sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Pembagian rapor siswa, P2G: Lakukan secara daring, jangan liburan

Data Ikatan Dokter Anak Indonesia mengungkapkan, 12,5% anak terkonfirmasi positif Covid-19.

Manda Firmansyah
Manda Firmansyah Kamis, 24 Jun 2021 07:07 WIB
Pembagian rapor siswa, P2G: Lakukan secara daring, jangan liburan

Semua sekolah akan membagikan laporan hasil belajar siswa semester genap. Kepala sekolah dan wali kelas diminta membagikan rapor siswa secara daring, seiring lonjakan kasus Covid-19. Selain itu, siswa, orang tua, dan guru dituntut menahan diri untuk bepergian selama libur kenaikan kelas.

“Minggu-minggu ini, dalam kalender pendidikan sudah memasuki masa penerimaan rapor siswa. Kami harap, seluruh siswa, orang tua, dan guru jangan liburan pada akhir semester, setelah menerima rapor nanti. Syukuran perayaan kenaikan kelasnya cukup di rumah saja,” ujar Koordinator Nasional Perhimpunan Pendidikan dan Guru (P2G) Satriwan Salim dalam keterangan tertulis, Rabu (24/6).

Ia berharap warga sekolah (dunia pendidikan) tidak memperburuk situasi pandemi. Apalagi, data Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) mengungkapkan, 12,5% kasus terkonfirmasi positif Covid-19 di Indonesia terjadi pada anak. P2G mendesak kepala daerah segera menghentikan penyelenggara uji coba pembelajaran tatap muka (PTM). Sebaiknya, daerah dengan positivity rate di atas 10% jangan menggelar PTM di awal tahun ajaran baru pertengahan Juli 2021 nanti.

P2G masih memperoleh laporan, bahwa ada daerah tetap gelar uji coba PTM, seperti Kabupaten Bogor, Ponorogo, Pacitan, Situbondo, Labuhan Batu Utara, Kota Medan, Kabupaten Tanah Datar, hingga Kabupaten Bima. Bahkan, saat siswa sudah tuntas ujian kenaikan kelas, guru masih harus pergi ke sekolah.

Sponsored

Ia meminta Kemendikbud-Ristek menyiapkan pedoman masa pengenalan lingkungan sekolah (MPLS)/masa orientasi sekolah (MOS). Sebab, kegiatan MPLS/MOS berpotensi menularkan Covid-19. Apalagi, ada ancaman varian baru Covid-19 yang telah menyebar. Pedoman MPLS/MOS perlu dibuat agar pelaksanaan tetap aman, kreatif, dan menggembirakan siswa baru. Tentunya, skema MPLS/MOS harus digelar secara daring.

Sementara itu, Kepala Bidang Advokasi P2G Iman Zanatul Haeri memperingatkan agar sekolah tidak memaksakan siswa masuk mengikuti MPLS/MOS nanti. “Kami meminta Mas Menteri Nadiem menunda pembukaan sekolah dan PTM yang rencananya akan dilaksanakan pada pertengahan Juli 2021. Kami juga meminta pemerintah memberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), agar dapat menahan laju sebaran Covid-19,” ucapnya.

Berita Lainnya