close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Seorang pria berdiri di samping hotel yang rusak pasca gempa di desa Moulay Brahim, dekat pusat gempa, di luar Marrakesh, Maroko, Sabtu, 9 September 2023. AP Photo/Mosa'ab Elshamy
icon caption
Seorang pria berdiri di samping hotel yang rusak pasca gempa di desa Moulay Brahim, dekat pusat gempa, di luar Marrakesh, Maroko, Sabtu, 9 September 2023. AP Photo/Mosa'ab Elshamy
Dunia
Minggu, 10 September 2023 07:50

Update gempa Maroko: Lebih dari 2.000 orang tewas

Gempa berkekuatan 6,8 SR itu, merupakan gempa terbesar yang melanda negara Afrika Utara dalam 120 tahun terakhir.
swipe

Gempa bumi dahsyat yang jarang terjadi melanda Maroko, menyebabkan orang-orang berhamburan dari tempat tidur mereka ke jalan-jalan dan merobohkan bangunan-bangunan di desa-desa pegunungan dan kota-kota kuno yang tidak dibangun untuk menahan kekuatan tersebut. Lebih dari 2.000 orang tewas, dan jumlah korban diperkirakan bertambah ketika tim penyelamat berjuang pada Sabtu (9/9) waktu setempat, untuk mencapai daerah-daerah terpencil yang terkena dampak paling parah.

Gempa berkekuatan 6,8 SR itu, merupakan gempa terbesar yang melanda negara Afrika Utara dalam 120 tahun terakhir. Gempa menyebabkan orang-orang meninggalkan rumah mereka karena ketakutan dan ketidakpercayaan pada Jumat (8/9) malam. Seorang pria mengatakan, pada saat gempa, piring dan hiasan dinding mulai berjatuhan, dan orang-orang terjatuh. Gempa tersebut merobohkan tembok-tembok yang terbuat dari batu dan pasangan bata.

Desa-desa terpencil seperti di Lembah Ouargane yang dilanda kekeringan sebagian besar terputus dari dunia, ketika mereka kehilangan listrik dan layanan telepon seluler. Pada tengah hari, orang-orang sudah berada di luar rumah tetangga mereka yang berkabung, mengamati kerusakan dengan kamera ponsel mereka dan saling berkata, “Semoga Tuhan menyelamatkan kita.”

Hamid Idsalah, seorang pemandu gunung berusia 72 tahun, mengatakan, dia dan banyak orang lainnya masih hidup tetapi tidak memiliki masa depan yang diharapkan. Hal ini terjadi dalam jangka pendek-dengan sisa-sisa dapurnya menjadi debu-dan dalam jangka panjang-ketika dia dan banyak orang lainnya tidak memiliki kemampuan finansial untuk pulih.

“Saya tidak bisa membangun kembali rumah saya. Saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan. Tetap saja, saya masih hidup, jadi saya akan menunggu,” katanya sambil berjalan melewati kota oasis gurun yang menghadap ke perbukitan batu merah, sekawanan kambing, dan danau garam yang berkilauan. “Saya merasa sedih.” katanya lagi.

Di Marrakesh yang bersejarah, orang-orang terlihat di TV pemerintah berkerumun di jalan-jalan, takut untuk kembali ke dalam gedung yang mungkin masih tidak stabil. Masjid Koutoubia yang terkenal di kota itu, yang dibangun pada abad ke-12, rusak, namun luasnya masih belum jelas. Menara setinggi 69 meter (226 kaki) dikenal sebagai “atap Marrakesh.” Warga Maroko juga mengunggah video yang menunjukkan kerusakan pada bagian tembok merah terkenal yang mengelilingi kota tua, yang juga sebuah situs Warisan Dunia UNESCO.

Setidaknya 2.012 orang tewas dalam gempa tersebut, sebagian besar di Marrakesh dan lima provinsi dekat pusat gempa, Kementerian Dalam Negeri Maroko melaporkan pada Sabtu malam. Setidaknya 2.059 orang lagi terluka dan 1.404 dalam kondisi kritis.

“Masalahnya adalah ketika gempa bumi dahsyat jarang terjadi, bangunan-bangunan tidak dibangun dengan cukup kuat untuk menahan guncangan tanah yang kuat, sehingga banyak bangunan runtuh, sehingga menimbulkan banyak korban jiwa,” kata Bill McGuire, profesor emeritus bahaya geofisika dan iklim di University College London. .

Sebagai tanda besarnya skala bencana, Raja Maroko Mohammed VI memerintahkan angkatan bersenjata untuk memobilisasi tim pencarian dan penyelamatan khusus serta rumah sakit lapangan bedah.

Raja mengatakan, akan mengunjungi daerah yang terkena dampak paling parah pada Sabtu, namun meskipun banyak tawaran bantuan dari seluruh dunia, pemerintah Maroko belum secara resmi meminta bantuan, sebuah langkah yang diperlukan sebelum kru penyelamat dari luar dapat dikerahkan.

Pusat gempa pada Jumat, berada di dekat kota Ighil di Provinsi Al Haouz, sekitar 70 kilometer (44 mil) selatan Marrakesh. Al Haouz terkenal dengan desa-desa dan lembah-lembah indah yang terletak di Pegunungan High Atlas.

Polisi, kendaraan darurat, dan orang-orang yang melarikan diri dengan taksi bersama menghabiskan waktu berjam-jam melintasi jalan tidak beraspal melalui High Atlas dalam lalu lintas yang berhenti dan berjalan, sering kali keluar dari mobil mereka untuk membantu membersihkan batu-batu besar dari rute yang diketahui terjal dan sulit jauh sebelum gempa bumi terjadi pada Jumat. Di Ijjoukak, sebuah desa di sekitar Toubkal, puncak tertinggi di Afrika Utara, penduduk memperkirakan hampir 200 bangunan telah rata dengan tanah.

Bantal sofa, kabel listrik, dan buah anggur berserakan di tumpukan puing-puing raksasa di samping bangkai domba, tanaman hias, dan pintu yang terjepit di antara batu-batu besar. Kerabat dari kota dan mereka yang bepergian dari kota-kota besar menangis ketika mereka bertanya-tanya siapa yang harus dihubungi karena mereka memperhitungkan dampak buruknya dan kekurangan makanan dan air.

“Rasanya seperti bom meledak,” kata Mohamed Messi, 34 tahun.

Atas bencana itu, Maroko mengumumkan tiga hari berkabung nasional dengan bendera setengah tiang di semua fasilitas umum, kantor berita resmi MAP melaporkan.

Para pemimpin dunia menawarkan untuk mengirimkan bantuan atau kru penyelamat sebagai ucapan belasungkawa yang mengalir dari negara-negara di Eropa, Timur Tengah dan KTT G20 di India. Presiden Turki, yang kehilangan puluhan ribu orang akibat gempa besar awal tahun ini, termasuk di antara mereka yang mengusulkan bantuan. Prancis dan Jerman, dengan populasi besar penduduk asal Maroko, juga menawarkan bantuan, dan para pemimpin Ukraina dan Rusia menyatakan dukungannya terhadap warga Maroko.

Dalam langkah yang luar biasa, negara tetangganya, Aljazair, menawarkan untuk membuka wilayah udaranya agar bantuan kemanusiaan atau penerbangan evakuasi medis dapat melakukan perjalanan ke dan dari Maroko. Aljazair menutup wilayah udaranya ketika pemerintahnya memutuskan hubungan diplomatik dengan Maroko pada 2021 karena serangkaian masalah. Kedua negara tersebut memiliki perselisihan selama puluhan tahun yang melibatkan wilayah Sahara Barat.

Survei Geologi AS mengatakan, gempa tersebut berkekuatan awal 6,8 skala Richter ketika terjadi pada pukul 23:11 waktu setempat. (22:11 GMT), dengan guncangan yang berlangsung beberapa detik. Badan AS tersebut melaporkan, gempa susulan berkekuatan 4,9 terjadi 19 menit kemudian. Tabrakan lempeng tektonik Afrika dan Eurasia terjadi pada kedalaman yang relatif dangkal, sehingga gempa menjadi lebih berbahaya.

Gempa bumi relatif jarang terjadi di Afrika Utara. Lahcen Mhanni, Kepala Departemen Pemantauan dan Peringatan Seismik di Institut Geofisika Nasional, mengatakan, kepada 2M TV bahwa gempa tersebut merupakan yang terkuat yang pernah tercatat di wilayah tersebut.

Pada 1960, gempa berkekuatan 5,8 skala Richter melanda dekat kota Agadir di Maroko dan menyebabkan ribuan kematian. Gempa tersebut mendorong perubahan peraturan konstruksi di Maroko, namun banyak bangunan, terutama rumah di pedesaan, tetap tidak dibangun untuk tahan terhadap guncangan tersebut.

Pada 2004, gempa bumi berkekuatan 6,4 skala Richter di dekat kota pesisir Mediterania Al Hoceima menyebabkan lebih dari 600 orang tewas.

Gempa pada Jumat dirasakan hingga Portugal dan Aljazair, menurut Institut Laut dan Suasana Portugis dan badan Pertahanan Sipil Aljazair, yang mengawasi tanggap darurat.

Artikel ini ditulis oleh :

img
Hermansah
Reporter
img
Hermansah
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan