sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Polisi temukan total empat liang ulah serial killer Bantargebang

Tiga liang itu berada di sebelah WC dan sebelah rumah.

Immanuel Christian
Immanuel Christian Kamis, 19 Jan 2023 21:12 WIB
Polisi temukan total empat liang ulah serial killer Bantargebang

Kepolisan Daerah (Polda) Metro Jaya mengungkapkan hasil kerja para tersangka pembunuhan sekeluarga di Bantargebang yang dikenal sebagai "serial killer". Biangnya adalah Wowon Erawan alias Aki, Solihin alias Duloh yang merupakan dukun asal Cianjur, dan M Dede Solehuddin.

Direktur Kriminal Umum Polda Metro Jaya Kombes Hengki Haryadi mengatakan, ada tiga lubang kuburan, dengan satu baru yang dipersiapkan untuk mengubur korban selanjutnya. Tiga liang pertama itu berisi korban pembunuhan dari rumah salah satu tersangka kasus pembunuhan sekeluarga dengan racun di Bekasi tersebut.

"Bahkan di salah satu rumah tersangka sudah disiapkan lubang baru yang sama persis dengan TKP yang ada di Bekasi," katanya di Polda Metro Jaya, Kamis (19/1).

Hengki menyebut, penyidik saat ini sedang menyelidiki dengan kolaborasi interprofesi, laboratorium forensik, kedokteran forensik, dan tim penyidik. Tiga liang itu berada di sebelah WC dan sebelah rumah.

Sementara, untuk liang baru tersebut tengah diselidiki oleh penyidik. Lantaran, korban pembunuhan Wowon sebagian besar merupakan anggota keluarganya.

Selain keluarga, korban Wowon ada yang berasal dari luar keluarga. Mereka yang menjadi korban pembunuhan Wowon merupakan enam tenaga kerja wanita (TKW) yang mengirimkan uangnya kepada tersangka.

"Hasil pengakuan tersangka, mereka sudah membunuh 6 orang di luar TKP Bekasi," ujarnya.

Hengki menyampaikan, dalam kasus di Bantargebang ini ada tersangka yang juga ikut minum racun. Tersangka Dede kemudian dirawat di RSUD Bantargebang, dan dipindahkan ke RS Polri.

Sponsored

Dede Solehuddin awalnya ditemukan keracunan bersama empat orang lain di rumah di Bantargebang. Empat orang tersebut ialah Ai Maimunah (40), Ridwan Abdul Muiz (20), M Riswandi (16), dan Neng Ayu (5).

Setelah dianalisis dari bahan makanan mengandung dua jenis racun: racun tikus dan racun untuk hama (pestisida). Hasil autopsi menemukan luka di wajah. 

"Ternyata hasil interogasi terhadap tersangka, selain diracun, korban juga dicekik untuk mempercepat meninggal dunia," jelasnya.

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid