sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Eks WNI pendukung ISIS ditolak

Jika dipulangkan, Jokowi khawatir para pengikut ISIS itu bakal menimbulkan ancaman bagi stabilitas keamanan nasional. 

Kudus Purnomo Wahidin
Kudus Purnomo Wahidin Selasa, 18 Feb 2020 22:23 WIB
Eks WNI pendukung ISIS ditolak
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 563.680
Dirawat 80.023
Meninggal 17.479
Sembuh 466.178


Saat ini, masih ada 689 WNI yang berada di kamp ISIS di Suriah. Namun, berbeda dengan puluhan WNI eks pengikut ISIS pada 2017, pemerintah memutuskan tidak akan membantu pemulangan mereka. Ratusan pengikut ISIS itu juga bakal dicegah jika masuk ke Indonesia. 

Presiden Joko Widodo (Jokowi) bahkan menyebut ke-689 orang itu sudah bukan WNI lagi. Jika dipulangkan, Jokowi khawatir, para pengikut ISIS itu dapat menjadi ancaman bagi stabilitas keamanan nasional. 

"Oleh sebab itu, pemerintah tidak memiliki rencana untuk memulangkan orang-orang yang ada di sana, ISIS eks-WNI," kata Jokowi di Wisma Negara, Jakarta, Rabu (12/2).

Namun demikian, pemerintah masih membuka peluang memulangkan anak-anak berusia di bawah 10 tahun yang sudah tidak punya orangtua di Suriah. "Akan dipertimbangkan setiap kasus," ujar Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD.

Sponsored

Anggota kelompok ahli Badan Nasional Penganggulangan Terorisme (BNPT) Hamdi Muluk mengatakan langkah pemerintah sudah tepat. Menurut dia, pemerintah saat ini belum punya kemampuan teknis yang mumpuni untuk memilah para kombatan ISIS sehingga tidak mungkin memulangkan mereka. 

"Untuk melihat mereka itu harus dilihat kasus per kasus. Mereka itu tidak sama satu sama lain. Dibutuhkan keterampilan khusus untuk mengidentifikasi mereka," ujar akademikus Universitas Indonesia itu. 
Infografik Alinea.id/Dwi Setiawan

Geliat staycation pengusir penat

Geliat staycation pengusir penat

Jumat, 04 Des 2020 16:55 WIB
Kasak-kusuk posisi staf khusus menteri

Kasak-kusuk posisi staf khusus menteri

Kamis, 03 Des 2020 16:21 WIB
Berita Lainnya