sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Gadis Malaysia lulus dengan gelar jurnalisme di usia 18 tahun

Jaringan dan membuat koneksi juga bisa sangat bermanfaat, bahkan jika Anda tidak berencana untuk tinggal di AS.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Rabu, 03 Agst 2022 21:21 WIB
Gadis Malaysia lulus dengan gelar jurnalisme di usia 18 tahun

Keberkahan berpihak pada yang pemberani, dan kisah Claudia Khaw menjadi bukti untuk itu. Gadis Malaysia lulus dengan gelar Sarjana Jurnalisme dari University of Missouri pada usia 18 tahun, saat banyak teman sebayanya masih mencari tahu pilihan pendidikan pasca-sekolah menengah mereka.

Berkat program homeschooling (sekolah di rumah) dan kelas kuliah yang dia ambil di luar sekolah rumah, dia bisa menyelesaikan IGCSE (ujian internasional untuk siswa sekolah menengah) dengan cepat di usia belia.

Sebagai mahasiswa sarjana di University of Missouri, kampus yang terkenal dijuluki Mizzou, dari 2018 hingga 2020, Khaw berpartisipasi dalam pengalaman kuliah yang menarik. Gadis Malaysia yang banyak akal juga mengambil keuntungan dari peluang yang tersedia di sekitarnya untuk mendapatkan pengalaman jurnalistik praktis.

Sejak usia muda, Khaw memiliki spirit kreatif yang bersemangat dan memupuk hasratnya akan bercerita, menulis, dan jurnalisme. “Ketika saya berusia tujuh tahun, saya rutin ke pusat penitipan anak di mana saya akan menghabiskan waktu berjam-jam dengan bercerita dengan teman-teman saya,” kata pemudi berusia 20 tahun itu, yang sekarang bekerja sebagai penulis. “Pada umur 10 atau 11, saya menemukan Wattpad dan mulai menulis cerita di sana. Anehnya, saya mendapatkan pengikut kecil tapi cukup banyak.”

Setelah melihat istilah "jurnalisme" pada brosur universitas, ia menetapkan tujuannya untuk menekuninya secara profesional pada usia 11.

Berjumpa dengan Khaw buat mencari tahu apa yang memotivasi dia untuk belajar di Amerika Serikat dan bagaimana belajar di luar negeri membentuk karier menulisnya, berikut tanya-jawab ini:

"Apa yang memotivasi Anda untuk belajar di AS? Apakah itu lompatan yang meyakinkan atau keputusan yang diperhitungkan?"

Itu adalah keputusan yang diperhitungkan. Berkat perencanaan ibu saya, seluruh jalur akademis saya telah direncanakan untuk saya. Begitulah cara saya lulus SMA pada usia 14 dan universitas empat tahun kemudian. Namun, itu bukan sepertinya saya tidak punya pilihan -- setidaknya, rasanya tidak seperti itu. Saya selalu senang dengan prospek saya, apakah itu belajar saya di lembaga "home-schooling", di INTI International University and Colleges (INTI) atau Mizzou.

Media memainkan peran besar dalam membuat saya tertarik atau termotivasi untuk belajar di AS. Anda bisa mengatakan bahwa saya selalu sedikit kebarat -baratan, berkat pola pengasuhan saya. Saya menonton komedi situasi Amerika dan membaca banyak literatur Barat. Sebagai warganet asli digital, saya juga bermain video YouTube dari American Creators. Ketika saya melihat pengalaman mereka, saya ingin mengalami hal yang sama, jadi saya sangat termotivasi untuk belajar di AS.

Selain itu, mengetahui bahwa saya ingin belajar jurnalisme juga merupakan motivator yang kuat. Program jurnalisme -- terutama jurnalisme majalah -- tidak umum di Malaysia. Sama acaknya dengan AS, saya percaya jurnalisme mereka yang ketat membantu menjelaskan kekacauan di negara ini. Orang mungkin mengejek jurnalisme dan merusaknya, tetapi saya benar -benar percaya pada perannya dalam demokrasi.

"Apa yang memicu minat Anda pada jurnalisme?"

Setelah mengalaminya secara langsung di AS, saya tertarik pada jurnalisme. Meskipun saya tidak keberatan menulis berita sesekali, saya lebih suka mendengarkan cerita orang yang berbeda dan membaginya dengan cara yang indah dan mendalam.

"Mengapa Anda memilih untuk mengejar program transfer gelar Amerika di INTI?"

Saya berasal dari pihak wanita (ibu dan saudara perempuan saya) yang menempuh Program Universitas Amerika (AUP), sebagaimana INTI menyebutnya. Ibu saya selalu menyarankan mengejar pendidikan tersier saya di Amerika, jadi program 2+2 tampaknya paling masuk akal, terutama karena saya baru berusia 15 ketika saya pertama kali memasuki universitas.

Meskipun beberapa orang mungkin berpikir bahwa Nilai agak terlalu pedesaan untuk mereka, saya menikmati waktu saya bersantai di kampus dan berpartisipasi dalam berbagai kegiatan klub. Bagaimanapun, saya relatif muda dan seorang yang suka menyendiri. Saya sangat senang saya bergabung dengan program ini karena saya telah mendapatkan beberapa teman sejati meskipun hanya belajar dengan mereka selama satu setengah tahun sebelum saya pindah ke AS.

"Mengapa Anda pindah ke University of Missouri?"

University of Missouri di Columbia adalah rumah bagi sekolah jurnalis tertua di negara ini. Sebagian besar sekolah mengaitkan jurnalisme dengan School of Arts, di mana jurnalisme adalah gelar Sarjana Seni. Di Mizzou, universitas menawarkan gelar Sarjana Jurnalisme. Ini menunjukkan betapa seriusnya jurnalisme bagi Mizzou.

Kakak perempuan saya juga mengejar pendidikannya di Mizzou. Namun, mata saya tertuju pada universitas sebelum dia melakukannya. Saya juga mengunjungi sekolah ketika dia pertama kali pergi ke sana, dan pengalaman itu benar-benar memperkuat niat saya untuk pergi ke sana. Salah satu staf J-School menunjukkan kepada saya semua media yang berafiliasi dengan sekolah, termasuk surat kabar kota, majalah, dan stasiun TV. Setelah mengetahui sejarahnya yang kaya dan pengalaman langsung yang ditawarkan Mizzou, saya terpesona!

Belajar di Midwest juga jauh lebih murah daripada pergi ke salah satu daerah pesisir pantai.

"Apa saja tantangan non-akademik yang harus Anda atasi sebagai seorang Malaysia belajar di AS?"

Salah satu hal yang saya pelajari adalah bahwa orang Amerika suka bicara. Seseorang pernah membuka pintu untuk saya, dan saya dengan cepat menganggukkan kepala saya untuk menunjukkan rasa terima kasih saya. Anehnya, dia berteriak kepada saya karena saya tidak berterima kasih padanya secara lisan, jadi itu adalah momen yang bisa diajar. Dari sana, saya mengetahui bahwa cinta Amerika untuk melakukan pembicaraan kecil, mengatakan "permisi" dan "selamat untuk Anda" kepada orang yang sama sekali asing, dan mereka merasa senang!

Penerbangan international juga sedikit menyebalkan. Bagi mereka yang tidak tahu, Anda perlu memeriksa tas Anda lagi setelah melalui imigrasi ketika Anda mendarat di Amerika, bahkan jika itu bukan tujuan akhir Anda. Sebagai siswa internasional dengan banyak tas, ini sangat merepotkan. Ini bukan ketidaknyamanan heboh, tetapi itu adalah sesuatu yang tidak ingin saya alami lagi.

"Apakah ada perbedaan besar antara belajar di Malaysia dan AS? Apa yang akan Anda katakan adalah tantangan akademis paling sulit yang Anda hadapi, dan bagaimana Anda mengatasi?"

Perbedaan yang signifikan terletak pada cara siswa diharapkan untuk mempersiapkan kuliah. Di Malaysia, banyak kelas saya termasuk presentasi PowerPoint yang akan dilewatkan oleh dosen saya. Berbeda di Mizzou karena kelas lebih seperti sesi balai kota di mana kami datang dengan pikiran dan ide. Jika Anda mengalami kesulitan dengan materi, Anda dapat mengunjungi profesor selama jam kantor. Saya bisa melihat profesor saya di Malaysia, tetapi budaya hangat di Mizzou membuat perbedaan.

Dari pengalaman saya, kami juga diharapkan untuk berbicara lebih banyak di kelas. Ini sedikit memalukan, tetapi saya menangis ketika diminta untuk menjawab pertanyaan di salah satu semester pertama saya. Saya terkejut karena saya tidak berpikir saya bisa cengeng dengan mudah, terutama di depan umum. Saya tidak sedih atau apa pun, tetapi saya pikir saya rentan, dingin, dan sedikit rindu pada saat yang menyebabkan saya menangis.

Setelah mengikuti kelas, instruktur saya mengirim email untuk memastikan bahwa saya baik-baik saja. Itu adalah tindakan kebaikan yang luar biasa, dan saya bersyukur bahwa dia tidak memanggil saya di tengah kelas. Saya harap dia baik-baik juga!

Secara umum, pengalaman saya dengan AUP INTI telah mendorong saya untuk menjadi lebih proaktif dan berpikir di luar kotak. Misalnya, kami mengajukan berbagai topik -- dari sejarah perang hingga sejarah sosial -- untuk kelas sejarah Amerika saya di Mizzou, di mana saya fokus pada hubungan Sino-Amerika pascarevolusi Amerika. Di Malaysia, kami hanya ditugaskan untuk menulis tentang John Adams untuk kelas yang sama.

"Apa salah satu kenangan terindah Anda yang belajar di AS?"

Selama semester pertama saya, seseorang membuat klaim palsu tentang Islam dan sangat Islamofobia. Ketika saya pulang, saya menemukan berbagai sumber menyangkal klaim itu dan mengirim email kepada profesor saya.

Profesor saya berterima kasih kepada saya di kelas pada hari berikutnya dan segera memberi saya 20 poin kredit tambahan. Saya pikir ini merangkum waktu saya di Mizzou. Jujur, banyak profesor mendukung dan ingin Anda belajar. Meskipun tidak semuanya seperti itu, sebagian besar profesor saya tertarik pada kita belajar. Saya tidak berpikir saya akan berada di tempat saya hari ini tanpa mereka!

"Bagaimana belajar di AS membentuk karier menulis Anda?"

Mizzou memberikan banyak kegiatan dan peluang langsung. Selama satu semester, saya adalah reporter penugasan untuk Columbia Missourian, surat kabar kota, dan saya harus terus-menerus memeriksa map untuk setiap kasus menarik yang terjadi di pengadilan. Saya juga seorang jurnalis budaya (dan kemudian editor) untuk majalah Vox, majalah kota.

Kedua pengalaman mengajari saya begitu banyak tentang mengatasi ketakutan saya untuk berbicara dengan orang asing. Sebagai seorang penulis, saya berada di lapangan, melakukan percakapan dan mengajukan pertanyaan sulit kepada orang-orang yang mungkin tidak ingin menjawab. Meskipun bisa mengecewakan, tidak ada yang mengalahkan perasaan puas ketika Anda mendapatkan hasil yang diinginkan.

Ini juga dibangun di atas filosofi AUP INTI tentang menjadi proaktif dan berpikir di luar kotak, yang benar-benar mempersiapkan saya untuk karier saya sebagai penulis konten. Waktu saya di Majalah Columbia Missourian dan Vox membantu saya beradaptasi untuk bekerja di lingkungan yang serba cepat.

"Apakah Anda memiliki saran untuk siswa yang ingin belajar di AS dan mengejar karier dalam menulis?"

Menjadi proaktif. Keluar dari zona nyaman Anda. Belajar dari teman sebaya Anda. Benamkan diri Anda di komunitas dan terbuka untuk pengalaman baru. Semua hal ini akan membantu menginformasikan tulisan Anda.

Jaringan dan membuat koneksi juga bisa sangat bermanfaat, bahkan jika Anda tidak berencana untuk tinggal di AS. (studyinternational)

Sengkarut zonasi di atas tanah LSD

Sengkarut zonasi di atas tanah LSD

Sabtu, 06 Agst 2022 17:13 WIB
Berita Lainnya
×
tekid