sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Arak Batavia

Beragam prasasti dan kitab kuno mengindikasikan bahwa penghuni Nusantara sudah mengenal minuman beralkohol dan rutin menenggaknya. 

Christian D Simbolon
Christian D Simbolon Minggu, 21 Mar 2021 11:10 WIB
Arak Batavia
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.341.314
Dirawat 153.074
Meninggal 36.325
Sembuh 1.151.915

Kebiasaan menenggak minuman keras sudah jadi tradisi jauh sejak Indonesia merdeka. Beragam prasasti dan kitab kuno mengindikasikan bahwa penghuni Nusantara sudah mengenal minuman beralkohol dan rutin menenggaknya. 

Dalam kitab Kakawin Nagarakretagama yang ditulis pada 1365, misalnya, kata harak sudah muncul. Harak pada kitab itu berarti minuman keras atau beralkhohol. Pada masa itu, kerajaan-kerajaan Hindu masih berkuasa di Nusantara.

Khusus di Batavia, industri arak berkembang sejak 1500-an. Para pelakunya ialah orang-orang China yang merantau ke Indonesia. Berbeda dengan arak lokal, arak China diproduksi lewat proses penyulingan murni. 

Tak hanya untuk konsumsi lokal, arak China atau yang juga dikenal dengan sebutan ciu juga diekspor ke luar negeri. Lewat tangan kongsi dagang Belanda, arak Batavia sampai ke Amerika, Inggris, Jerman, dan sejumlah negara Skandinavia. 

Sponsored

Infografik Alinea.id/Oky Diaz

Setelah mereka meniup peluit...

Setelah mereka meniup peluit...

Kamis, 22 Apr 2021 16:48 WIB
Memutus belenggu generasi sandwich

Memutus belenggu generasi sandwich

Kamis, 22 Apr 2021 14:25 WIB
Burma dan saga biksu-biksu revolusi

Burma dan saga biksu-biksu revolusi

Rabu, 21 Apr 2021 17:33 WIB
Berita Lainnya