sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Meresapkan kemewahan Raffles Hotel Singapura, hotel paling ikonik di dunia

Dibangun di atas lahan seluas tiga hektar di dekat Central Business District, hotel ini sendiri merupakan objek wisata.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Selasa, 04 Jun 2024 16:00 WIB
Meresapkan kemewahan Raffles Hotel Singapura, hotel paling ikonik di dunia

Setibanya di jalan masuk hotel yang berkerikil, pintu taksi tamu akan dibuka secara seremonial oleh penjaga pintu Sikh yang ramah dan mengenakan seragam. “Selamat datang di Raffles Hotel Singapore,” suara bariton itu menyambut tamu.

Tiang-tiang asli hotel bergaya Victoria, lantai marmer yang dipoles, dan balok kayu gelap membingkai Grand Lobby, sementara jam kuno yang menawan — salah satu perabot tertua di hotel — berbunyi di latar belakang. Jika kebetulan berada di lobi hotel pagi hari, bisa terlihat staf hotel yang keluar untuk memutar jam tersebut.

Hanya sedikit hotel yang identik dengan kemegahan dunia kuno dan arsitektur kolonial seperti Raffles Hotel Singapore. Hotel ini pilihan bagi para elit tamu negara-kota ini sejak pertama kali dibuka pada tahun 1887.

Ini adalah hotel yang lebih tua dari negara tempatnya berada; jika temboknya bisa berbicara, akan banyak kisah untuk diceritakan. Dari bertemu Michael Jackson dan Elizabeth Taylor hingga Rudyard Kipling saat ia menulis The Jungle Book, hotel ini telah menyambut puluhan tokoh, selebriti, dan penulis dunia.

Hotel ini telah berkembang pesat sejak awalnya menjadi sebuah bungalow dengan 10 kamar yang menawarkan ketenangan elegan dari panasnya cuaca Asia Tenggara. Saat ini, hotel memiliki 115 suite, dengan kemegahan terkini yang sesuai dengan pelanggan kelas atas.

Para tamu seperti Catherine, Princess of Wales telah menapaki lorong-lorongnya, yang seperti bagian hotel lainnya direnovasi pada tahun 2019 setelah restorasi dua tahun yang dikabarkan menelan biaya lebih dari US$200 juta (Rp3,2 triliun).

Dibangun di atas lahan seluas tiga hektar di dekat Central Business District, hotel ini sendiri merupakan objek wisata. Pengunjung berhenti untuk memotret fasadnya yang penuh hiasan atau menyesap Singapore Sling di tempat asalnya minuman tersebut, Long Bar di hotel.

Namun separuh dari hotel tersebut diperuntukkan bagi tamu istimewa saja, kata Managing Director Christian Westbeld.

Sponsored

“Elemen paling mewah dari setiap kali tinggal bersama kami adalah Anda merasakan, ketika Anda memasuki lokasi kami, waktu berjalan dengan cara yang berbeda,” katanya kepada CNBC. “Semuanya berjalan lambat di balik tembok kami.”(travelahdleisure,cnbc)

Berita Lainnya
×
tekid