sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kemenag kepada umat Buddha: Jaga kerukunan umat dan keharmonisan

Menjaga kerukunan tidak sulit dan dapat dimulai dari hal yang sangat sederhana, misalnya: jika bertemu satu sama lain

Hermansah
Hermansah Minggu, 04 Jun 2023 10:50 WIB
Kemenag kepada umat Buddha: Jaga kerukunan umat dan keharmonisan

Aktualisasi ajaran Buddha dalam kehidupan sehari-hari adalah menjadikan perbedaan sebagai sebuah kekuatan. Beragam mazhab dengan sejumlah majelis dalam agama Buddha jangan dijadikan penghambat menjalin keharmonisan, justru jadikan sebagai penguat persatuan dan kerukunan umat.

Demikian disampaikan Direktur Urusan dan Pendidikan Agama Buddha Kementerian Agama Nyoman Suriadarma dalam giat Pensakralan Air Berkah dalam rangka peringatan Hari Tri Suci Waisak 2567 BE/2023 di Candi Mendut Magelang Jawa Tengah, seperti dilansir dari laman resmi Kemenag.

"Saya meyakini, jika negeri ini rukun, umat Buddha rukun, antaragama rukun, pasti negeri ini akan langgeng," ungkapnya.

Menurut Nyoman, menjaga kerukunan tidak sulit dan dapat dimulai dari hal yang sangat sederhana, misalnya: jika bertemu satu sama lain, saling bertegur sapa dan saling senyum.

"Apalagi kita sudah ambil air suci. Hakikat air adalah jernih dan bening, sama seperti hati. Dhamma sudah memberikan tuntunan kepada kita. Mari kita sama sama mendalami dan mempelajari itu. agar kehidupan kita lebih damai dan rukun," ungkap Nyoman.

"Marilah kita jaga kerukunan umat dan keharmonisan," tandas Nyoman.

Hadir para Bhikkhu Sangha baik dari dalam dan luar negeri, Ketua Panitia Nasional Hari Tri Suci Waisak 2567 BE/2023 Hartati Murdaya yang sekaligus Ketua Umum Walubi beserta jajarannya, perwakilan dari Permabudi, Pimpinan Majelis Agama Buddha, serta tokoh dan umat Buddha.

Peringatan Hari Raya Tri Suci Waisak 2567 BE/2023 ini berbeda dengan sebelumnya. Waisak tahun ini menghadirkan bikhu-bikhu dari mancanegara. Mereka berjalan kaki ke Indonesia menuju Candi Borobudur.

Sponsored
Berita Lainnya
×
tekid