sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Timbang ulang rencana beroperasi kembalinya kantor-kantor perusahaan media AS

Kapan pun pengembalian kerja wajib yang meluas terjadi di media, itu bisa menjadi model hibrida yang terbagi. Kantor dan jarak jauh.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Kamis, 09 Sep 2021 10:44 WIB
 Timbang ulang rencana beroperasi kembalinya kantor-kantor perusahaan media AS

Varian Delta terus menyebar ke seluruh Amerika Serikat, banyak perusahaan media mempertimbangkan ulang rencana kembali wajib ke kantor. Padahal banyak yang awalnya menargetkan pada September. Bagi beberapa perusahaan, termasuk The New York Times, serikat pekerja berperan dalam membujuk eksekutif untuk menimbang kembali rencana itu karena masalah keselamatan di sekitar COVID-19.

Kapan pun pengembalian kerja wajib yang meluas terjadi di media, itu bisa menjadi model hibrida yang terbagi antara kantor dan kerja jarak jauh. Sementara bagi sejumlah perusahaan media yang buka secara sukarela, pengusaha mewajibkan stafnya memberikan bukti vaksin.

Inilah rencana 10 perusahaan media:

Conde Nast

Penerbit Vogue, Vanity Fair, dan The New Yorker ini bertujuan membawa karyawan yang berbasis di New York kembali ke kantor pada awal Oktober menggunakan campuran pendekatan sepenuhnya antara kerja di tempat dan hibrida, dengan mayoritas karyawan datang ke kantor tiga hari seminggu. Untuk saat ini, kantornya di AS tetap terbuka untuk digunakan secara sukarela bagi karyawan yang divaksinasi dan terus memantau situasi dengan cermat.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya pada bulan Juli, pemilik Condé Nast, Advance Publications, membayar sewanya pada bulan Mei dan Juni (diperkirakan sekitar US$2,4 juta per bulan) untuk kantor pusatnya di One World Trade Center, tetapi masih menahan sekitar US$9,6 juta pembayaran sewa untuk Januari hingga April 2021 karena terus mencoba menegosiasikan tarif yang lebih baik dan mengurangi ruang kerja. Itu membayar tagihan secara penuh pada bulan Agustus.

Wall Street Journal

Media ini membuka kantornya secara sukarela mulai 13 September, seminggu lebih lambat dari yang direncanakan, untuk setiap karyawan yang ingin kembali secara sukarela. Tapi belum menetapkan tanggal untuk pengembalian kerja wajib.

Sponsored

“Karena situasinya tetap cair, kami terus mengambil pendekatan yang hati-hati dan disengaja untuk perencanaan kami dengan memantau informasi dan panduan kesehatan masyarakat. Pengembalian sukarela dimulai seminggu lebih lambat dari yang direncanakan untuk menyesuaikan persiapan kami dengan keadaan yang berubah,” kata penerbit Almar Latour dalam sebuah memo kepada staf.

Untuk staf tidak divaksinasi yang ingin kembali ke kantor, mereka perlu dites COVID-19 setiap minggu dan memakai masker setiap saat. Tata letak kantor telah berubah untuk memungkinkan ruang antara tempat kerja, mengurangi kapasitas untuk penggunaan meja dan ruang pertemuan.

New York Times

Seorang juru bicara surat kabar itu mengatakan:
“Mengingat evolusi virus, termasuk tren baru di sekitar varian Delta, dan panduan terbaru dari CDC (Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, badan kesehatan masyarakat nasional AS) tentang penggunaan masker, kami telah memutuskan untuk mendorong rencana kami untuk pengembalian kerja penuh saat ini.”

The Information

Pemimpin redaksi Jessica Lessin berencana agar timnya kembali ke kantor musim gugur ini, tetapi telah menangguhkan rencana itu karena varian Delta.

“Saat ini kami masih sedikit menunggu dan melihat dan saya pikir semoga ketika kami lebih jauh dan dalam kemajuan melawan hal ini, kami akan kembali pada kebanyakan orang menghabiskan sebagian besar hari di kantor sambil juga memiliki pilihan bagi orang untuk bekerja dari jarak jauh, yang juga selalu kami miliki.”

Dengan kembalinya kantor sepenuhnya dalam operasi di beberapa titik di masa depan dan tim yang berkembang, The Information baru-baru ini pindah ke ruang baru di New York City. “Kami mungkin salah satu perusahaan langka yang telah memperluas jejak real estat kami selama COVID-19,” tambah Lessin.

Untuk saat ini, setiap karyawan yang ingin menggunakan kantor dapat melakukannya selama mereka memiliki bukti vaksinasi, dengan pengecualian alasan kesehatan dan agama.

Washington Post

Fred Ryan, penerbit The Washington Post, memberi tahu karyawan pekan lalu bahwa rencana kembalinya 18 Oktober ke kantor sekarang akan bersifat sukarela. Sebaliknya, tanggal wajib kembali ke kantor adalah 10 Januari. “Sampai pandemi ini sepenuhnya berlalu, kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan karyawan Post akan menjadi yang pertama dan terpenting dalam perencanaan kami,” katanya. Sementara itu, karyawan yang divaksinasi dapat menggunakan kantor D.C. jika mereka ingin melakukannya," katanya.

Airmail

“Kami tidak memaksa siapa pun kembali sampai mereka siap. Kantor terlalu ramai sebelum pandemi,” Graydon Carter, pendiri dan co-editor Airmail, mengatakan dalam wawancara Mei, dengan seorang PR yang menyatakan bahwa kebijakan tersebut tidak berubah.

“Ada 30 orang di (kantor) dan saya pikir akan lebih baik jika kita mengejutkan mereka,” tambah Carter. “Anda pergi ke kantor bukan untuk bekerja. Anda pergi ke kantor untuk berbicara dengan orang lain dan merencanakan berbagai hal. Bekerja sekarang kami temukan jauh lebih baik dilakukan di rumah. Saya tahu untuk saya ketika saya berada di Vanity Fair, saya menyelesaikan semua pekerjaan saya sebelum saya sampai di kantor. Saya mendapatkan semua manuskrip saya diedit, semua email saya. Ketika saya pergi ke kantor itu untuk berbicara dengan penulis dan fotografer, dan editor. Itulah yang akan terjadi di sini.”

CNN

Bulan lalu, presiden CNN Jeff Zucker memberi tahu staf bahwa rencana kembalinya September ke kantor akan ditunda dan perusahaan sekarang mempertimbangkan untuk pertengahan Oktober. "Ini bukan keputusan yang mudah, dan ada banyak yang harus dipertimbangkan," katanya. Dalam memo yang sama, Zucker juga mengungkapkan bahwa tiga staf yang tidak divaksinasi telah diberhentikan karena memasuki kantor. “Biar saya perjelas – kami memiliki kebijakan tanpa toleransi dalam hal ini,” tambahnya.

Meredith Corp

Penerbit People and InStyle mengatakan bahwa semua kantornya buka secara sukarela dan mengharuskan siapa pun yang memasuki tempat kerja Meredith divaksinasi sepenuhnya. Ini menunda fase kedua dari rencana kembali ke kantor dan sekarang menargetkan 18 Oktober, dengan jadwal hibrida tiga hari di kantor dan dua hari jarak jauh.

“Kesehatan dan kesejahteraan karyawan Meredith terus menjadi prioritas utama kami. Sejalan dengan panduan CDC, kami percaya bahwa vaksinasi adalah cara terbaik untuk melindungi karyawan dan komunitas kami. Kami memahami ini adalah situasi yang berubah-ubah dan terus memantau data dengan cermat. Kebijakan kami akan terus didasarkan pada panduan federal, negara bagian, dan lokal,” kata perwakilan perusahaan.

News Guild of New York, serikat pekerja yang mewakili lebih dari 200 karyawan yang tergabung dalam serikat pekerja di Meredith, sedang bernegosiasi dengan perusahaan dan berusaha untuk menimbang kembali kerja di kantor karena masalah keselamatan, baru-baru ini mengusulkan pengembalian pada 4 Januari 2022.

Bustle Digital Group

Trisha Dearborn, chief people officer dari Bustle Digital Group, yang mereknya termasuk The Zoe Report, Gawker, dan Nylon, mengatakan kantor akan dibuka kembali setelah Hari Buruh secara sukarela untuk staf yang divaksinasi penuh. “Mengingat situasi yang tidak menentu, kami terus memprioritaskan kebutuhan karyawan kami, dan saat ini menawarkan fleksibilitas kepada anggota tim untuk menjadi hybrid atau remote. Kami akan terus memantau situasi dengan cermat dan menyesuaikan rencana kami sesuai dengan itu,” tambahnya.

Penske Media Corp

Penerbit WWD, Variety and Rolling Stone ini telah menunda kembali wajib ke kantor, yang akan menjadi model hibrida, dari September hingga Desember. Kantornya buka secara sukarela, dengan bukti vaksin yang diperlukan.(wwd) 

Berita Lainnya