sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kisah Frans Hugo: Jurnalis 90 tahun yang menyampaikan berita di gurun

Orang tua yang energik itu sudah biasa. Begitulah, dia bisa: "Memanfaatkan waktu sebaik-baiknya dan berguna di dunia ini," katanya.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Rabu, 11 Jan 2023 11:54 WIB
Kisah Frans Hugo: Jurnalis 90 tahun yang menyampaikan berita di gurun

Handuk kecil di pangkuannya untuk melawan sengatan matahari, termos kopi, dan telur rebus: Frans Hugo, editor berusia 90 tahun, memulai perjalanan mingguannya sejauh 1.200 km melintasi gurun Karoo Afrika Selatan untuk mengantarkan korannya.

Orang tua yang energik itu sudah biasa. Begitulah, dia bisa: "Memanfaatkan waktu sebaik-baiknya dan berguna di dunia ini," katanya.

Dia telah melakukan ini selama empat puluh tahun, dan setiap Kamis dia naik sedan kesayangannya untuk perjalanan panjang dari Calvinia, sebuah kota berpenduduk kurang dari 3.000 orang di tengah hutan belantara yang luas di selatan Afsel.

Jika dia berhenti, surat kabar berbahasa Afrikanya -- The Messenger, Die Noordwester, dan Die Oewernuus -- mungkin akan hilang bersamanya.

Transistor kecil dipasang di roda kemudi, radio mobil sudah lama menyerah, dia memulai perjalanannya ke timur laut, lalu ke selatan... "Saya berhenti di semua kota kecil", dia bercerita kepada AFP selama tur baru-baru ini.

Seperti Frans, banyak orang di kota kecil mengekspresikan diri secara lugas, dengan kesederhanaan. Tinggal di daerah terpencil membutuhkan otonomi dan akal. Sedikit gaya eksentrik tidak ada salahnya.

Di Karoo, dia berbicara tentang "pumpdonkie", pompa air dengan gerakan teratur yang mengosongkan tangki. "Saya sendiri telah menjadi pompdonkie. Saya pergi setiap pekan dengan keteraturan metronom. Saya akan berhenti ketika secara fisik saya tidak lagi mampu melakukannya," prediksinya.

Lahir di Cape Town pada tahun 1932, dia bekerja sebagai jurnalis di sana selama sekitar 20 tahun, kemudian di negara tetangga Namibia selama 10 tahun. "Kami bekerja siang dan malam. Saya tidak tahan dengan tekanan, jadi saya pindah ke Karoo," katanya.

Sponsored

“Saya sudah capek ketika pemilik percetakan di Calvinia mendatangi saya dan bertanya apakah saya tertarik (mengelola surat kabar). Putri saya tertarik, jadi saya pikir dengan menantu laki-laki saya, mereka bisa menjalankan bisnis dan saya akan membantu mereka. Setelah beberapa bulan, mereka bosan dan saya sendirian," katanya sambil mengedipkan mata geli.

The Messenger, didirikan pada tahun 1975, dan dua surat kabar lokal lainnya didirikan pada awal 1900-an. Frans, istri dan tiga karyawannya melanjutkan warisan ini di saat begitu banyak surat kabar cetak di seluruh dunia berjuang untuk bertahan hidup di era digital.

Mingguan delapan halaman ini dalam bahasa Afrikaans, salah satu dari sebelas bahasa resmi Afrika Selatan, yang diwarisi dari para pemukim Belanda, kadang-kadang memuat koran atau iklan berbahasa Inggris.

Frans, dengan cambang putih dan tampang pelaut tua, dibuat kesal oleh orang-orang yang mengonsumsi beritanya secara online. “Kami jadi mencetak lebih sedikit surat kabar. Tapi dengan 1.300 eksemplar seminggu, kebutuhan akan berita lokal tetap ada, katanya.

Ruang redaksinya terlihat seperti museum dengan mesin cetak tua Heidelberg dan guillotine-nya (mesin pemotong kertas disebut guillotines di Afsel), meskipun telah digantikan komputer selama 30 tahun terakhir.

Dia mengatakan dia tidak khawatir tentang masa depan kelompok pers kecilnya. "Saya tidak tahu apa yang akan terjadi pada koran ini dalam lima atau sepuluh tahun. Tapi tidak, saya tidak khawatir tentang itu."

Aktris Charlize Theron pada bulan November mengklaim bahwa bahasa ibunya, Afrikaans, hanya digunakan oleh "kira-kira 44 orang".

Kelangsungan hidup surat kabar kesayangan Frans menunjukkan, sebaliknya, bahwa penduduk Karoo yang terisolasi di daerah semi-gurun itu perlu silaturahmi. Dan selama dia masih kuat, mereka akan menerima berita setiap Kamis, tanpa henti.(africanews)

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid