logo alinea.id logo alinea.id

Prabowo-Sandi bakal bawa bukti di MK yang bikin tercengang

Bukti yang akan dibawa oleh tim hukum Prabowo-Sandi ke Mahkamah Konstitusi (MK) diklaim bakal bikin tercengang.

Kudus Purnomo Wahidin
Kudus Purnomo Wahidin Kamis, 30 Mei 2019 06:01 WIB
Prabowo-Sandi bakal bawa bukti di MK yang bikin tercengang

Bukti yang akan dibawa oleh tim hukum Prabowo-Sandi ke Mahkamah Konstitusi (MK) diklaim bakal bikin tercengang.

Tim Advokasi Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Nicholay mengatakan pihak paslon 02 akan menambah alat bukti untuk memperkuat dalil mereka di MK soal kecurangan terstruktur, sistematis, dan masif (TSM).

Nicolay mengatakan pihaknya akan  menambah alat bukti lain yang berhubungan dengan kecurangan pemilu guna memperkuat 51 alat bukti yang sebelumnya telah diserahkan ke MK.

"Semua yang berhubungan dengan pemilu (akan) kami hadirkan," katanya di Media Center Prabowo-Sandi di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (29/5).

Akan tetapi, Nicolay enggan membeberkan bukti-bukti apa saja yang ingin ditambahkan. Dia hanya menegaskan bukti-bukti tersebut akan menggangetkan banyak pihak di persidangan nanti.

"Kami tidak mau menyebutkan satu persatu, nanti kita lihat di pengadilan. Pada saat pembuktian di persidangan, teman-teman akan lihat sendiri pasti akan tercengang," kata dia.

Nicolay juga menyebut pihaknya bisa menambah alat bukti baru soal adanya penggelembungan suara melalui IT forensik. Oleh karenanya, ia meminta kepada MK untuk memerintahkan Komisi Pemilihan Umum (KPU) melakukan audit forensik terhadap IT KPU.

"Kami punya banyak alat bukti valid. Kami juga bisa membuktikan secara IT forensik terjadinya penggelembungan suara dan kecurangan. Oleh karena itu kami ingin meminta untuk memerintahkan KPU melakukan audit forensik terhadap IT KPU," katanya.

Sponsored

Lebih lanjut, Nicolay membantah jika Prabowo-Sandi tak memiliki bukti valid dalam melaporkan gugatan sengketa Pilpres 2019. Ia menegaskan pihaknya akan membawa bukti-bukti baru ke MK sebanyak selisih suara dengan Jokowi-Ma'ruf.

"Kami akan menghadirkan alat bukti mencapai jumlah selisih suara (16 juta) itu, kalau kami enggak punya alat bukti, ngapain ke MK. Itu mah sama saja dengan membuang garam di lautan, itu saja logikanya bagi mereka yang menyebut kita tak memiliki bukti yang kuat," bebernya.

Nicolay meyakini alat bukti yang diajukan ke MK nanti valid dan bukan alat bukti yang abal-abal.

Terakhir ia menyampaikan bahwa pihaknya sudah hampir final menyiapkan segala sesuatu yang akan dibawa pada sidang perdana di MK 14 Juni 2019. Dia optimistis dapat memenangkan gugatan di MK.

"Jadi kami tidak ingin memberikan alat bukti abal-abal, kami ingin tetap mempertahankan itu semua dengan alat-alat bukti yang valid," kata Nicolay.

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Tim Kuasa Hukum BPN Prabowo-Sandi resmi mengajukan permohonan gugatan sengketa perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) ke MK. Tim yang dipimpin oleh Bambang Widjojanto itu tiba di Gedung MK pada pukul 22.35 WIB. Pendaftaran permohonan didampingi langsung oleh adik Prabowo Subianto, Hashim Djojohadikusumo, yang bertindak sebagai penanggung jawab tim kuasa hukum. Tim ini berisi delapan orang ahli hukum yang diberikan kuasa secara resmi oleh Prabowo-Sandi. ____ #alinea #alineasatumenit #alineadotid #instagram #mk #mahkamahkonstitusi #phpu #sengketapemilu #pemilu2019 #prabowo #bambangwidjojanto #hashimdjojohadikusuma #politik #pilpres2019 #gugatanpemilu #sandi #prabowosandiagauno #beritanasional #indonesia #beritaterkini #presidenindonesia #elections2019 #news #videoinstagram #videoviral #gnkr #dukung7tuntutanprabowo

A post shared by Alinea (@alineadotid) on

Fenomena cocoklogi versus ilmu pengetahuan

Fenomena cocoklogi versus ilmu pengetahuan

Senin, 24 Jun 2019 22:15 WIB
Siasat turunkan harga tiket pesawat domestik

Siasat turunkan harga tiket pesawat domestik

Jumat, 21 Jun 2019 20:21 WIB