sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Setelah Twitter dibeli Elon Musk, penggiat HAM resah

Kebebasan berekspresi bukanlah hak mutlak, itulah sebabnya Twitter perlu berinvestasi dalam upaya untuk menjaga keamanan penggunanya.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Selasa, 26 Apr 2022 08:14 WIB
Setelah Twitter dibeli Elon Musk, penggiat HAM resah

Kelompok hak asasi manusia (HAM) mengangkat kekhawatiran tentang ujaran kebencian di Twitter setelah Elon Musk mengambil alih platform itu. Pasalnya, miliader itu mengusung "kebebasan berbicara mutlak".  

Musk, yang juga kepala eksekutif pembuat mobil listrik Tesla Inc (TSLA.O), telah menggambarkan dirinya sebagai "absolut kebebasan berbicara" yang telah mengkritik kebijakan Twitter untuk memoderasi konten di platform.

Dia mengatakan Twitter perlu menjadi forum asli untuk kebebasan berbicara. Dalam sebuah pernyataan setelah mengamankan kesepakatan pada hari Senin, Musk menggambarkan kebebasan berbicara sebagai "dasar dari demokrasi yang berfungsi."

"Terlepas dari siapa pemilik Twitter, perusahaan memiliki tanggung jawab hak asasi manusia untuk menghormati hak orang-orang di seluruh dunia yang bergantung pada platform. Perubahan pada kebijakan, fitur, dan algoritme, besar dan kecil, dapat memiliki dampak yang tidak proporsional dan terkadang menghancurkan, termasuk kekerasan offline," kata Deborah Brown, peneliti hak digital dan advokat di Human Rights Watch, mengatakan kepada Reuters melalui email.

"Kebebasan berekspresi bukanlah hak mutlak, itulah sebabnya Twitter perlu berinvestasi dalam upaya untuk menjaga keamanan penggunanya yang paling rentan di platform," tambahnya.

Twitter tidak segera menanggapi permintaan komentar atas kekhawatiran yang diajukan oleh kelompok tersebut.

"Sementara Elon Musk adalah anggota pembawa kartu ACLU dan salah satu pendukung kami yang paling signifikan, ada banyak bahaya memiliki begitu banyak kekuasaan di tangan satu individu," ungkap Anthony Romero, direktur eksekutif di American Civil Liberties Union (ACLU), mengatakan Reuters setelah kesepakatan diumumkan.

Amnesty International mengatakan prihatin dengan kemungkinan keputusan yang mungkin diambil Twitter setelah pengambilalihan Musk untuk mengikis penegakan kebijakan dan mekanisme yang dirancang untuk memoderasi ujaran kebencian online.

Sponsored

"Hal terakhir yang kami butuhkan adalah Twitter yang dengan sengaja menutup mata terhadap kekerasan dan ucapan kasar terhadap pengguna, terutama mereka yang paling terpengaruh secara tidak proporsional, termasuk wanita, orang non-biner, dan lainnya," kata Michael Kleinman, direktur teknologi dan hak asasi manusia di Amnesty International USA, Senin.(independent)

Berita Lainnya