sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Maradona sarat kultus di luar lapangan

Maradona meninggal pada usia 60 tahun karena serangan jantung pada Rabu (25/11).

Cindy Victoria Dhirmanto
Cindy Victoria Dhirmanto Kamis, 26 Nov 2020 21:34 WIB
Maradona sarat kultus di luar lapangan
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 882.418
Dirawat 138.238
Meninggal 25.484
Sembuh 718.696

Mantan pemain sepak bola Argentina, Diego Maradona, menjadi salah pesepakbola yang memiliki lebih banyak bakat dibandingkan pemain lain dalam sejarah.

Bintang yang berusia 60 tahun yang meninggal karena serangan jantung pada Rabu (25/11) ini pernah memenangkan Piala Dunia pada 1986; mengangkat klub Italia, Napoli, dengan kekuatan yang tak tertandingi; pernah satu pertandingan melawan Inggris; dan mencetak dua gol paling berkesan sepanjang masa.

“Sebagai pemain, dia memberikan segalanya kepada kami,” kata warga Buenos Aires, Elsa Flores, kepada REUTERS. “Saya tidak berpikir ada orang Argentina yang mengatakan dia tidak memberi kami segalanya. Dia memberi kami gelar juara dunia dan memberi kami banyak hal sebagai pemain. Dia selalu bermain untuk jersey."

Di luar lapangan, Maradona penuh gairah dan mungkin saja sikapnya terkadang keterlaluan: pria bertubuh kecil dengan selera makan besar. Dia tahu bagaimana mendorong seseorang untuk jauh lebih baik dan dirinya tidak peduli dengan apa yang dipikirkan orang lain. Perilaku itu memberinya cinta dan benci dalam ukuran sepadan.

Dia dihormati di Napoli. Tiga puluh tahun setelah bertugas di sana, wajahnya masih menghiasi dinding, papan iklan, dan tempat suci. Di Argentina sendiri, Maradona sangat diagungkan.

“Maradona bukan sembarang orang. Dia adalah pria yang terpaku pada bola kulit,” ungkap penyanyi Argentina, Calamaro, dalam lagunya "Maradona". Dirinya juga menyebutkan, tidak peduli dengan kekacauan apa yang Maradona hadapi. "Dia adalah temanku dan dia orang hebat."

Maradona dengan keras memperjuangkan Argentina, termasuk klaim-klaim kontroversial atas Malvinas, pulau-pulau di Inggris yang dikenal sebagai Falklands. Dirinya sudah dianggap sebagai pemimpin sayap kiri Amerika Latin, termasuk Fidel Castro dari Kuba dan Hugo Chavez dari Venezuela. Di Italia, dia berbicara atas nama orang miskin; di selatan, melawan orang kaya di utara.

Di lapangan, Maradona juga personifikasi Argentina dan bukan hanya karena kecemerlangannya yang tak terbantahkan. Kelicikannya, kecintaannya pada saingannya, dan kecurigaannya yang dalam terhadap otoritas menandai sepak bolanya.

Sponsored

Seperti yang ditulis seorang pengikut gereja di halaman grup Facebook, “Sepak bola telah mati. Tidak ada lagi yang bisa dikatakan. AD10s. ” (REUTERS)

Berita Lainnya