sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Terkait kasus mafia migas, KPK cekal pemegang saham Siam Group Holding

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mencekal salah seorang pemegang saham Siam Group Holding Ltd., Lukma Neska.

Achmad Al Fiqri
Achmad Al Fiqri Rabu, 11 Sep 2019 15:12 WIB
Terkait kasus mafia migas, KPK cekal pemegang saham Siam Group Holding

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mencekal salah seorang pemegang saham Siam Group Holding Ltd., Lukma Neska. Pencekalan dilakukan guna mempermudah penanganan perkara dugaan suap perdagangan minyak mentah dan kilang minyak di PT Pertamina Energy Service Pte. Ltd. (PES).

"Yang bersangkutan dilarang bepergian ke luar negeri selama 6 bulan ke depan terhitung 2 September 2019," kata Kepala Biro Humas KPK Febri Diansyah di kantornya, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Rabu (11/9).

Dari fakta yang didapat penyidik KPK, Siam Group Holding Ltd. disinyalir menjadi salah satu perusahaan yang menjadi tempat penampungan aliran dana Bambang Irianto dari suap perdagangan minyak mentah dan kilang minyak di PES.

Bambang telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus ini. Diduga, Bambang pernah membantu mengamankan jatah alokasi kargo Kernel Oil dalam tender pengadaan atau penjualan minyak mentah atau produk kilang saat dirinya menjabat sebagai Vice President Marketing PES. 

Sponsored

Duit suap yang diterima Bambang ditaksir mencapai US$2,9 juta dari Kernel Oil. Bambang tercatat pernah menjabat sebagai Direktur Utama Pertamina Energy Trading Ltd (Petral) sebelum dicopot pada 2015.

Atas perbuatannya, KPK menyangkakan Bambang melanggar Pasal 12 huruf a atau Pasal 12 huruf b subsider Pasal 11 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Berita Lainnya