sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Ambulans diduga bawa batu dan perlindungan petugas medis

Pada 25 September 2019, terjadi kerusuhan. Beberapa mobil ambulans diduga membawa batu dan bensin.

Manda Firmansyah
Manda Firmansyah Jumat, 04 Okt 2019 20:32 WIB
Ambulans diduga bawa batu dan perlindungan petugas medis
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 70736
Dirawat 34668
Meninggal 3417
Sembuh 32651

Terlepas benar atau tidaknya penganiayaan itu, pendiri dan pembina Medical Emergency Rescue Committee (MER-C) Joserizal Jurnalis menegaskan, berkaca dari kerusuhan 21-22 Mei 2019, seharusnya polisi belajar mengenai Konvensi Jenewa.

Menurut Joserizal, ketika menjalankan tugasnya di area berbahaya, Komite Internasional Palang Merah (International Committee Of The Red Cross/ICRC) dan Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabut Merah (International Federation of Red Cross and Red Cresecent Societies/IFRC) memperoleh perlindungan, seperti yang diatur di dalam Konvensi Jenewa IV 1949, serta Protokol Tambahan I dan II 1977.

Hukum kemanusiaan internasional pun mewajibkan kubu yang bersengketa membedakan antara warga sipil dan relawan kemanusiaan dengan kombatan atau orang-orang yang berhak ikut serta secara langsung di dalam pertempuran.

Di dalam Konvensi Jenewa, petugas medis dilindungi saat ada di dalam wilayah konflik. Alinea.id/Oky Diaz.

Sponsored
Berita Lainnya