sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Ratusan wanita Ukraina pulang kampung hanya untuk melahirkan

Pada bulan Maret 2022, Rusia mengebom bangsal bersalin di Mariupol, menewaskan sedikitnya tiga orang.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Jumat, 24 Nov 2023 13:06 WIB
Ratusan wanita Ukraina pulang kampung hanya untuk melahirkan

Tamara Zaiva, seorang dokter hewan berusia 35 tahun, meninggalkan Ukraina ketika Rusia melancarkan invasi besar-besaran pada Februari 2022. Dia bepergian dengan putranya yang berusia lima tahun dan menetap di Polandia, tempat suaminya bekerja.

Namun 18 bulan kemudian, dan hamil 22 minggu, Zaiva kembali ke Odessa meskipun ada risiko, dia ingin bisa melahirkan di tanah airnya.

“Karena kehidupan barunya bergantung padanya,” kata Zaiva sambil menggendong bayi perempuannya yang baru lahir, yang bergerak sejenak sebelum tertidur lagi di bahunya.

Karena kesalahpahaman yang disebabkan oleh kendala bahasa, dia mengira putrinya menderita sindrom Down, dan khawatir dia tidak mampu membayar biaya tes yang mahal.

“Saya sangat ingin pulang ke rumah untuk menemui dokter saya,” katanya.

Bayinya lahir lima bulan lalu di sebuah rumah sakit di barat daya Ukraina, dengan berat 3,3 kg pada usia kehamilan 40 minggu.

Zaiva mengatakan dia memutuskan untuk kembali ke negaranya yang dilanda perang dari kota pelabuhan Polandia, Gdynia, karena dia tidak mendapatkan bantuan dalam menjalani sistem kesehatan yang terasa asing baginya.

Putranya baru saja mulai bersekolah di Ukraina. Meski begitu, Zaiva tetap menyimpan paspor anak-anaknya, kalau-kalau mereka perlu melarikan diri lagi.

Sponsored

Anna, 30, seorang guru dari Kiev, juga melakukan perjalanan kembali dari Polandia untuk melahirkan.

Dia melarikan diri dari perang pada awal kehamilannya “karena saya paham bahwa keadaan di Ukraina tidak aman”.

Namun dia mendapati waktu tunggu pasien di Polandia lama dan mengatakan tingkat layanannya tidak mencukupi.

“Itu sangat sulit,” katanya.

Dia akan lahir pada bulan Januari.

“Jika situasi (keamanan) berubah, saya akan berpikir untuk pergi ke luar negeri bersama bayi yang baru lahir.”

Kedua perempuan tersebut termasuk di antara ratusan orang yang kembali ke Ukraina pada masa perang dalam keadaan hamil, dengan alasan kurangnya layanan persalinan di negara tuan rumah, menurut LSM lokal dan penelitian oleh Pusat Hak Reproduksi (CRR) yang berkantor pusat di New York.

“Karena hambatan yang dihadapi perempuan di negara-negara ini, seringkali lebih mudah bagi mereka untuk kembali ke Ukraina,” Leah Hoctor, pemimpin CRR Eropa, mengatakan kepada Al Jazeera.

Beberapa alasan bersifat khusus bagi para pengungsi, seperti kendala bahasa dan kurangnya informasi, sementara alasan lainnya bersifat struktural, termasuk kurangnya sumber daya atau dana.

“Banyak orang yang diwawancarai menunjukkan bahwa standar layanan kesehatan jauh lebih rendah (dibandingkan di Ukraina),” kata Hoctor.

Di keempat negara yang diteliti CRR – Hongaria, Rumania, Slovakia dan Polandia – LSM telah mengambil tindakan untuk membantu perempuan.

“Sangat mudah tersesat dalam sistem ini, pengungsi diharapkan mengetahui jalan mereka tanpa orientasi,” kata Anna Ivanyi, dari Emma, ​​sebuah asosiasi perempuan di Hongaria.

Relawan Emma menemani perempuan ke tempat janji temu mereka, terkadang untuk melindungi warga Ukraina dari “permusuhan” institusi.

Meskipun layanan kesehatan bagi pengungsi didanai negara, beberapa dokter menuntut pembayaran atau menolak merawat warga Ukraina, kata Carmen Radu, petugas advokasi di Asosiasi Bidan Independen Rumania.

Dia memperkirakan ratusan perempuan Ukraina telah meninggalkan Rumania untuk kembali, sejak perang Rusia dimulai.

Menurut Malgorzata Kolaczek, wakil presiden Foundation Towards Dialogue, sebuah LSM Polandia yang bekerja dengan pengungsi Roma dari Ukraina, ratusan wanita hamil juga telah meninggalkan Polandia.

Di seluruh Eropa, anggota komunitas Gipsi mengalami penganiayaan berat. Ketika perang Rusia dimulai, para pengungsi Roma dari Ukraina menceritakan episode-episode diskriminasi selama perjalanan mereka yang berbahaya menuju tempat yang aman.

“Sejujurnya, menurut saya Polandia tidak ingin mendorong mereka untuk tetap di sini,” kata Kolaczek.

“Dibandingkan dengan beberapa negara (di negara-negara ini), kami memiliki sistem ginekolog dan dokter keluarga yang berkembang dengan baik,” kata Galina Maistruk, seorang ginekolog yang mengepalai Women Health and Family Planning (WHFP), mitra Ukraina dari International Planned Parenthood foundation.

“Bahkan selama perang, sistem ini tidak hancur,” katanya.

Organisasi yang bermarkas di Kiev ini telah menyediakan peralatan medis untuk klinik bersalin di seluruh negeri, termasuk tiga rumah sakit di Mariupol, sebuah kota yang kini diduduki oleh Rusia.

Pada bulan Maret 2022, Rusia mengebom bangsal bersalin di Mariupol, menewaskan sedikitnya tiga orang.

Para dokter di Rumah Sakit Bersalin No. 1 di Kiev sedang sibuk mempersiapkan diri menghadapi musim dingin. Tahun lalu, dokter dan perawat tinggal di rumah sakit selama 40 hari, mencairkan salju untuk mendapatkan air saat listrik padam, kata Oleksandra Lysenko, wakil direktur rumah sakit.

Kini, rumah sakit tersebut memiliki sumber air sendiri, dua generator listrik, dan tempat perlindungan bom yang lengkap. Namun tidak ada obat untuk mengatasi kecemasan.

Lysenko, yang mengenakan jas lab berhiaskan burung biru dan merah muda, bercanda bahwa dia mengobati insomnianya dengan seteguk bir setiap malam.

“Rakyat Ukraina berada dalam guncangan psikologis yang luar biasa,” kata Mastruk dari WHFP. “Dan dokter mengatakan ada banyak komplikasi.”

Menurut beberapa penelitian, keguguran dan komplikasi kehamilan meningkat selama konflik.

“Kami telah melihat peningkatan jumlah kelahiran prematur dan kehamilan dengan komplikasi,” kata Liudmila Ivanova, seorang ginekolog di Ukraina tengah.

Sekitar 40 persen pasiennya pergi pada awal perang, namun banyak yang masih berkonsultasi melalui telepon. Suatu kali, dia ikut serta dalam persalinan, di rumah sakit Belanda, melalui Zoom.

Menurutnya, semua perempuan mengalami masalah ginekologi akibat stres perang.

Sumber : Al Jazeera

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid