sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Harapan setipis tisu suporter timnas Ghana

Warga Ghana khawatir bahwa kekalahan beruntun selama 42 tahun akan segera diperpanjang.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Rabu, 17 Jan 2024 19:11 WIB
Harapan setipis tisu suporter timnas Ghana

Ini merupakan minggu yang penuh tantangan bagi sepak bola Ghana. Pertama, ada penampilan tanggal 8 Januari yang harus dilupakan saat Black Stars, peringkat 61 dunia sepak bola, bermain imbang tanpa gol melawan peringkat 115 Namibia di depan pendukung tuan rumah mereka dalam pertandingan persiapan.

Kemudian terjadilah penampilan buruk mereka dalam pertandingan pembuka Piala Afrika (AFCON) 2023 di Abidjan pada 14 Januari, di mana mereka dikalahkan 1-2 oleh tim Cape Verde yang penuh determinasi.

Ini adalah situasi yang mengerikan yang membuat banyak penggemar berada pada titik kritis.

Rasa frustrasi yang mendidih mencapai puncaknya tepat setelah kekalahan Ghana dari Tanjung Verde pada hari Minggu. Seorang pendukung yang marah mengonfrontasi pelatih Chris Hughton di lobi hotel tim. Beruntung, petugas keamanan Pantai Gading membantu mencegah situasi tegang menjadi lebih buruk. 

Bagi banyak warga Ghana, Bintang Hitam tampak tidak dapat dikenali dalam beberapa tahun terakhir. Dari tim yang pernah tampil berkelas di lapangan – mencapai semifinal di setiap AFCON dari tahun 2008 hingga 2017 dan lolos ke tiga Piala Dunia berturut-turut pada tahun 2006, 2010, dan 2014 – tim nasional saat ini menjadi tim tanpa karakter yang tidak lagi menimbulkan rasa takut pada lawan-lawannya.

Di bawah kepemimpinan Hughton, seperti beberapa pelatih terakhir yang memimpin, sepak bola sangat buruk, kata para penggemar dan pakar. Permasalahannya bertumpuk; tidak ada gaya permainan yang terlihat, niat menyerang yang tidak ada, pertahanan yang buruk dan terkadang ketidakmampuan untuk melakukan umpan-umpan dasar. Banyak pemain yang biasanya bermain bagus untuk klubnya ternyata tampil buruk di tim nasional.

Bahkan anggota tim pun mengakui bahwa mereka tidak cukup baik.

“Kami selalu kehilangan konsentrasi pada momen-momen krusial,” aku penyerang Jordan Ayew setelah kekalahan dari Tanjung Verde.

Sponsored

“Kami harus lebih agresif, kami perlu bermain lebih banyak, kami perlu menciptakan lebih banyak peluang,” kata bek Alexander Djiku.

Sedikit optimisme di kampung halaman
Pada AFCON terakhir di Kamerun, Black Stars tersingkir tanpa memenangkan satu pertandingan pun, menderita kekalahan mengejutkan 1-1 di tangan tim kecil Komoro. Fans sudah khawatir dengan hasil edisi kali ini.

“Tidak mungkin kami [Ghana] bisa mengalahkan Mesir,” kata penggemar lama Black Stars Francis Kungu kepada Al Jazeera. “Bahkan Mozambik, akan menjadi keajaiban jika kami mendapat hasil imbang. Bahkan jika kami lolos dari babak penyisihan grup, kami akan bertemu Nigeria dan tim kelas berat lainnya, jadi saya rasa kami tidak punya peluang.”

Kungu tidak sendirian. Banyak rekan senegaranya yang acuh tak acuh terhadap peluang tim di Pantai Gading, sebuah firasat yang dipicu oleh buruknya performa Ghana.

Pasukan Hughton hanya menang sekali dalam enam pertandingan terakhir mereka. Lebih buruk lagi, Black Stars gagal memenangkan satu pun dari lima pertandingan terakhir mereka di AFCON, sebuah rekor menyedihkan yang kini membentang di tiga turnamen.

“Tim telah menunjukkan kurang percaya diri sejak pengangkatannya, terutama terbukti dalam kekalahan mereka baru-baru ini dari Cape Verde,” Godfred Budu, jurnalis olahraga Ghana yang bekerja dengan Afrik-Foot, mengatakan kepada Al Jazeera tentang pelatih tersebut. 

“Kegagalan Houston memajukan gaya bermain Black Stars membuat banyak penggemar sepak bola Ghana merasa pesimis dengan prospek tim di Pantai Gading,” imbuhnya.

Bagi banyak orang di Ghana, dukungan tanpa syarat kepada tim nasional kini hanya sekedar toleransi, dan mereka mengatakan hal itu terjadi karena Black Stars secara konsisten gagal bersinar di turnamen-turnamen berturut-turut, sehingga merusak ikatan yang dulu mereka miliki dengan para penggemar.

Patah hati selama empat dekade
Kini sudah lebih dari empat dekade sejak Ghana terakhir kali meraih trofi penting, jauh sebelum salah satu anggota skuatnya saat ini lahir. Ketika Charles Kumi Gyamfi, yang populer sebagai CK, memimpin Ghana meraih gelar AFCON pada tahun 1982, mengalahkan tuan rumah Libya melalui adu penalti di final, tidak ada seorang pun di negara pecinta sepak bola ini yang membayangkan kekeringan panjang setelahnya. Itu adalah keempat kalinya Black Stars memenangkan kompetisi tersebut.

Namun banyak generasi warga Ghana yang bertanya-tanya kapan negara mereka akan kembali mengangkat trofi berlapis emas tersebut. Sampson Baah baru berusia delapan tahun ketika Ghana terakhir kali memenangkan AFCON. Hal itu terjadi pada masa rezim militer, dan pria yang kini berusia 50 tahun ini mengenang kembali keriuhan yang terjadi pada saat itu.

“Mobil-mobil membunyikan klakson, ibu dan ayah kami bernyanyi tanpa henti hari itu,” kata Baah kepada Al Jazeera. Namun, tambahnya, dengan nada agak menyesal: “Sayang sekali banyak generasi sekarang yang tidak pernah merasakan perasaan ini. Semuda saya, rasa bangga dan gembira tak terlupakan. Anda tidak akan pernah melupakan saat-saat seperti itu, itu akan terpatri dalam pikiran Anda selamanya. Generasi saat ini juga berhak mendapatkan perasaan menang itu.”

Saat Ghana bersiap menghadapi Mesir dalam pertandingan grup berikutnya pada hari Kamis, sangat sedikit harapan untuk meraih kemenangan di antara warga Ghana. “Saya rasa kekeringan tidak akan berakhir dalam waktu dekat,” Salim Odametey, seorang penggemar lainnya, mengatakan kepada Al Jazeera. “Saya tidak percaya pada mereka (timnas Ghana).”

Ketika Presiden Nana Akufo-Addo bertemu tim pada jamuan makan malam perpisahan sebelum berangkat ke Pantai Gading, dia mencoba memanfaatkan ketahanan Ghana di era kolonial untuk memicu respons dari para pemain di lapangan.

“Kami adalah warga Ghana, negara pertama di selatan Sahara yang bebas dari kolonialisme dan imperialisme. Kami selalu memimpin, dan kami tidak duduk diam dan melihat orang lain,” ujarnya menyemangati mereka. “Kami memiliki skuad yang terampil dan penuh tekad. Janganlah kita menghentikan mereka dan jangan memarkir bus.”

Namun pada kenyataannya, ketika Black Stars dengan sedih duduk di posisi terbawah Grup B menjelang pertandingan mereka melawan Mesir, runner-up edisi terakhir, rata-rata warga Ghana khawatir bahwa kekalahan beruntun selama 42 tahun akan segera memanjang. Memang, harapan suporter untuk Ghana berjaya setipis tisu.

Sumber : Al Jazeera

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid