sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Panduan buat ayah untuk menyambut haid pertama anak perempuannya

Haid pertama putri kesayangan mungkin bukan urusan yang dipikirkan para Ayah. Tetapi bagaimana ketika Anda harus menghadapinya.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Kamis, 15 Jul 2021 20:48 WIB
Panduan buat ayah untuk menyambut haid pertama anak perempuannya

Seorang anak perempuan, pada akhirnya akan melewati masa di mana Ia mengalami fenomena alamiah dari tubuhnya yaitu menstruasi atau datang bulan. Ketika pengalaman 'tak biasa' itu datang untuk pertama kali, sebagian anak yang telah mendapat pelajaran mengenai pubertas terkait menstruasi mungkin akan menghadapinya dengan tenang.  

Ia sudah menyiapkan segala sesuatunya sehingga semuanya dilewati dengan relatif lancar. Namun sebagian anak, mungkin tidak tahu apa-apa dan tidak tahu harus berbuat apa saat mengalami datang bulan untuk pertama kalinya. 

Dan tidak jarang, momen itu datang ketika tidak ada wanita dewasa di sisinya, misal ibu, kakak perempuan atau tante, pun nenek. Hanya ada ayah, yang tentu sangat miskin pengalaman karena memang tidak pernah mengalaminya. 

Dalam kondisi seperti itu, mau tidak mau, ayah harus turun tangan memberikan bantuan kepada putrinya. Baik teknis maupun dukungan moral. Sebab, situasi tersebut rentan menimbulkan kepanikan bagi anak putrinya itu. 

*** 

Seorang anak perempuan berteriak dari dalam kamar mandi 'Ayah aku sekarat'. Dia melihat air di klosetnya berwarna merah, dan anak itu shock. Dia tak mengira bahwa itulah tamu yang datang pertama kali, yang seharusnya ia sambut tanpa rasa ketakutan.

Anak perempuan itu sebenarnya tahu soal menstruasi. Namun, ketika menemuinya dalam pelajaran sekolah atau obrolan, pembahasan itu hanya menjadi bahan candaan ia dan teman sekelasnya. Mereka biasanya tertawa-tawa. 

Tetapi pengalaman pertama tentu kerap mendebarkan. Ia panik sehingga seperti tidak pernah mendengar tentang menstruasi. Beruntung, Sang ayah punya pengetahuan yang cukup sehingga Ia melemparkan pembalut dari balik pintu dan memberikan tutorial seadanya tentang cara menggunakannya. Tak hanya itu Ia memberikan kuliah dadakan kepada putrinya tentang apa yang sedang Ia hadapi, untuk memberikannya pengetahuan sehingga meredam kepanikan putrinya.   

Sponsored

Anak perempuan itu cukup beruntung karena memiliki ayah yang cepat tanggap dan bisa mengajari anaknya panduan praktis untuk mengatasinya. Ayah lain, ada yang sama sekali tidak tahu menahu dan akhirnya menyampaikan instruksi yang 'sesat'.

Seorang ayah, dihampiri putrinya dengan keluhan ada bercak merah di pakaiannya. Ibunya kebetulan sedang di kantor dan melihat itu Ia mengambil pembalut milik istrinya, dan menyuruh anak perempuannya itu menggunakannya. Namun anak itu tidak tahu cara menggunakannya.   

Ayahnya pun berinisiatif. Mengamati sebentar bentuk pembalut,  dan ia memberikan petunjuk penggunaan sesuai imajinasinya. Saat itu belum ada handphone seperti sekarang. Ia tidak bisa menghubungi istrinya untuk memandu anak perempuannya di momen 'bersejarah' itu.

Sebagai hasilnya, perekat pada pembalut itu pun akhirnya menghadap ke arah yang salah. Sang anak perempuan yang kini sudah memiliki dua orang anak ini menceritakan kenangannya itu sambil tertawa. 

Intinya adalah seorang ayah yang memiliki anak perempuan di bawah usia 10 tahun harus menyiapkan diri untuk menghadapi situasi darurat itu. Mulai saat ini Anda perlu membekali diri dengan pengetahuan atau mungkin perbekalan, ketika Anda mungkin akan menghadapinya dalam waktu-waktu dekat. 

Menstruasi pertama biasanya terjadi ketika anak perempuan berusia sekitar 12 dan 13 tahun. Namun, genetika, tipe tubuh, etnis, dan faktor lain menyebabkan waktunya bervariasi dari satu gadis ke gadis lainnya.

Ketika menstruasi pertama itu akan datang, salah satu tanda utama yang mungkin Anda perhatikan adalah payudara putri Anda mulai berkembang. Biasanya haid pertama sekitar 2 tahun setelah kuncup payudara mulai terbentuk. 

Lalu apa yang harus diketahui oleh seorang Ayah mengenai menstruasi pertama putrinya. Russell Horton, DO, yang berspesialisasi dalam pediatri, dan Adrienne Burke Miller, CNM, MSN, menjelaskan dasar-dasarnya untuk membantu para ayah memahami menstruasi pertama putri mereka.

Sebelum menstruasi pertama itu datang

Penting untuk berbicara dengan putri Anda sebelum menstruasi pertamanya mulai membantunya memahami apa yang diharapkan. Memiliki beberapa pembicaraan kecil, bukan hanya satu pembicaraan besar, adalah cara yang lebih baik. Tugas ini lebih ringan atau mungkin tidak perlu dilakukan sama sekali ketika ada Ibu yang bisa mengambil sesi-sesi ini.  

Ini penting agar saat momen itu tiba, anak perempuannya sudah siap secara mental, dan lebih bagus lagi siap mengatasinya, secara praktis.

Orang tua harus mempertimbangkan untuk menyiapkan “perlengkapan menstruasi pertama” untuk dibawa oleh putri mereka—terutama di sekolah. Gunakan kantong kecil berritsleting dan masukkan beberapa pembalut ukuran remaja dan pakaian dalam untuk berjaga-jaga jika menstruasi dimulai saat dia di sekolah atau di tempat publik seperti mall, lapangan olahraga, restoran dll.

Begitu periode dimulai

Menstruasi pertama kemungkinan akan berlangsung antara 2 dan 7 hari, tetapi lamanya dapat sangat bervariasi, tergantung pada gadisnya. Untuk beberapa gadis, mungkin yang timbul adalah bercak ringan, tetapi yang lain mungkin mengalami menstruasi yang lebih berat yang tidak berlangsung lama. Dr Horton mengatakan aliran menstruasi tergantung pada individu dan sulit diprediksi.

Putri Anda kemungkinan juga akan mengalami kram saat menstruasi. Dr Horton merekomendasikan ibuprofen (yang bisa dibeli tanpa resep) untuk membantu, dan jika kram konsisten dan memburuk, minum ibuprofen sebelum periode dimulai dan melanjutkannya sepanjang siklus dapat membantunya mengatasi keluhan tidak nyaman saat haid pertamanya. Anda juga dapat mencoba bantalan pemanas dan botol air panas untuk membantu meredakan kram. Dan, pastikan putri Anda minum banyak air.

Apa yang bisa ayah lakukan?
Dr Horton mengatakan menstruasi pertama bisa menjadi waktu yang sangat emosional bagi gadis mana pun, dan penting bagi ayah untuk tetap tenang. Anda juga harus memastikan putri Anda mengetahui bahwa menstruasinya benar-benar normal, dan Anda siap membantu.

“Memiliki rencana untuk ayah sebelum menstruasi pertamanya akan membantu ayah tetap tenang juga,” kata Dr. Horton.

Burke Miller mengatakan itu juga penting untuk diingat para ayah untuk menghindari penggunaan frasa kasar atau frasa yang minim empati. "Ayah harus tetap mendukung dan memahami bahwa memulai menstruasi bisa sangat emosional dan tidak nyaman bagi putri mereka," katanya.

Akhirnya, Dr. Horton percaya ini adalah kesempatan besar bagi para ayah untuk menunjukkan bahwa mereka ada untuk membantu anak perempuan mereka dalam semua aspek kehidupan mereka. Itu juga memungkinkan mereka menunjukkan bahwa mereka ingin terlibat dalam kehidupan putri mereka.

“Ayah harus merasa percaya diri membantu putri mereka melewati masa ini,” kata Dr. Horton. "Membuat subjek merasa kurang tabu dan tidak nyaman menciptakan transisi yang sehat ke masa remaja."

Tidak perlu belajar terminologi ilmiah dan sistem reproduksi

Kemudian, seorang penulis di Today's Parent Adriana Parente membagikan kisah masa kecilnya, ketika harus menghadapi haid pertamanya dengan bantuan ayahnya karena saat itu Ibunya sedang pergi dan tidak ada handphone seperti zaman sekarang ini.

Ia berpesan kepada para ayah bahwa seorang ayah perlu menyiapkan diri untuk terlibat dalam momen istimewa putrinya itu dan membantunya. Namun, bukan berarti seorang ayah harus membuatnya sebagai sesuatu yang besar sehingga  mempelajari terminologi ilmiah dan sistem reproduksi perempuan. Bukan begitu maksudnya. 

"Anda hanya perlu berada di sana untuknya," kata Adriana.

Dengarkan dan yakinkan dia jika dia terdengar ketakutan. Pubertas adalah salah satu tahap kehidupan yang paling tidak nyaman, jadi dukungan Anda akan sangat berarti.

Tidak harus canggung

Tidak ada yang canggung kecuali Anda membuatnya canggung. Penting bagi para ayah untuk menyadari apa yang terjadi dalam kehidupan anak perempuan mereka, apakah kita berbicara tentang sekolah, persahabatan, atau kesehatan—dan itu termasuk menstruasi. Jangan biarkan hari pertama menstruasi putri Anda menjadi pertama kalinya Anda membicarakan sesuatu yang pribadi dengannya. 

Jika ayah saya tidak begitu tenang dan blak-blakan pada hari pertama saya menstruasi, saya akan merasa lebih kehilangan daripada yang sudah saya rasakan. Saya tidak dapat menelepon ibu saya—karena ketika saya berusia 12 tahun, anak-anak tidak memiliki ponsel—jadi saya membutuhkan dukungan ayah saya dan sangat bersyukur dia ada.

Sediakan produk kebersihan kewanitaan—dan pastikan Anda tahu cara menggunakannya

Memiliki produk feminin di bagian atas daftar belanja Anda mungkin menakutkan bagi sebagian besar ayah, tetapi tidak harus demikian. Beruntung bagi saya, ayah saya sering menjalankan toko kelontong dan dia selalu memastikan produk kewanitaan kami lengkap di rumah. Ini berarti mengetahui kapan harus membelinya, mana yang harus dibeli. 
  
Jangan takut

Ayah seharusnya tidak takut, kan? Jadi ada apa dengan semua teror periode!? Kitalah yang harus merasakan sakitnya, mendambakan cokelat yang mungkin bisa membuat kita muntah jika tidak berhenti makan bar demi bar, dan khawatir meninggalkan genangan merah di mana pun kita duduk. Yang harus Anda lakukan adalah tinggal bersama kami (dan menghadapi perubahan suasana hati kami, tapi terserah!). Jika kamu terlihat takut, kami hanya akan merasa lebih buruk tentang semuanya, jadi Ayah bangun dan biarkan kami bersandar padamu.

Rayakan tonggak sejarah!

Sama seperti Anda memberi tahu kami bahwa Anda bahagia untuk kami ketika kami kehilangan gigi pertama kami, ingatlah bahwa periode pertama kami adalah tonggak penting lainnya, jadi beberapa kata baik akan sangat membantu.

Berita Lainnya