sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Saran untuk editor yang bekerja dengan penutur non-bahasa Inggris asli

Editor juga harus berhati-hati untuk menjelaskan perubahan dengan jelas.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Kamis, 06 Okt 2022 13:04 WIB
Saran untuk editor yang bekerja dengan penutur non-bahasa Inggris asli

Kolaborasi antara media di dunia berbahasa Inggris dan jurnalis di luar kawasan ini saling menguntungkan. Tetapi kesuksesan membutuhkan usaha di kedua sisi.

Jude Isabella dari Hakai Magazine mengatakan bahwa melakukan pertemuan video untuk mengenal satu sama lain setelah mengirimkan draf pertama adalah praktik yang dapat meningkatkan komunikasi dan menciptakan ikatan kepercayaan dan saling menghormati. Tentu saja, ini akan tergantung pada apakah penulis merasa nyaman dengan kemampuan berbahasa Inggris mereka.

Editor juga harus berhati-hati untuk menjelaskan perubahan dengan jelas. Sementara penjelasan tentang mengapa sebuah kalimat diulang atau paragraf disusun ulang penting bagi semua penulis, ini sangat berharga ketika bekerja dengan penulis yang menggunakan bahasa kedua (atau ketiga, atau keempat).

Selalu penting bagi editor untuk berempati, termasuk saat menolak penawaran, dan terlebih lagi saat bekerja dengan penulis yang bahasa pertamanya bukan bahasa Inggris, kata Alex Ip, pemimpin redaksi The Xylom.

Mengambil beberapa menit ekstra untuk memberikan umpan balik kepada penulis tentang mengapa penawaran mereka tidak diterima atau mengarahkan mereka ke media lain di mana ide-ide mereka dapat lebih cocok, benar-benar dapat membuat perbedaan bagi karir seorang freelancer, katanya.

“Anda seharusnya tidak hanya menjadi orang yang mengatakan 'ya' atau 'tidak',” ujarnya.

Ip juga menyarankan bahwa sama seperti banyak jurnalis melacak keragaman sumber yang mereka sertakan dalam cerita mereka, editor harus secara teratur bertanya pada diri sendiri berapa banyak penulis yang tidak menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa pertama yang mereka kuasai. Kemudian, secara aktif mencari penulis baru dan tetap berpikiran terbuka terhadap ide-ide baru.

“Saya percaya bahwa setiap orang dapat menulis cerita yang bagus jika kita memberi mereka kesempatan untuk melakukannya dan sumber daya, kepercayaan, waktu, dan kesabaran yang sesuai,” pungkasnya.

Berita Lainnya
×
tekid