sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Fokus pertahanan dan bola mati, tim underdog Malaysia bersiap ke Piala Asia 2023

Kim mengatakan bahwa tekanan akan berada pada lawan Malaysia.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Jumat, 29 Des 2023 20:06 WIB
Fokus pertahanan dan bola mati, tim underdog Malaysia bersiap ke Piala Asia 2023

Piala Asia diadakan setiap empat tahun sekali, namun bagi beberapa negara, penantiannya jauh lebih lama dari itu.

Pundit internasional Steve Price menyoroti persiapan Piala Asia 2023 dalam tim underdog Malaysia. Sorotannya dipublikasikan Forbes, Kamis (28/12). Steve merupakan seorang penulis yang mengikuti apa yang terjadi dalam sepak bola di seluruh dunia. Tulisannya muncul di Guardian dan di banyak majalah sepak bola indie seperti Pickles dan In Bed With Maradona.

Bagi Malaysia, terakhir kali mereka lolos ke turnamen Piala Asia yang tidak mereka selenggarakan adalah pada tahun 1980.

Mereka pernah menjadi tuan rumah bersama Piala Asia pada tahun 2007 namun merupakan tim terburuk di turnamen tersebut, kalah dalam ketiga pertandingan.

Jadi, kesuksesan Piala Asia level apa pun sudah dinanti-nantikan sejak lama.

Namun dalam diri pelatih kepala Kim Pan-gon, mereka memiliki seseorang yang tahu bagaimana rasanya tampil di turnamen besar.

Selama menjabat sebagai wakil presiden Asosiasi Sepak Bola Korea, Kim berada di Piala Dunia 2018 dan Piala Dunia 2022. Dia adalah orang yang menjadi latar belakang meme terkenal “Cheer’s Son’s cry” dan merupakan ketua komite yang bertanggung jawab untuk merekrut mantan pelatih kepala Korea Selatan Paulo Bento. Kini, Kim ingin memanfaatkan keahliannya untuk membantu Malaysia mencapai potensi mereka.

“Itulah yang diharapkan Malaysia ketika mereka mempekerjakan saya, pengetahuan itu,” kata Kim.

Sponsored

Para pemain Malaysia menjalani pemusatan latihan pada akhir Desember sebelum berangkat ke Doha menjelang turnamen. Bermain di turnamen di belahan dunia lain dapat menghadirkan berbagai macam tantangan di luar lapangan. Banyak orang di Eropa mengasosiasikan Qatar dengan kesulitan bermain di cuaca panas, namun bagi Malaysia, Kim mengatakan cuaca yang agak dingin, terutama di malam hari, berarti staf timnas Harimau Malaya harus memastikan tidak ada pemain yang terkena flu atau penyakit serupa.

Mengenai apa yang terjadi di lapangan, Kim mengatakan bahwa meskipun ia sering memilih pemain muda, untuk turnamen ini, ia memutuskan untuk menggunakan pengalaman, memotong beberapa pemain muda dan memilih pemain kuat secara fisik dan mental yang lebih berpengalaman.

Sejak mengambil alih timnas Malaysia pada awal tahun 2022, pelatih kepala berusia 54 tahun itu berupaya meyakinkan para pemainnya bahwa mereka punya kemampuan bertahan agresif dan bermain proaktif. Upaya tersebut telah membuat Malaysia naik peringkat FIFA dari peringkat 154 dunia ketika Kim mengambil alih menjadi peringkat 130 sekarang. Namun mereka masih terbelakang di Grup E yang berisi Yordania, Bahrain, dan Korea Selatan.

Kim mengatakan bahwa tekanan akan berada pada lawan Malaysia, karena tim seteru pasti mengharapkan kemenangan, sedangkan bagi Malaysia, hasil imbang akan menjadi hal yang baik. Jika Malaysia bisa menjaga permainan tetap ketat, maka tekanan terhadap lawan mereka, yang “merasa mereka harus mengalahkan kami” akan meningkat dan Malaysia bisa mencetak gol. Karena itu, Kim mengatakan kamp pelatihannya akan lebih fokus pada sisi pertahanan dan bola mati.

Tantangan lain dari turnamen adalah menjaga pikiran pemain tetap sehat. Kim mengatakan bahwa ketika Piala Asia 2023 tiba di akhir musim sepak bola domestik Malaysia, para pemain mungkin mengalami kelelahan mental. Dengan pemusatan latihan yang panjang sebelum turnamen, Kim juga telah merencanakan aktivitas pembentukan tim di luar lapangan.

Meskipun para pemain tidak memerlukan motivasi untuk turnamen besar seperti Piala Asia, Kim mengatakan dia dan stafnya akan bekerja untuk menjaga mereka tetap segar secara psikologis dan membangun kepercayaan diri, berupaya meyakinkan para pemain Malaysia bahwa mereka dapat bersaing dengan lawan mereka.

Dia akan mengetahui apakah metode tersebut berhasil pada 15 Januari ketika Malaysia menghadapi Yordania di pertandingan pertama mereka di Piala Asia 2023.

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid