close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Pemantauan udara menggunakan helikopter Ditpolair Polda Aceh di perairan Samudera Indonesia, Krueng Raya, Kabupaten Aceh Besar, Aceh, Kamis (14/5). Patroli udara di perairan Samudera Indonesia dan Selat Melaka. foto Antara/Ampelsa/nz.
icon caption
Pemantauan udara menggunakan helikopter Ditpolair Polda Aceh di perairan Samudera Indonesia, Krueng Raya, Kabupaten Aceh Besar, Aceh, Kamis (14/5). Patroli udara di perairan Samudera Indonesia dan Selat Melaka. foto Antara/Ampelsa/nz.
Nasional
Senin, 18 Mei 2020 15:30

Polisi telah ketahui agensi pemberangkatan ABK di laut Somalia

Agensi pemberangkatan ABK berada di Tegal, Jawa Tengah.
swipe

Polisi telah mengetahui agensi pemberangkatan anak buah kapak (ABK) warga negara Indonesia (WNI) yang menjadi korban pelarungan di laut Somalia. Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri, Brigjen Ferdy Sambo menyatakan, saat ini penyidik Polda Jawa Tengah telah melakukan penyelidikan terhadap peristiwa itu.

Namun, dia menuturkan, belum dapat dibeberkan nama dari agensi pemberangkatan tersebut. "Perusahaan yang berangkatkan hanya satu," kata Sambo saat dikonfirmasi, Senin (18/5).

Menurut Sambo, agensi tersebut berada di Jawa Tengah, sehingga penyelidikan akan lebih cepat dilakukan Polda Jawa Tengah. Meski begitu, Satgas Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) Bareskrim, tetap melakukan asistensi. "Lokasi di Tegal, sehingga untuk efektifitas penanganan perkara ditangani Polda Jateng," tutur Sambo.

Untuk diketahui, pelarungan ABK WNI dari Kapal Luqin Yuan Yu 623 di laut Somalia, diketahui setelah beredarnya video di media sosial. Dalam video tersebut, juga memperlihatkan adanya penganiayaan di atas kapal terlebih dahulu. Korban berinisial H, kemudian tewas setelah disiksa di atas kapal. Jenazahnya dilarung oleh pengelola kapal.

Artikel ini ditulis oleh :

img
Ayu mumpuni
Reporter
img
Achmad Rizki
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan