sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Akhirnya, Meta akan memulihkan akun Facebook dan Instagram Donald Trump

Trump mengumumkan pada bulan November bahwa dia akan mencalonkan diri lagi untuk Gedung Putih pada tahun 2024.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Kamis, 26 Jan 2023 09:42 WIB
Akhirnya, Meta akan memulihkan akun Facebook dan Instagram Donald Trump

Mantan Presiden AS Donald Trump sudah dua tahun ditangguhkan akun media sosialnya di Facebook dan Istagram. Namun, sebentar lagi Meta Platforms akan memulihkan kedua akun Trump yang sudah digembok setelah kerusuhan Capitol Hill pada 6 Januari 2021 itu.

Trump mengumumkan pada bulan November bahwa dia akan mencalonkan diri lagi untuk Gedung Putih pada tahun 2024. Trump memiliki 34 juta pengikut di Facebook dan 23 juta di Instagram, platform yang merupakan sarana utama untuk penjangkauan dan penggalangan dana politik.

Perusahaan media sosial itu mengatakan dalam sebuah posting blog bahwa pihaknya telah "menempatkan pagar baru untuk mencegah pelanggaran berulang".

"Jika Tuan Trump memposting konten yang melanggar lebih lanjut, konten tersebut akan dihapus dan dia akan diskors antara satu bulan dan dua tahun, tergantung pada tingkat pelanggarannya," tulis presiden urusan global Meta, Nick Clegg, dalam posting blog.

Keputusan untuk melarang Trump adalah keputusan yang mempolarisasi Meta, perusahaan media sosial terbesar di dunia, yang sebelum penangguhan Trump tidak pernah memblokir akun kepala negara yang sedang menjabat karena melanggar aturan kontennya.

Perusahaan tanpa batas waktu mencabut akses Trump ke akun Facebook dan Instagram-nya setelah menghapus dua postingannya selama kekerasan Capitol Hill, termasuk video di mana dia mengulangi klaim palsunya tentang penipuan pemilih yang meluas selama pemilihan presiden 2020.

Itu kemudian merujuk kasus tersebut ke dewan pengawas independennya, yang memutuskan bahwa penangguhan itu dibenarkan tetapi sifatnya yang tidak pasti tidak. Sebagai tanggapan, Meta mengatakan akan meninjau kembali penangguhan tersebut dua tahun setelah dimulai.

Posting blog Meta pada hari Rabu menyarankan mereka dapat mengaktifkan kembali akun yang ditangguhkan lainnya, termasuk yang dihukum karena keterlibatan mereka dalam kerusuhan sipil. Perusahaan mengatakan akun yang dipulihkan itu akan tunduk pada peninjauan dan hukuman yang lebih ketat untuk pelanggaran.

Sponsored

Apakah, dan bagaimana, Trump akan memanfaatkan kesempatan untuk kembali ke Facebook dan Instagram masih belum jelas.

Pada bulan November dia mendapatkan kembali akses ke Twitter, megafon online favoritnya. Trump belum mengirim tweet baru sejak mendapatkan kembali akunnya di platform, mengatakan dia lebih suka tetap menggunakan aplikasinya sendiri, Truth Social. Tetapi juru bicara kampanyenya mengatakan kepada Fox News Digital pekan lalu bahwa kembali ke Facebook "akan menjadi alat penting kampanye 2024 untuk menjangkau pemilih".

Dalam sebuah posting di Truth Social, Trump menanggapi pemulihannya di aplikasi Meta dan berkata: "Hal seperti itu tidak boleh terjadi lagi pada Presiden yang sedang menjabat, atau siapa pun yang tidak pantas mendapatkan pembalasan!" Dia tidak menunjukkan apakah atau kapan dia akan mulai memposting di platform Meta lagi.

Perwakilan Adam Schiff, seorang Demokrat yang sebelumnya mengetuai Komite Intelijen DPR, mengkritik keputusan pemulihan akun Trump kembali.

"Trump menghasut pemberontakan," tulis Schiff di Twitter. "Memberi dia kembali akses ke platform media sosial untuk menyebarkan kebohongan dan hasutannya berbahaya." (rnz)

Berita Lainnya
×
tekid