close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
- Logo Google ditampilkan di kantor mereka, 1 November 2018, di London. Foto AP/Hibah Alastair, File
icon caption
- Logo Google ditampilkan di kantor mereka, 1 November 2018, di London. Foto AP/Hibah Alastair, File
Media
Jumat, 23 Juni 2023 10:20

Kanada akan mewajibkan Google dan Meta membayar outlet media

UU Berita Online mengharuskan kedua perusahaan membuat perjanjian dengan penerbit berita untuk membayar mereka atas konten berita.
swipe

Senat Kanada pada Kamis (23/6) waktu setempat, mengesahkan RUU yang mengharuskan Google dan Meta membayar outlet media untuk konten berita yang mereka bagikan atau gunakan ulang di platform mereka.

RUU tersebut, yang akan menjadi undang-undang, disahkan di tengah kebuntuan antara pemerintah Perdana Menteri Justin Trudeau dan raksasa teknologi Silicon Valley.

Ottawa mengatakan, undang-undang tersebut menciptakan lapangan permainan yang setara antara raksasa periklanan online dan industri berita yang menyusut. Dan Menteri Warisan Kanada Pablo Rodriguez telah berjanji untuk menolak apa yang dia gambarkan sebagai "ancaman" dari Facebook dan Google untuk menghapus jurnalisme dari platform mereka.

Meta mengonfirmasi Kamis, bahwa pihaknya berencana untuk mematuhi RUU tersebut dengan mengakhiri ketersediaan berita di Facebook dan Instagram untuk pengguna Kanada, seperti yang disarankan sebelumnya. Meta tidak akan memberikan detail tentang garis waktu untuk langkah itu, tetapi mengatakan, akan menarik berita lokal dari situsnya sebelum Undang-Undang Berita Online mulai berlaku. RUU itu akan mulai berlaku enam bulan setelah menerima persetujuan kerajaan.

“Kami telah berulang kali menyampaikan bahwa untuk mematuhi RUU C-18, yang disahkan di parlemen, konten dari outlet berita, termasuk penerbit dan penyiar berita, tidak akan lagi tersedia bagi orang yang mengakses platform kami di Kanada,” kata Lisa Laventure, kepala komunikasi Meta di Kanada.

Media dan penyiar lama memuji RUU tersebut, yang menjanjikan untuk "meningkatkan keadilan" di pasar berita digital dan membantu menghasilkan lebih banyak uang untuk ruang redaksi yang menyusut. Raksasa teknologi termasuk Meta dan Google telah disalahkan di masa lalu karena mengganggu dan mendominasi industri periklanan, melampaui pemain tradisional yang lebih kecil.

Meta, yang berbasis di Menlo Park, California, telah mengambil langkah serupa di masa lalu. Pada 2021, secara singkat memblokir berita dari platformnya di Australia setelah negara tersebut mengeluarkan undang-undang yang akan memaksa perusahaan teknologi membayar penerbit untuk menggunakan berita mereka. Itu kemudian mencapai kesepakatan dengan penerbit Australia.

Laura Scaffidi, juru bicara menteri, mengatakan Rodriguez akan mengadakan pertemuan Kamis sore dengan Google, yang mengisyaratkan bahwa menghapus tautan berita dari mesin pencari populernya adalah suatu kemungkinan. Perusahaan tidak memberikan komentar tentang masalah ini.

Meta sudah menjalani tes yang memblokir berita hingga lima persen dari penggunanya di Kanada, dan Google menjalankan tes serupa awal tahun ini.

Undang-Undang Berita Online mengharuskan kedua perusahaan untuk membuat perjanjian dengan penerbit berita untuk membayar mereka atas konten berita yang muncul di situs mereka, jika itu membantu raksasa teknologi menghasilkan uang.

“Raksasa teknologi tidak memiliki kewajiban berdasarkan undang-undang tersebut segera setelah RUU C-18 disahkan. Sebagai bagian dari proses ini, semua detail akan dipublikasikan sebelum raksasa teknologi mana pun ditunjuk berdasarkan undang-undang tersebut,” kata Scaffidi.

Artikel ini ditulis oleh :

img
Hermansah
Reporter
img
Hermansah
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan