sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Izin operator bus wisata yang kecelakaan di Sukabumi dicabut

Adapun pencabutan izin tersebut melalui Surat Keputusan Nomor: SK.4330/AJ.202/DJPD/2018 pada 17 September 2018

Eka Setiyaningsih
Eka Setiyaningsih Kamis, 27 Sep 2018 11:10 WIB
Izin operator bus wisata yang kecelakaan di Sukabumi dicabut
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.341.314
Dirawat 153.074
Meninggal 36.325
Sembuh 1.151.915

Kementerian Perhubungan mengancam mencabut izin operasi bus pariwisata yang melanggar aspek keselamatan. Kementerian Perhubungan juga telah mencabut izin operasi PT Indonesia Indah Wisata yang mengalami kecelakaan di Cikidang, Sukabumi, pada 8 September 2018.

“Kecelakaan selalu menjadi stimulus bagi kami untuk melakukan perbaikan supaya tidak ada lagi kecelakaan,” kata Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Budi Setiyadi dalam keterangan resmi yang diterima Alinea.id, Rabu (26/9).

Adapun pencabutan izin tersebut melalui Surat Keputusan Nomor: SK.4330/AJ.202/DJPD/2018 pada 17 September 2018 tentang Pencabutan Izin Penyelenggaraan Angkutan Orang Tidak Dalam Trayek Pelayanan Angkutan Pariwisata.

Pencabutan izin tersebut berdasarkan investigasi Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) dan laporan pengawasan serta investigasi kecelakaan transportasi darat.

"Bisa saja diberikan izin kembali asalkan dilakukan pembenahan secara menyeluruh dan berani menjamin keselamatan," ujarnya.

Sementara itu, penanganan atas kecelakaan bus tersebut dibagi dalam beberapa tahap. Penanganan dalam jangka pendek yaitu, melalui koordinasi dengan Kepolisian untuk melakukan pengawasan ke beberapa pool bus dan jalanan. 

“Bus wisata ini tidak masuk ke terminal. Padahal bus biasa masuk terminal dan bisa dilakukan rampcheck. Maka akan dilakukan penindakan tegas dan pengawasan kepada operator juga pengemudinya,” terang Budi.

Pengawasan ketat pun akan dilakukan saat peak season, yaitu, waktu orang-orang berlibur. “Saya harapkan di semua provinsi pengawasan bergerak terutama di jalan-jalan rawan,” tegasnya.

Sponsored

Tak hanya itu, fungsi Safety Driving Centre pun akan dimaksimalkan untuk melakukan pelatihan kepada pengemudi. “Kami harap operator dapat menyiapkan kendaraan bus nya dari awal,” sambungnya.

Direktorat Jenderal Perhubungan Darat telah menciptakan sebuah aplikasi untuk mengecek rekomendasi kendaraan pariwisata dan PO bus yang berkeselamatan. Aplikasi tersebut berguna untuk mengecek angkutan pariwisata dan sudah tersedia di app store, sehingga masyarakat umum dapat melakukan pengecekan data perusahaan dan data kendaraan.

Berita Lainnya