sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Aparat dan BPN diminta usut mafia tanah di kasus Dino Patti Djalal

Kediaman orang tua Penasihat Kemenparekraf, Dino Patti Djalal, disebut menjadi korban mafia tanah usai sertifikat berubah nama kepemilikan.

Achmad Al Fiqri
Achmad Al Fiqri Rabu, 10 Feb 2021 12:52 WIB
Aparat dan BPN diminta usut mafia tanah di kasus Dino Patti Djalal
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.341.314
Dirawat 153.074
Meninggal 36.325
Sembuh 1.151.915

Anggota Komisi II DPR, Mardani Ali Sera, meminta aparat penegak hukum membongkar praktik dan menangkap aktor mafia tanah dalam kasus yang menerpa Penasihat Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), Dino Patti Djalal.

"Ini mesti dibongkar dan dianggap serius. Banyak kasus serupa dengan korban yang tidak bisa berteriak seperti Pak Dino Patti Djalal," katanya kepada Alinea, Rabu (10/2).

Tak hanya itu, politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) ini juga meminta Badan Pertanahan Nasional (BPN) membenahi tata kelola administrasi pertanahan dan menyelesaikan persoalan tersebut. "Ketiga, buat transparan dan akuntabel."

Mardani berkata, persoalan mafia tanah bukan hal baru. Dia mengaku, pernah mendapat kasus serupa saat mengunjungi Kantor Wilayah (Kanwil) Pertanahan Bali, di mana mafia menyasar lahan Universitas Udayana.

Sponsored

"Kami pernah kunjungan ke Kantor Wilayah Pertanahan Bali dan kasus pencaplokan tanah Universitas Udayana dilakukan oleh mafia tiap tahun. Ketika harga tanah naik, maka kasus pertanahan juga naik," paparnya.

Dino Patti Djalal sebelumnya menyatakan, kediaman orang tuanya menjadi korban mafia tanah setelah sertifikat berubah nama kepemilikan. Hal ini diungkapnya melalui akun Twitter @dinopattidjalal, Selasa (9/2).

Berita Lainnya