sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Heba Saadieh inspirasi dari Palestina

Saadieh telah mengawasi pertandingan di beberapa kompetisi terkenal.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Kamis, 03 Agst 2023 11:55 WIB
Heba Saadieh inspirasi dari Palestina

Pertandingan China vs Inggris di Piala Dunia Wanita FIFA 2023, Rabu (2/8) menjadi sejarah bagi seorang wanita Palestina, Heba Saadieh. Ia menjadi asisten wasit di laga itu. 

Saadieh, yang selama ini menjadi andalan dalam daftar ofisial pertandingan AFC, mengukir sejarah ketika dia turun sebagai asisten wasit dalam pertandingan babak grup yang berakhir dengan kemenangan Inggris 6-1 tersebut. Partisipasinya ini menjadikannya orang Palestina pertama, pria atau wanita, yang memimpin pertandingan di pentas global tersebut.

Perjalanan Saadieh sebagai wasit sepak bola diawali saat ia akan menyelesaikan pendidikannya di universitas. Ia menyaksikan para wasit berlatih, namun tidak ada wanita di antara barisan mereka. Hal ini yang menyulut api di dalam Saadieh, mendorongnya untuk memulai pengembaraan yang mengubah hidupnya.

“Setelah saya menyelesaikan studi Pendidikan Jasmani, saya ingin mengejar karir di bidang olahraga. Saya sudah tertarik dengan sepak bola tetapi ketika saya melihat wasit berlatih, saya hanya melihat laki-laki. Itu memunculkan kemungkinan di benak saya - wanita bisa berada di mana saja dan bisa melakukan segalanya,” kenang Saadieh.

Saadieh kemudian mendaftar dalam program wasit di Malaysia dan akhirnya Swedia, dan mendapatkan lencana FIFA-nya pada tahun 2016. Sejak saat itu, semangat gigihnya membawanya menembus laga resmi, saat ia menjadi wasit di Damallsvenskan, divisi tertinggi sepak bola wanita di Swedia dan di Divisi 1 untuk pria.

Sebelum penunjukan bersejarahnya di Piala Dunia Wanita FIFA Australia & Selandia Baru 2023, dalam waktu singkat sejak menerima lencana FIFA-nya, Saadieh telah mengawasi pertandingan di beberapa kompetisi terkenal seperti final Piala Asia Wanita AFC India 2022™ , Piala AFC, dan Piala Dunia Wanita FIFA U20 Kosta Rika 2022.

“Dengan lebih banyak kompetisi dan perhatian dari Komite dan Departemen Wasit AFC, peluang bagi wasit wanita telah banyak berubah. Berkat AFC, saya bisa menjadi wasit di beberapa tahapan tertinggi di Asia dan juga dunia,” kata wanita berusia 33 tahun itu.

“Program pendidikan sangat bagus di Konfederasi. Kami selalu mengikuti tren terbaru karena itu, kami dapat melihat pejabat wanita dari Asia berada di level teratas di seluruh dunia,” lanjutnya.

Sponsored

Tidak konvensional dalam segala hal, Saadieh tidak pernah membutuhkan panutan untuk jatuh cinta pada olahraga yang indah, tetapi hari ini, ia berdiri sebagai mercusuar inspirasi bagi seluruh generasi wanita.

“Banyak wanita Palestina telah mencapai hal-hal hebat tetapi dalam wasit, saya adalah yang pertama dan itu membuat saya bangga dan memberi saya rasa tanggung jawab untuk terus melakukan pekerjaan saya dengan tulus."

“Terkadang berada di bawah tekanan itu baik karena membantu Anda untuk terus bekerja keras. Melalui pekerjaan saya, saya ingin menginspirasi wanita muda tidak hanya di negara saya tetapi juga di wilayah saya dan berharap mereka akan mengikuti jalan saya,” katanya.

Caleg Pilihan
Berita Lainnya

Pengamat: Jokowi Semakin Condong ke Ganjar

Senin, 02 Okt 2023 15:27 WIB

Pengamat: Jokowi Semakin Condong ke Ganjar

Senin, 02 Okt 2023 15:28 WIB

Pengamat: Jokowi Semakin Condong ke Ganjar

Senin, 02 Okt 2023 15:27 WIB
×
tekid