

"Sulit untuk melebih-lebihkan peran Federasi Rusia, peran Putin secara pribadi," kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada wartawan. "Presiden secara alami melakukan segala upaya untuk membantu mengurangi ketegangan di perbatasan," kata Peskov.

Rusia, yang pada bulan Februari mengirim pasukan ke Ukraina dalam invasi darat terbesar Eropa sejak Perang Dunia Kedua, adalah penguasa utama di Kaukasus dan sekutu Armenia melalui Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO) yang dipimpin Rusia, yang bersidang pada Selasa untuk mendiskusikan situasi.

Rusia, yang mengoperasikan pangkalan militer di Armenia, mengirim ribuan penjaga perdamaian ke wilayah itu pada tahun 2020 sebagai bagian dari kesepakatan untuk mengakhiri perang di mana Azerbaijan memperoleh keuntungan teritorial yang signifikan di dan sekitar Nagorno-Karabakh. Turki mendukung Azerbaijan secara politik dan militer.

Pertempuran perbatasan
Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan menuduh Azerbaijan menyerang kota-kota Armenia karena tidak ingin bernegosiasi mengenai status Nagorno-Karabakh, sebuah kantong yang berada di dalam Azerbaijan tetapi sebagian besar dihuni oleh etnis Armenia.

Dia mengatakan intensitas permusuhan telah berkurang tetapi serangan dari Azerbaijan terus berlanjut.

Sponsored

Azerbaijan, yang menuduh Armenia melakukan kegiatan intelijen di sepanjang perbatasan dan memindahkan senjata, mengatakan posisi militernya diserang oleh Armenia. Dikatakan menderita kerugian tetapi tidak mengungkapkan jumlah korban.

Media Azerbaijan melaporkan bahwa perjanjian gencatan senjata telah dilanggar segera setelah diberlakukan pada Selasa pagi.

Diminta menurunkan eskalasi

Baik Rusia dan Amerika Serikat, yang berselisih atas perang Ukraina, meminta Baku dan Yerevan untuk menahan diri.

"Seperti yang telah lama kami jelaskan, tidak akan ada solusi militer untuk konflik tersebut," kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dalam sebuah pernyataan. "Kami mendesak diakhirinya permusuhan militer segera."

Kementerian luar negeri Rusia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa konflik antara Armenia dan Azerbaijan "harus diselesaikan secara eksklusif melalui cara politik dan diplomatik".

Para menteri pertahanan Armenia dan Rusia berbicara pada Selasa pagi dan sepakat untuk mengambil langkah-langkah untuk menstabilkan situasi di perbatasan. Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu berbicara dengan timpalannya dari Azeri Jeyhun Bayramov dan menyerukan Armenia untuk "menghentikan provokasinya".

Charles Michel, presiden Dewan Eropa, juga mendesak Pashinyan untuk mencegah eskalasi lebih lanjut. Michel bertemu dengan Pashinyan dan Presiden Azerbaijaini Ilham Aliyev bulan lalu di Brussel untuk pembicaraan tentang normalisasi hubungan antara kedua negara, masalah kemanusiaan dan prospek perjanjian damai atas Nagorno-Karabakh.

Prancis akan mengangkat bentrokan antara Armenia dan Azerbaijan di Dewan Keamanan PBB, kata kantor Presiden Emmanuel Macron, menambahkan bahwa Macron terus mendesak kedua belah pihak untuk tetap berpegang pada gencatan senjata.(reuters)

Berita Lainnya
×
tekid