sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kekerasan seksual di Jepang dan Korsel: Yang muda dan sakit jiwa

kekerasan terhadap perempuan bukanlah fenomena baru di Jepang tetapi mencatat peran internet dalam kekerasan incel.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Minggu, 12 Sep 2021 15:46 WIB
Kekerasan seksual di Jepang dan Korsel: Yang muda dan sakit jiwa

Pada 1990-an, fenomena hikikomori yang muncul di Jepang – kaum muda yang menutup diri dari masyarakat – memicu banyak kritik, refleksi diri, dan kritik budaya.

Dua dekade kemudian, tekanan yang menyebabkan ribuan anak muda Jepang menjauhi dunia luar semakin akut. Lebih mengkhawatirkan lagi, campuran beracun dari isolasi sosial yang intens dan dinamika gender yang berubah telah berkontribusi pada beberapa kasus “incel” – laki-laki muda selibat tanpa sadar – dengan kekerasan menargetkan perempuan.

Di negara tetangga Korea Selatan, di mana perubahan sosial juga menghasilkan tantangan terhadap peran gender tradisional, anggota parlemen baru-baru ini bergulat dengan fenomena “terorisme sperma” . Mereka mencari jawaban apakah itu harus diperlakukan sebagai kejahatan seks.

Bulan lalu, Yusuke Tsushima, 36 tahun, menyerang penumpang lain di kereta di Tokyo barat dengan pisau. Selama amukan itu, 10 orang terluka, termasuk seorang mahasiswa berusia 20 tahun yang menderita setidaknya 10 luka tusuk di punggung dan dadanya.

Menurut polisi, Tsushima dimotivasi oleh kebencian terhadap wanita setelah diejek di pertemuan sosial dan ditolak saat menggunakan layanan kencan.

"Saya sudah lama ingin membunuh wanita yang tampak bahagia selama enam tahun terakhir," kata Tsushima kepada polisi. Dalam beberapa tahun terakhir, ada kasus-kasus misogini yang kejam lainnya.

Pada bulan Juli, seorang pria Osaka ditangkap karena mengolesi kotorannya sendiri di tas bahu seorang wanita muda saat dia berjalan di jalan. Dia mengatakan kepada polisi bahwa dia menderita stres dan memiliki "niat buruk" terhadap wanita.

Pada 2019, seorang pria bunuh diri setelah menyerang sekelompok siswi yang menunggu bus di Kawasaki City, menewaskan dua orang dan melukai 17 lainnya.

Sponsored

Tahun sebelumnya, seorang pria membunuh seorang penumpang dan melukai dua lainnya dengan pisau di kereta peluru di luar Tokyo. Ryuichi Iwasaki, 51, adalah seorang hikikomori yang merasa tidak mungkin untuk menjalin hubungan, kata bibinya kepada media lokal setelah serangan itu.

Pada Mei 2016, penggemar berat Tomohiro Iwazaki menikam bintang pop Mayu Tomita, 20, lebih dari 60 kali ketika dia sedang dalam perjalanan untuk bernyanyi di sebuah konser di Tokyo. Tomita telah mengembalikan buku dan jam tangan yang dikirim Iwazaki, mendorongnya untuk mengirim sekitar 400 pesan media sosial yang semakin mengancam dalam minggu-minggu sebelum serangan. Iwazaki divonis 14 tahun enam bulan penjara.

Makoto Watanabe, seorang profesor komunikasi di Universitas Hokkaido Bunkyo, mengatakan kekerasan itu adalah gejala keputusasaan yang dihadapi generasi muda Jepang.

"Pasti ada peningkatan insiden dalam 18 bulan terakhir ini," katanya.  “Di masa lalu, sesuatu seperti [serangan Tsushima] hampir tidak pernah terdengar, tetapi media telah menciptakan istilah baru untuk ini, kireru, yang digunakan untuk menggambarkan orang-orang muda yang tiba-tiba marah dan bisa kehilangan kendali."

“Dua dekade lalu, hikikomori mengkhawatirkan, tetapi mereka tidak melakukan kekerasan dan hanya ingin sendiri. Tetapi kehidupan di Jepang menjadi jauh lebih sulit dan ada perasaan di antara banyak anak muda bahwa para pemimpin mereka tidak peduli dengan mereka dan perpecahan itu telah melebar selama pandemi."

“Hidup menjadi putus asa bagi semakin banyak orang, mereka merasa tertinggal dari orang lain. Dan mereka marah. Itu membuatku khawatir.”

Jepang tidak sendirian dalam mengalami kekerasan incel. Awal bulan ini, seorang pria berusia 22 tahun membunuh lima orang, termasuk dirinya sendiri, di kota Plymouth di Inggris setelah memposting pesan kemarahan online tentang wanita "sombong" dan mengatakan dia "pahit dan cemburu" karena tidak dapat menemukan pacar. 

Kekerasan incel Jepang, bagaimanapun, mungkin didorong oleh perubahan harapan laki-laki dan perempuan, terutama di kalangan generasi muda.

“Saya melihat bahwa wanita muda Jepang lebih bebas dan memiliki lebih sedikit stres atau tekanan daripada pria seusia mereka,” kata Watanabe. “Masyarakat mengatakan bahwa laki-laki harus belajar keras, masuk universitas yang bagus, lalu mendapatkan pekerjaan yang bagus dengan gaji yang bagus untuk membesarkan keluarga."

“Jadi itu adalah tuntutan tradisional masyarakat Jepang, tetapi pada saat yang sama mereka harus melakukannya dalam waktu yang sangat berbeda dengan ayah dan kakek mereka, dengan pekerjaan dan tekanan keuangan yang lebih besar. Mereka terjepit di antara nilai-nilai lama dan situasi masa kini."

“Pada saat yang sama, perempuan muda tidak lagi ditekan oleh tradisi lama Jepang, sehingga mereka memiliki lebih banyak kebebasan daripada sebelumnya.”

Korea Selatan juga telah mengalami perubahan serupa, sebuah kampanye telah mengumpulkan kecepatan untuk menindak “terorisme sperma”, yang melibatkan pria yang berejakulasi ke pakaian atau barang milik wanita.

Pada bulan Mei, seorang pegawai negeri didenda 3 juta won (US$2.500) setelah dinyatakan bersalah atas “kerusakan properti” karena ejakulasi ke dalam cangkir kopi rekan wanita enam kali dalam waktu enam bulan.

Pada 2019, seorang siswa dipenjara selama tiga tahun karena "percobaan melukai" setelah menyeduh kopi seorang wanita 54 kali dengan campuran air mani, air liur, obat pencahar, dan afrodisiak setelah dia menolak tawarannya.

Pada tahun 2018, media lokal melaporkan kasus seorang pria yang menyelipkan kondom berisi air mani ke dalam tas wanita saat dia menunggu kereta.

Pengadilan telah menuntut kasus-kasus seperti “kerusakan properti” karena tidak mungkin membuktikan kekerasan seksual secara paksa. Namun, para pegiat menuntut agar serangan semacam itu dianggap sebagai kejahatan seks, yang membawa hukuman lebih berat. 

Baek Hye-ryun, seorang anggota parlemen dari Partai Demokrat yang berkuasa, pada bulan Juli mengusulkan amandemen untuk apa yang disebut terorisme air mani untuk dituntut sebagai kejahatan seks. Negara ini juga telah berjuang melawan lonjakan pornografi spycam – yang dikenal sebagai molka – yang melibatkan wanita yang secara tidak sadar diawasi sebelum gambar mereka dibagikan secara online.

Menurut William Cleary, direktur klinis untuk layanan dukungan krisis dan konseling TELL di Tokyo, fakta bahwa Jepang dan Korea Selatan adalah masyarakat berteknologi tinggi dan hiperkoneksi memperburuk masalah.

“Sementara teknologi berjanji untuk membuat kita semua lebih terhubung daripada sebelumnya, itu memiliki efek sebaliknya karena begitu banyak orang hanya terpikat pada perangkat mereka,” katanya. 

“Hasil akhirnya adalah kita semakin terisolasi … dan itu dapat mengakibatkan ketidakseimbangan perilaku pada beberapa orang. "Sebagai masyarakat, kami kurang fokus pada pria dalam beberapa tahun terakhir dan mereka yang 'tertinggal' tidak diberi cara untuk mengatasinya."

Cleary mengatakan pandemi virus corona kemungkinan telah memperparah rasa keterasingan yang dirasakan oleh banyak pria muda.

“[Pandemi] telah menyebabkan perasaan marah dan agresi pada beberapa orang yang saat ini tidak memiliki saluran untuk mengatasi perasaan ini,” katanya.

“Manusia terprogram untuk memiliki interaksi sosial, di tempat kerja, di sekolah, di dunia yang lebih luas, dan ketika itu tidak terjadi, maka beberapa orang mengalami kecemasan, depresi, dan penyakit mental dan fisik. Jadi saya tidak terkejut bahwa kita melihat lebih banyak kasus psikosis, kekerasan, dan orang-orang bertingkah.”

Chisato Kitanaka, seorang profesor di Universitas Hiroshima yang mempelajari kekerasan seksual, mengatakan kekerasan terhadap perempuan bukanlah fenomena baru di Jepang tetapi mencatat peran internet dalam kekerasan incel.

“Ada peningkatan yang sangat jelas dalam kekerasan seksual berbasis internet yang dilaporkan ke polisi,” katanya, merujuk pada berbagi gambar eksplisit mantan pasangan dan penggunaan “kepalsuan mendalam” yang memaksakan wajah seseorang pada gambar porno. .

“Itu mungkin karena lebih banyak orang tinggal di rumah karena pandemi atau mungkin karena kebanyakan pria yang melakukan serangan online semacam ini lebih muda dan terampil dengan komputer.

“Serangan kereta api Tokyo mengubah banyak hal karena [penyerang] mengatakan dengan sangat jelas bahwa dia ingin membunuh wanita yang terlihat bahagia. Pria tidak bahagia atau marah di masa lalu, tetapi mengejutkan bagi saya bahwa seseorang akan memilih seorang wanita hanya karena dia tampak ceria.”

Setelah serangan bulan lalu di Tokyo, kelompok feminis menuntut sanksi yang lebih keras bagi pria yang melakukan kekerasan gender.

“Untungnya, kasus seperti itu di kereta api masih cukup jarang terjadi di Jepang, meskipun tidak diragukan lagi ada peningkatan yang lebih umum dalam kekerasan terhadap perempuan,” kata Tsumie Yamaguchi, juru bicara kelompok Women In A New World.

“Ini mengkhawatirkan, tetapi tidak mungkin untuk sepenuhnya menghentikan serangan semacam ini, terutama ketika mereka dilakukan oleh orang-orang yang tidak bertindak secara rasional. Tetapi polisi dan pemerintah perlu berbuat lebih banyak untuk mencegah kejahatan semacam itu."

“Setiap orang yang ditangkap karena serangan semacam ini perlu tahu bahwa dia akan dihukum dengan sangat keras. Mereka perlu tahu bahwa mereka akan ditangkap dan itu bukan hukuman penjara yang singkat. Sepuluh tahun seharusnya minimal. ” (scmp)

Berita Lainnya