sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Mengapa poliandri bisa terjadi?

Pernikahan yang sah sewajarnya melalui tahapan penyelidikan dan pengecekan berkas status kedua calon suami-istri. Agar kasus Ayu tak terjadi

Robertus Rony Setiawan
Robertus Rony Setiawan Jumat, 05 Apr 2019 18:49 WIB
Mengapa poliandri bisa terjadi?
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 396.454
Dirawat 60.694
Meninggal 13.512
Sembuh 322.248

Komisioner Komisi Nasional Antikekerasan terhadap Perempuan (Komnas Perempuan) Indriyati Suparno mengatakan, kasus Ayu bisa dibilang sebagai bentuk poliandri yang disertai penipuan identitas atau status.

“Ini termasuk sebagai tindakan penipuan. Kalau memenuhi aturan hukum, dia tidak bisa menikah secara sah. Maka tepat bila dia dilaporkan ke polisi,” tutur Indriyati saat dihubungi reporter Alinea.id, Kamis (4/4).

Sedangkan relationship coach dan pendiri Kelas Cinta—pusat edukasi, tips, dan trik tentang cinta—Lex dePraxis menilai, tindakan Ayu menjalin hubungan hingga menikah, padahal sudah punya suami, bisa disebabkan kebutuhan yang tak terpenuhi dalam pernikahan pertamanya.

Kebutuhan itu meliputi beragam aspek, seperti perhatian dan kasih sayang dari pasangan, persoalan dukungan finansial, dan komunikasi yang tidak harmonis dan tidak hangat. Suatu tindakan menyeleweng, kata dia, selalu dimulai dari kondisi dalam hubungan suami-istri.

Sponsored

Aturan hukum di Indonesia menganut hukum pernikahan monogami.

Berita Lainnya