sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Saya seorang jurnalis yang bias dan saya oke-oke saja dengan itu

Cerita ini awalnya muncul di Chills, Substack yang dijalankan oleh Lauren Wolfe. Berikut, lengkapnya:

Arpan Rachman
Arpan Rachman Rabu, 14 Jul 2021 13:51 WIB
  Saya seorang jurnalis yang bias dan saya oke-oke saja dengan itu

Bersikap adil atau memiliki sebuah sudut pandang bukanlah dua sisi yang saling bertentangan. Wartawan di New York Times dan di tempat lain tidak perlu menyamarkan atau menekan pandangan mereka sendiri.

Sejak saya dipecat dari The New York Times pada akhir Januari, tidak peduli apa yang saya publikasikan atau katakan tentang jurnalisme daring, orang-orang yang marah keluar dari lubang persembunyiannya untuk memaki saya. Mereka mengatakan bahwa saya bias (biasanya "omong kosong yang bias"), bahwa jurnalis semuanya belok, dan bahwa saya adalah contoh sempurna mengapa tidak ada yang bisa mempercayai apa pun yang kami katakan di media.

Jadi, saya ingin berbicara sedikit tentang gagasan bias ini — dan kebalikannya yang tersirat, objektivitas — dalam jurnalisme. Keduanya terkait erat.

Ketika saya baru mulai, seorang profesor di Columbia Journalism School memberi tahu di kelas penulisan majalah yang saya ikuti bahwa menjadi penulis fitur atau naratif berarti Anda diperbolehkan memiliki sudut pandang. (Dia juga memberi tahu kami bahwa satu-satunya cara menghasilkan uang dalam jurnalisme adalah dengan menulis buku yang menjadi film, atau... yah, menikahlah dengan orang kaya.)

Nah, inilah alasan saya ingin membahas mengapa beberapa jenis jurnalisme boleh memiliki sudut pandang. Karena mengedit dan melaporkan berita keras berarti tidak memilikinya, dan inilah pekerjaan saya tahun lalu di The Times. Ini adalah pertama kalinya saya bekerja di arena berita langsung.

Namun, sangat sedikit orang Amerika yang tampaknya memahami perbedaan antara berbagai jenis cerita, meskipun tidak subtil. Dalam berita, pendapat Anda tetap di luar itu. Bias Anda tetap tersembunyi — terutama dalam pelaporan politik. Anda seobjektif mungkin — Anda, pada kenyataannya, bukan "Anda", tetapi berita itu sendiri — dan ada seluruh sistem untuk memastikan bahwa hasil akhir Anda mencapai hal ini.

Memiliki sudut pandang tidak berarti Anda tidak mengikuti fakta ke mana arahnya. Itu hanya berarti bahwa Anda berada di depan tentang perspektif yang Anda bawa ke cerita — itu berarti Anda dapat menceritakan sebuah cerita secara subyektif, yang keduanya membawa emosi menjadi satu bagian dan menarik pembaca. Kadang-kadang Anda bahkan mungkin ingin menggunakan pengalaman Anda sendiri sebagai bagian dari narasi.

Pekerjaan saya sebagai jurnalis, seperti yang saya lihat, adalah mengumpulkan informasi, menerjemahkannya untuk audiens saya, dan mengomunikasikannya dengan jelas dan efektif. Terkadang itu paling baik dilakukan dengan memberikan perspektif Anda sendiri bersama dengan sumber Anda. Dan seringkali, cara paling ampuh untuk melakukannya adalah dengan menulis sebagai orang pertama.

Sponsored

Sebagai jurnalis, kita semua dapat menggunakan apa yang tampak sebagai "suara netral", tetapi itu tidak berarti bias implisit kita tidak memandu pilihan sumber kita, atau bahkan cerita apa yang kita putuskan untuk diliput.

Berpura-pura bahwa kita semua bisa terus-menerus dan benar-benar objektif hanya terasa tidak masuk akal bagi saya. Sebaliknya, saya selalu percaya bahwa lebih baik terbuka tentang pandangan saya tentang masalah yang saya liput, yang telah lama menjadi pertarungan dan hak asasi manusia internasional. Dan ya, saya sering menulis dengan agenda — dengan tujuan menciptakan perubahan.

Sebenarnya, saya akan menggambarkan misi pekerjaan saya seperti ProPublica menggambarkan misi mereka: "Untuk mengungkap penyalahgunaan kekuasaan dan pengkhianatan kepercayaan publik oleh pemerintah, bisnis, dan lembaga lain, menggunakan kekuatan moral jurnalisme investigasi untuk memacu reformasi melalui pembangunan berkelanjutan, menyoroti kesalahan."

Jadi ya, saya bias, dan secara sadar begitu ketika menyangkut bidang liputan tertentu — terutama ketika saya melaporkan kriminalitas. Tapi saya tidak melihat itu sebagai hal yang buruk.

Ketika saya banyak menulis tentang kekerasan seksual di zona perang, saya sering bercanda dengan teman-teman, "Apa? Apakah saya seharusnya tidak mengatakan pemerkosaan itu buruk? Saya harus mendapatkan sudut pandang yang berlawanan di sana? Suara 'pro-pemerkosaan'?" Itu tidak berarti bahwa saya tidak mencoba berbicara dengan para tersangka pelaku. Tetapi ketika saya melakukannya, itu tidak selalu dalam mengejar "keseimbangan," tetapi sering kali lebih merupakan sarana untuk mendapatkan kebenaran, memberi pembaca wawasan tentang pikiran (biasanya) orang-orang yang melakukan kejahatan ini. Kita harus terus berusaha memahami hal-hal buruk jika kita ingin memperbaikinya.

Seperti yang telah kita lihat dalam beberapa tahun terakhir, kebutuhan media yang tak henti-hentinya untuk menemukan keseimbangan objektif dalam cerita sebenarnya telah menyebabkan ketidakseimbangan yang berbahaya — dengan outlet yang terlalu sering memberi ruang untuk kebohongan dan fakta.

“Objektivitas dan jurnalisme — selama seabad terakhir, kedua kata ini menjadi sangat erat kaitannya,” tulis Gina Baleria, profesor studi media di Universitas Sonoma, untuk Poynter. "Tetapi berjuang untuk objektivitas sebenarnya telah menghalangi kita untuk menutupi kebenaran secara memadai, memberikan konteks, dan mencapai kesetaraan."

Jenis jurnalisme yang selalu saya coba lakukan, jenis yang mengekspos kesalahan, terkadang berarti bahwa saya secara pribadi terlibat dalam sebuah cerita — atau (terkesima!) bahkan menjadi bagian darinya.

“Verboten!” ("Terlarang!" dari bahasa Jerman.) Saya mendengar orang-orang berteriak. Tapi inilah mengapa saya katakan tidak.

Ketika Anda bekerja sama dengan sumber-sumber dan diinvestasikan dalam suatu hasil, Anda mungkin menemukan diri Anda menjadi tokoh dalam cerita, seperti yang terjadi ketika pekerjaan saya mendorong penangkapan sekelompok pemerkosa anak. Saya berada di depan tentang apa yang saya coba capai, dan begitu saya merasa telah melewati garis tak terlihat dalam cerita, saya menulis tentang itu.

Tindakan saya sebagai jurnalis telah membawa perubahan, yang menjadi bagian dari kisah yang saya ceritakan. Melanjutkan liputan tanpa menyebutkan itu tidak akan mungkin, dan saya tidak bisa berhenti menutupi apa yang terjadi pada gadis-gadis kecil ini.

Transparansi mengalahkan kepura-puraan kita bukan manusia dengan pendapat dan emosi seperti orang lain.

Seperti yang dikatakan oleh Online News Association, jurnalisme POV "menyatakan bahwa jurnalis dapat memiliki dan mengekspresikan sudut pandang, dan berusaha untuk menginspirasi tindakan atau perubahan. Dengan mengingat hal itu, mereka harus transparan dengan pembaca tentang apa yang mereka yakini dan mengapa, dan mengungkapkan hubungan yang mungkin mereka miliki dengan organisasi dan individu dengan sudut pandang yang sama."

Ketika The New York Times mempekerjakan saya, saya bertanya kepada mereka tentang satu dekade twit politik yang saya miliki di timeline saya, termasuk yang kritis tentang Trump dan tokoh Republikan terkemuka lainnya. Orang yang mempekerjakan saya mengatakan kepada saya bahwa itu tidak masalah, selama saya berhenti saat itu juga.

"Pandangan politik adalah semacam kucing jurnalistik Schrödinger: Jika opini seorang reporter terkunci dalam sebuah kotak, mereka berada dalam keadaan kuantum baik konservatif maupun liberal."

Saya pikir itu aneh. Bukannya saya harus berhenti, tetapi twit saya sebelumnya bisa dibiarkan tetap di eter. Saya juga telah menulis op-ed yang anti-Trump untuk media besar seperti CNN.

Saya tidak pernah menyembunyikan pandangan politik saya. Tapi oke, berhenti sekarang, dan apa kurasa saya baik-baik saja? Jika saya tidak men-twit atau mempublikasikan pemikiran saya lagi, pendapat saya entah bagaimana akan menjadi misteri?

Seolah-olah saya hanya bisa memiliki pandangan yang bias jika saya menerbitkannya lagi, dan, selama periode saya tidak secara aktif mempublikasikannya, mereka adalah semacam kucing jurnalistik Schrödinger: Jika pendapat seorang reporter terkunci di dalam kotak, mereka ada dalam keadaan kuantum baik konservatif maupun liberal.

Selain itu, saya juga diberitahu bahwa jika saya menginginkan saran untuk bergerak maju di media sosial, saya harus berbicara dengan seorang wanita yang baru saja mereka pekerjakan untuk tujuan ini. Saya mengulurkan tangan padanya. Tiga kali. Dia tidak pernah kembali pada saya. Dan kemudian dia adalah orang yang menelepon untuk memberitahu saya untuk segera menghapus twit "menjijikkan" saya, dan bahwa saya akan kehilangan pekerjaan karena itu. (Omong-omong, saya merinding karena kami baru saja melalui pemberontakan dan berminggu-minggu kebohongan tentang pemilihan umum yang curang, dan demokrasi kami berfungsi kembali.) Saat-saat yang menyenangkan.

Twit di Chills

Bagaimanapun, alasan saya khawatir tentang pekerjaan dan media sosial saya sebelumnya adalah karena saya tidak pernah melakukan liputan atau pengeditan berita langsung, dan NYT mempekerjakan saya untuk melakukan keduanya. Awalnya, saya mengedit dan melaporkan liputan COVID-19 langsung di koran, dengan tugas sesekali di meja Metro. Tetapi ketika koran mengawali blog pemilu langsung, saya mulai mengerjakannya juga pada hari pertama.

Selama saya di koran, saya tidak pernah melihat contoh di mana seorang jurnalis tidak mengesampingkan perasaan mereka sendiri tentang masalah politik. Sangat memalukan untuk berpikir bahwa kami semua memanipulasi liputan untuk memaksakan pandangan pribadi kami pada audiens kami. Kami dulu dan profesional, dan kami tahu apa tugas kami dan bagaimana melakukannya dengan baik.

Saya tidak mengatakan tidak ada bias implisit di The Times atau di surat kabar lain, tetapi sebagian besar jurnalis di puncak bidang mereka sangat pandai menjaganya dari liputan berita mereka. Tentu saja, beberapa akan selalu meresap, tetapi itu tidak selalu membuat liputan menyesatkan atau tidak akurat.

Sekali lagi, jurnalis tetaplah manusia.

Salah satu kekhawatiran terbesar saya tentang bagaimana orang Amerika memandang jurnalisme secara negatif akhir-akhir ini karena semua ini adalah bahwa begitu banyak orang tampaknya tidak memahami perbedaan antara cendekiawan kabel dan reporter berita. Atau penulis editorial dari penulis berita. (Atau bahwa kami tipe non-TV bekerja pada skala gaji yang sangat berbeda dari pakar jutawan.)

Di sebagian besar outlet besar, ada semacam pemisahan ala gereja dan negara antara ruang redaksi dan meja redaksi. Tidak ada penyerbukan silang, yang tampaknya hanya diketahui atau dipercaya oleh sedikit orang di luar profesi.

Tetapi kekhawatiran saya yang sama besarnya adalah bahwa terlalu banyak orang yang tampaknya berpikir bahwa menjadi seorang jurnalis berarti bahwa semua yang Anda tulis sengaja dibuat bias, untuk kepentingan agenda rahasia, bahkan ketika Anda "berpura-pura" netral. Ini meremehkan kami yang bekerja sangat keras untuk membawa kebenaran kepada publik, dan itu tidak benar.

Beberapa bahkan menyerukan kematian media Amerika. Orang-orang itu, saya cukup yakin, tidak tahu betapa beruntungnya kita memiliki Pilar Keempat, dan apa artinya hidup tanpa pers yang bebas dan beragam, seperti yang dilakukan sebagian besar dunia.

Jadi tolonglah, para pembenci, teruskan dan maki saya "omong kosong" — ego saya tidak mudah terluka. Tapi semoga sekarang Anda tahu lebih banyak tentang cara kerja berbagai jenis jurnalisme dan berhenti mencoba menghina saya dengan kata "bias".

Ya, saya bias. Tetapi ketika pekerjaan saya meminta saya untuk tidak melakukannya, saya bekerja sangat keras untuk menciptakan jurnalisme yang tidak memihak — itulah yang dilakukan seorang profesional. (Sumber:  Lauren Wolfe, Washington Monthly)

Berita Lainnya

ICW: Tuntutan 11 Tahun Juliari Sangat Rendah

Kamis, 29 Jul 2021 18:48 WIB

Pemkot Kediri upayakan tambah ambulans

Sabtu, 10 Jul 2021 18:32 WIB

2 varian Xiaomi Mi MIX 4 muncul di TENAA

Kamis, 29 Jul 2021 15:17 WIB