sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Deretan teori konspirasi selama pandemi Covid-19

Teori konspirasi menjamur selama pandemi Covid-19.

Marselinus Gual
Marselinus Gual Selasa, 28 Apr 2020 15:56 WIB
Deretan teori konspirasi selama pandemi Covid-19
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 392.934
Dirawat 61.851
Meninggal 13.411
Sembuh 317.672

Beragam teori konspirasi muncul selama masa pandemi Covid-19. Salah satu yang paling populer ialah teori yang menuding konglomerat Amerika Serikat Bill Gates sebagai pencipta virus Covid-19 dan berencana menanam mikrochip dalam vaksin antivirus yang ia kembangkan. 

Menurut laporan perusahaan analisis media Zignal Labs yang dikutip New York Times, Bill Gates jadi sasaran teori konspirasi sejak awal Januari. Total teori konspirasi yang menghubungkan Bill Gates dengan Covid-19 disinggung dalam 1,2 juta unggahan di media sosial dan siaran televisi. Teori konspirasi itu menuduh Bill Gates punya rencana besar untuk mengurangi populasi dunia. 

"Ditemukan lebih dari 16.000 unggahan di Facebook mengenai Gates dan virus itu yang menghasilkan 900.000 likes dan komentar. Laporan Zignal Labs juga menyebut bahwa 10 video Youtube terpopuler pada Maret dan April juga menyebarkan misinformasi mengenai Gates," tulis New York Times.

Teori depopulasi Bill Gates hanya satu dari sekian banyak teori konspirasi yang merebak selama pandemi Covid-19. Selain itu, ada juga teori konspirasi yang menghubungkan virus Covid-19 dengan sinyal 5G dan teori yang meyakini bahwa pandemi ialah sebuah kebohongan besar. 

Sponsored

Teori paling "klasik" ialah rumor mengenai kemungkinan virus itu sengaja diciptakan sebagai senjata biologi. Pada era pandemi Covid-19, teori konspirasi tersebut dialamatkan kepada China, Israel, dan AS. Pada era pandemi flu burung, teori konspirasi semacam itu juga berkembang dan menjangkau jutaan audiens. 

Teori-teori konspirasi tersebut berkembang lantaran banyak yang mempercayainya. Itu setidaknya tergambar dalam survei yang dirilis Pew Research Center pada 8 April lalu. Dari 8.914 orang dewasa di AS yang disurvei, sebanyak 43% percaya virus Covid-19 lahir secara alamiah dan 29% meyakini virus itu dibikin di laboratorium. 

Infografik Alinea.id/Dwi Setiawan

Berita Lainnya