sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kejagung tambah dua tersangka kasus korupsi Waskita Beton: Termasuk dirut

Jarot tidak ditahan karena tengah menjalani eksekusi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Lembaga Pemasyarakatan Kelas IA Sukamiskin.

Immanuel Christian
Immanuel Christian Kamis, 22 Sep 2022 18:22 WIB
Kejagung tambah dua tersangka kasus korupsi Waskita Beton: Termasuk dirut

Kejaksaan Agung (Kejagung) menetapkan lagi dua tersangka dalam kasus dugaan tindak pidana korupsi PT Waskita Beton Precast tahun 2016-2020. Tersangka ini berasal dari pihak internal.

Direktur Penyidikan pada Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Kejagung, Kuntadi mengatakan, tersangka selanjutnya adalah Direktur Utama PT Waskita Beton Precast, Jarot Subana; dan mantan General Manager PT Waskita Beton Precast, Kristiadi Juli Hardianto. Waskita Beton menyanggupi pekerjaan yang ditawarkan oleh PT BM.

“Tersangka KJ selaku GM PT Waskita Beton Precast dibuatkan invoice pembayaran seolah-olah PT Waskita Beton Precast membeli material pada PT BM,” kata Kuntadi dalam konferensi pers di Kejaksaan Agung, Kamis (22/9).

Kristiadi dilakukan penahanan di Rumah Tahanan Negara (Rutan) Salemba Cabang Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan, sementara tersangka sebelumnya, Hasnaeni di Rumah Tahanan Negara (Rutan) Salemba Cabang Kejaksaan Agung. Keduanya menjalani masa penahanan selama 20 hari.

Namun, Jarot tidak ditahan karena tengah menjalani eksekusi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IA Sukamiskin, Bandung, Jawa Barat dalam perkara kasus korupsi terkait pelaksanaan subkontrak fiktif pada proyek-proyek yang dikerjakan PT Waskita Karya.

Lebih rinci, dengan dalih terlibat pembangunan jalan Tol Semarang-Demak, Dirut PT Misi Mulya Metrikal (MMM), Mischa Hasnaeni Moein atau 'Wanita Emas' pada sekitar September 2019 bertemu dengan Jarot dan AW selaku Direktur Pemasaran PT. Waskita Beton Precast, Tbk. 

Ia menawarkan pekerjaan terkait pembangunan jalan Tol Semarang-Demak senilai Rp341,6 miliar. Syarat Waskita Beton menyetorkan sejumlah uang kepada PT MMM.

Maka pada tanggal 18 Desember 2019 ditandatangani Surat Perintah Kerja (SPK) Nomor : 003/M3-SPK/XII/2019 tanggal 18 Desember 2019 senilai Rp341,6 miliar. Uang itu untuk pekerjaan konstruksi jalan tol Semarang-Demak yang ditandatangani oleh wanita emas dan AW.

Sponsored

Atas permintaan wanita emas kepada Jarot dan AW untuk menyetorkan sejumlah dana agar Waskita Beton dapat mengerjakan pekerjaan jalan Tol Semarang-Demak, maka  Waskita Beton melalui Jarot dan AW menyanggupi untuk menyediakan sejumlah dana tersebut. 

Agar Waskita Beton dapat mengeluarkan sejumlah uang tersebut, wanita emas memerintahkan MF selaku Manager Operasional PT MMM untuk membuat administrasi Penagihan Fiktif. Penagihan itu diajukan ke Waskita Beton untuk diproses pembayarannya oleh Waskita Beton.

Kristiadi memerintahkan saksi C membuat Surat Pemesanan Fiktif senilai Rp27 Miliar dan memerintahkan staf SCM membuat Berita Acara Overbooking Material fiktif untuk BP Lalang dan BP Tebing Tinggi. 

Pada tanggal 25 Februari 2020, PT Waskita Beton Precast, Tbk. mentransfer uang sejumlah Rp16,8 miliar ke rekening PT MMM pada Bank Mandiri KCP Jakarta Angkasa. Uang itu dipergunakan untuk membayar setoran modal ke konsorsium PT Pembangunan Perumahan Semarang-Demak akan tetapi ternyata uang tersebut digunakan secara pribadi oleh wanita emas.

Berita Lainnya
×
tekid